Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Sedikit Wanita Mendapatkan Kemoterapi untuk Kanker Payudara Stadium Awal

Sedikit Wanita Mendapatkan Kemoterapi untuk Kanker Payudara Stadium Awal

13 Desember 2017 | Dibaca : 365x | Penulis : Slesta

Lebih sedikit wanita yang menerima kemoterapi untuk pengobatan kanker payudara tahap awal.

Sebuah survei baru terhadap sekitar 3.000 wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara stadium awal menunjukkan tingkat kemoterapi menurun antara tahun 2013 dan 2015.

Menurut para periset di Stanford University School of Medicine dan University of Michigan, jumlah tersebut menyarankan dokter mengubah cara mereka berlatih dan menerapkan pendekatan perawatan kanker yang lebih individual.

Data terakhir menunjukkan bahwa dokter semakin memilih pengujian genom tumor saat preferensi perawatan pasien tidak sesuai dengan rekomendasi pengobatan dokter.

"Bagi pasien dengan kanker payudara tahap awal, kami telah melihat penurunan penggunaan kemoterapi yang signifikan selama beberapa tahun terakhir tanpa perubahan nyata dalam bukti," Dr. Allison Kurian, seorang profesor kedokteran dan penelitian kesehatan dan kebijakan di Stanford , kata dalam sebuah rilis berita. "Ini mungkin mencerminkan perubahan dalam budaya bagaimana dokter berlatih, dan langkah menuju penggunaan biologi tumor untuk memandu pilihan pengobatan daripada hanya mengandalkan langkah-langkah klinis."

Kemoterapi menawarkan manfaat tetapi juga menimbulkan risiko. Bagi beberapa pasien, risikonya mungkin lebih besar daripada manfaatnya, dan angka terakhir menunjukkan bahwa dokter dan pasien lebih sering mempertimbangkan kenyataan ini.

"Studi kami menunjukkan bagaimana kanker payudara adalah model bagaimana dokter telah mendorong kemajuan dalam pengobatan pribadi ke dalam ruang ujian untuk mengurangi perawatan berlebihan," kata Dr. Steven Katz, profesor kedokteran dan manajemen kesehatan dan kebijakan di University of Michigan .

Kurian dan Katz mensurvei 5.080 perempuan, 2.926 di antaranya didiagnosis menderita kanker payudara stadium-1 atau -2. Mereka bertanya kepada wanita tentang keputusan pengobatan mereka, serta hasil pengujian genom tumor mereka.

Ekspresi reseptor estrogen wanita dan reseptor faktor pertumbuhan-2 dapat mendikte pengobatan untuk kanker payudara.

Para peneliti juga mensurvei 504 ahli onkologi yang telah merawat wanita yang didiagnosis menderita kanker payudara tahap awal. Kurian dan Katz bertanya tentang bagaimana dokter dan pasien mereka memutuskan apakah memilih kemoterapi atau tidak.

Hasil penelitian mereka - yang diterbitkan dalam Journal of National Cancer Institute - menunjukkan bahwa pengobatan kemoterapi menurun dari 34,5 persen menjadi 21,3 persen antara tahun 2013 dan 2015. Sementara banyak wanita menolak kemo setelah saran awal dokter mereka, data tersebut menunjukkan ahli onkologi merekomendasikan kemoterapi kurang sering. Rekomendasi kemo menurun dari 44,9 persen menjadi 31,6 persen.

Ketika dokter dan pasien tidak setuju, penelitian tersebut menunjukkan bahwa dokter cenderung melakukan tes genomik tumor.

"Kami percaya penelitian ini menunjukkan bahwa dokter berusaha lebih selektif dalam rekomendasinya dan untuk mengosongkan toksisitas pasien bila memungkinkan," kata Kurian. "Karena obat yang dipersonalisasi menjadi lebih banyak tersedia, para dokter menggunakan hasil tes sebagai bagian dari dialog mereka dengan pasien mengenai preferensi dan tujuan pengobatan mereka secara keseluruhan. Namun, hasil jangka panjang dari perubahan penggunaan kemoterapi baru-baru ini tidak pasti."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Djarot akhirnya digantikan, Buwas Kini Menjabat sebagai Direktur Utama Perum Bulog
27 April 2018, by Zeal
tampang.com - Setelah menuntaskan tanggungjawab di Badan Narkotika Nasional (BNN), Komisaris Jendral (Purn) Budi Waseso kini ditunjuk sebagai DIrektur Utama ...
Kemana Orang Habiskan 70%Persen Uangnya ???
14 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kalau sudah ngomong masalah keungan ini membuat sensitive sebagian orang atau mungkin kebanyakan orang ya. Apalagi kalau kita ngongin masalah ...
Pengusaha Wanita Masih Tertinggal di Belakang Pria dalam Akses Pendanaan Bisnis Baru
18 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Pengusaha wanita merasa semakin sulit untuk mengakses dana modal ventura untuk bisnis pemula dan tetap kecil kemungkinannya untuk menarik dana daripada ...
Tim Peneliti Asal Amerika Temukan Baterai Bertenaga Gula
6 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Baterai bertenagakan gula kini telah berhasil dikembangkan oleh tim peneliti dari Virginia Tech, Amerika Serikat. Kedepannya, diharapkan ...
Long Toft Primary School
13 Oktober 2017, by Rachmiamy
Tabrakan mobil di jalan raya memang sudah sering terjadi. Akan tetapi bagaimana jika tabrakan tersebut terjadi di dalam lingkungan sekolah. Seperti dilansir ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab