Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Pohon-Pohon Kota Tumbuh Lebih Cepat dari Pada Daerah Pedesaan

Pohon-Pohon Kota Tumbuh Lebih Cepat dari Pada Daerah Pedesaan

14 November 2017 | Dibaca : 659x | Penulis : Slesta

Pohon di kota-kota di seluruh dunia tumbuh lebih cepat daripada pohon pedesaan, menurut sebuah studi baru oleh para periset di Technical University of Munich.

Penelitian - yang dipublikasikan minggu ini di jurnal Nature - adalah yang pertama mengukur dampak efek pulau panas terhadap pertumbuhan pohon perkotaan.

"Sementara dampak perubahan iklim terhadap pertumbuhan pohon di hutan telah dipelajari secara ekstensif, hanya ada sedikit informasi yang tersedia sejauh ini untuk pohon perkotaan," kata peneliti TUM Hans Pretzsch dalam sebuah rilis berita.

Studi telah menunjukkan bahwa pohon memiliki berbagai manfaat ekologis dan kesehatan, terutama bagi penduduk kota. Karena semakin banyak populasi dunia terkonsentrasi di kota-kota, manfaat pohon perkotaan akan tumbuh dalam arti penting.

Periset di TUM menganalisis sampelwoodwood dari 1.400 pohon, termasuk berbagai spesies, tumbuh di Berlin, Brisbane, Cape Town, Hanoi, Houston, Munich, Paris, Prince George, Santiago de Chile dan Sapporo. Pohon di daerah pedesaan di sekitar masing-masing kota juga dijadikan sampel untuk perbandingan.

"Kami dapat menunjukkan bahwa pohon perkotaan pada umur yang sama rata-rata lebih besar daripada pohon pedesaan karena pohon perkotaan tumbuh lebih cepat," kata Pretzsch. "Sementara selisihnya sekitar seperempat pada usia 50, masih di bawah 20 persen pada usia seratus tahun."

Periset percaya bahwa efek pulau panas mendorong tingkat pertumbuhan pohon di kota. Jumlah bahan penyerap panas di kalangan bangunan dan infrastruktur perkotaan menyebabkan banyak kota mengalami suhu antara tiga dan sepuluh derajat celcius lebih hangat di siang hari daripada di sekitarnya. Temperatur yang lebih hangat dapat mendorong aktivitas fotosintesis dan memperpanjang musim tanam, memungkinkan pohon-pohon kota tumbuh lebih cepat dan lebih besar dari pada rekan-rekan pedesaan mereka.

Penelitian baru tersebut juga mengkonfirmasi penelitian sebelumnya yang menemukan bahwa pohon perkotaan dan pedesaan tumbuh lebih cepat - sebagai hasil pemanasan global - dari beberapa dekade yang lalu.

"Akselerasi umum pertumbuhan di semua pohon sekitar 20 persen, yang kami laporkan dalam penelitian saat ini, sebanding dengan temuan sebelumnya tentang hutan. Efek ini juga telah diamati pada produksi pertanian," kata Pretzsch. "Dalam konteks ini, selain pemanasan global, efek pemupukan akibat meningkatnya konsentrasi CO2 di atmosfer dan peningkatan deposisi nitrogen dibahas sebagai kekuatan pendorong potensial."

Sementara sejauh ini pertumbuhan pohon mendapat manfaat dari pemanasan global, para periset memperingatkan bahwa pertumbuhan pohon dapat mencapai batas dan dataran tinggi, yang memungkinkan konsekuensi negatif dari pemanasan global - termasuk cuaca ekstrem seperti kekeringan dan badai besar - untuk mengejar ketertinggalan.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Resep Membuat Nasi Cikur Ala Resto Sunda
23 Maret 2018, by Maman Soleman
Nasi sejatinya adalah makanan pokok yang membutuhkan lauk pauk sebagai teman, dengan berbagai olahan rasa. Namun, rasa haus untuk terus mendapatkan sensasi ...
Tips Melakukan Perawatan Kulit Wajah di Malam Hari untuk Menyamarkan Bekas Jerawat
30 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Ada banyak cara dan bahan yang dapat digunakan setiap orang untuk merawat kulitnya. Namun, pada dasarnya setiap orang menginginkan kulitnya tetap sehat, halus ...
berolahraga Terlalu Berat Bisa sebabkan Gangguan Pencernaan loh!
30 Januari 2018, by Zeal
Tampang - Olahraga merupakan aktifitas yang harus kita lakukan setiap hari, tubuh akan lebih bugar dan lebih sehat setelah olahraga. Keringat yang keluar saat ...
Ini Fakta tentang Flakka, Narkoba yang Bikin Pecandunya Seperti Zombie
29 Mei 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Seminggu terakhir ini banyak pengguna media sosial yang mengunggah video para pemakai narkoba Flakka. Flakka merupakan jenis narkoba baru yang ...
Ibu Obesitas Berisiko Sebabkan Masalah pada Paru-Paru Bayi
21 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Bayi yang lahir dari wanita yang kelebihan berat badan, gemuk atau menderita diabetes selama kehamilannya memiliki paru-paru yang kurang matang dibandingkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview