Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Sedikit Wanita Mendapatkan Kemoterapi untuk Kanker Payudara Stadium Awal

Sedikit Wanita Mendapatkan Kemoterapi untuk Kanker Payudara Stadium Awal

13 Desember 2017 | Dibaca : 309x | Penulis : Slesta

Lebih sedikit wanita yang menerima kemoterapi untuk pengobatan kanker payudara tahap awal.

Sebuah survei baru terhadap sekitar 3.000 wanita yang didiagnosis dengan kanker payudara stadium awal menunjukkan tingkat kemoterapi menurun antara tahun 2013 dan 2015.

Menurut para periset di Stanford University School of Medicine dan University of Michigan, jumlah tersebut menyarankan dokter mengubah cara mereka berlatih dan menerapkan pendekatan perawatan kanker yang lebih individual.

Data terakhir menunjukkan bahwa dokter semakin memilih pengujian genom tumor saat preferensi perawatan pasien tidak sesuai dengan rekomendasi pengobatan dokter.

"Bagi pasien dengan kanker payudara tahap awal, kami telah melihat penurunan penggunaan kemoterapi yang signifikan selama beberapa tahun terakhir tanpa perubahan nyata dalam bukti," Dr. Allison Kurian, seorang profesor kedokteran dan penelitian kesehatan dan kebijakan di Stanford , kata dalam sebuah rilis berita. "Ini mungkin mencerminkan perubahan dalam budaya bagaimana dokter berlatih, dan langkah menuju penggunaan biologi tumor untuk memandu pilihan pengobatan daripada hanya mengandalkan langkah-langkah klinis."

Kemoterapi menawarkan manfaat tetapi juga menimbulkan risiko. Bagi beberapa pasien, risikonya mungkin lebih besar daripada manfaatnya, dan angka terakhir menunjukkan bahwa dokter dan pasien lebih sering mempertimbangkan kenyataan ini.

"Studi kami menunjukkan bagaimana kanker payudara adalah model bagaimana dokter telah mendorong kemajuan dalam pengobatan pribadi ke dalam ruang ujian untuk mengurangi perawatan berlebihan," kata Dr. Steven Katz, profesor kedokteran dan manajemen kesehatan dan kebijakan di University of Michigan .

Kurian dan Katz mensurvei 5.080 perempuan, 2.926 di antaranya didiagnosis menderita kanker payudara stadium-1 atau -2. Mereka bertanya kepada wanita tentang keputusan pengobatan mereka, serta hasil pengujian genom tumor mereka.

Ekspresi reseptor estrogen wanita dan reseptor faktor pertumbuhan-2 dapat mendikte pengobatan untuk kanker payudara.

Para peneliti juga mensurvei 504 ahli onkologi yang telah merawat wanita yang didiagnosis menderita kanker payudara tahap awal. Kurian dan Katz bertanya tentang bagaimana dokter dan pasien mereka memutuskan apakah memilih kemoterapi atau tidak.

Hasil penelitian mereka - yang diterbitkan dalam Journal of National Cancer Institute - menunjukkan bahwa pengobatan kemoterapi menurun dari 34,5 persen menjadi 21,3 persen antara tahun 2013 dan 2015. Sementara banyak wanita menolak kemo setelah saran awal dokter mereka, data tersebut menunjukkan ahli onkologi merekomendasikan kemoterapi kurang sering. Rekomendasi kemo menurun dari 44,9 persen menjadi 31,6 persen.

Ketika dokter dan pasien tidak setuju, penelitian tersebut menunjukkan bahwa dokter cenderung melakukan tes genomik tumor.

"Kami percaya penelitian ini menunjukkan bahwa dokter berusaha lebih selektif dalam rekomendasinya dan untuk mengosongkan toksisitas pasien bila memungkinkan," kata Kurian. "Karena obat yang dipersonalisasi menjadi lebih banyak tersedia, para dokter menggunakan hasil tes sebagai bagian dari dialog mereka dengan pasien mengenai preferensi dan tujuan pengobatan mereka secara keseluruhan. Namun, hasil jangka panjang dari perubahan penggunaan kemoterapi baru-baru ini tidak pasti."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Taiwan Negara Asia Pertama yang Legalkan Pernikahan Sejenis
24 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kasus pesta seks yang dilakukan kaum gay di ruko Kawasan Kelapa Gading Jakarta Utara yang digrebek polisi kemarin, merupakan berita yang ...
Anak Didik Valentino Rossi Ini Akan Mengikuti Ajang Balapan MotoGP 2018
1 November 2017, by Rachmiamy
Franco Morbidelli merupakan pembalap Moto2 asal Italia. Tahun 2017 merupakan tahun kesuksesan pembalap berusia 23 tahun tersebut pada ajang balapan Moto2. ...
Nilai Rupiah Tidak Stabil, BI Perlu Lakukan Terobosan
2 Juli 2018, by Slesta
Tampang.com – Pergerakan nilai rupiah terhadap dolar Amerika Serikat dinilai masih belum stabil dan cenderung menuju ke kondisi yang kurang ...
Jarang Mandi Ternyata Baik Bagi Kesehatan, Ini Buktinya
10 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Untuk menjaga kebersihan badan, salah satu cara yang dilakukan adalah dengan mandi. Dengan mandi, tubuh akan terasa lebih segar dan ...
dodhy kangen band
16 Oktober 2017, by Rachmiamy
Bagi para pecinta musik tanah air tentulah nama Dhody Kangen Band sudah tak asing lagi di telinga kita. Kangen band merupakan band yang cukup fenomenal di ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman