Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Risiko Serangan Jantung Dapat Meningkat Ketika Suhu Turun

Risiko Serangan Jantung Dapat Meningkat Ketika Suhu Turun

19 Mei 2018 | Dibaca : 285x | Penulis : Slesta

Cuaca dingin dapat meningkatkan risiko serangan jantung, sebuah studi awal menunjukkan.

Para peneliti di Taiwan menemukan bahwa tingkat serangan jantung berfluktuasi secara musiman, dengan lebih banyak terjadi di musim dingin daripada musim panas. Ketika suhu turun di bawah 59 derajat Fahrenheit, serangan jantung meningkat secara dramatis, kata para penulis penelitian.

"Ketika suhu turun, orang yang berisiko tinggi terkena serangan jantung harus waspada terhadap gejala seperti nyeri dada dan sesak napas," kata penulis studi dan ahli jantung Dr. Po-Jui Wu.

Untuk penelitian ini, para peneliti menganalisis catatan kesehatan dari lebih dari 40.500 pasien serangan jantung Taiwan dari 2008 hingga 2011.

Informasi itu kemudian ditumpuk terhadap dua database lainnya. Satu berisi informasi tentang hampir 920.000 orang dewasa yang belum pernah mengalami serangan jantung, sementara pola cuaca lokal kedua dilacak yang dikumpulkan oleh Biro Cuaca Pusat Taiwan.

Para peneliti menemukan bahwa cuaca yang lebih dingin, perubahan cuaca, dan angin kencang masing-masing terkait dengan peningkatan risiko serangan jantung keesokan harinya.

Penelitian ini tidak dapat membuktikan hubungan sebab-akibat. Namun, para peneliti menyarankan untuk mengambil langkah-langkah kesehatan masyarakat untuk mengingatkan pasien berisiko tinggi - mungkin melalui pesan ponsel cerdas - ketika perubahan cuaca yang bermasalah akan datang.

"Kelompok berisiko termasuk orang-orang yang mengalami serangan jantung sebelumnya, orang tua, atau mereka dengan faktor risiko seperti diabetes, tekanan darah tinggi, merokok, obesitas, dan gaya hidup menetap," kata Wu, dari Kaohsiung Chang Gung Memorial Hospital di Kaohsiung. Kota, Taiwan.

Penemuan ini akan dipresentasikan minggu ini di Taiwan pada pertemuan Masyarakat Kardiologi Asia Pasifik.

"Serangan jantung dapat menyebabkan orang mati mendadak, sehingga sangat penting untuk segera mencari bantuan medis ketika gejala muncul," Wu menambahkan dalam rilis berita dari European Society of Cardiology.

Penelitian yang dipresentasikan pada pertemuan biasanya dianggap awal sampai diterbitkan dalam jurnal medis peer-review.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Minimalisir Masuknya Malware dengan 3 Cara Berikut!
22 September 2017, by Zeal
Tampang - Sebuah sistem komputer tidak mungkin benar-benar aman 100% kecuali tidak digunakan sama sekali. Apalagi semakin berkembangknya teknologi, semakin ...
Ingin Berhenti Merokok Tapi Kesulitan? Berikut Tips Mudah yang Anda Bisa Lakukan
4 Juni 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Untuk orang yang sudah terbiasa merokok pasti merasa kesulitan untuk berhenti dari kebiasaan merokok. Bagi mereka merokok adalah sesuatu yang sifatnya penting ...
Inilah 5 Penyakit yang Perlu Diwaspadai Saat Puasa
18 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Salah satu penelitian yang dilaporkan oleh Gulf News, puasa dapat membantu pembakaran lemak jahat di dalam tuuh, menigkatkan fungsi otak, ...
Resep Membuat Selai Nanas untuk Kue Kering
5 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kue kering merupakan salah satu makanan wajib yang harus tersedia saat lebaran. Salah satu kue kering yang menjadi primadona yaitu kue nastar ...
Manakah yang Lebih Sehat, Jeruk Atau Jus Jeruk?
7 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Banyak pakar menyebutkan bahwa diantara kedua pilihan tersebut yang baik adalah dengan mengkonsumsi jeruk dan air secara terpisah, dibandingkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab