Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Perjalanan Waktu Secara Matematis Mungkin Dilakukan

Perjalanan Waktu Secara Matematis Mungkin Dilakukan

23 Agustus 2017 | Dibaca : 419x | Penulis : Rindang Riyanti

Ben Tippett, seorang instruktur matematika dan fisika di kampus Okanagan UBC, baru-baru ini menerbitkan sebuah studi tentang kemungkinan perjalanan waktu. Tippett, yang bidang keahliannya adalah teori relativitas umum Einstein, mempelajari lubang hitam dan fiksi ilmiah saat dia tidak mengajar. Dengan menggunakan matematika dan fisika, ia telah menciptakan sebuah formula yang menggambarkan sebuah metode untuk perjalanan waktu.

"Orang memikirkan perjalanan waktu sebagai sesuatu seperti fiksi," kata Tippett. "Dan kita cenderung berpikir itu tidak mungkin karena kita tidak melakukannya. Tapi secara matematis, itu mungkin."

Sejak HG Wells menerbitkan bukunya Time Machine pada tahun 1885, orang-orang sangat penasaran dengan perjalanan waktu - dan para ilmuwan telah berusaha memecahkan atau membantah teori tersebut, katanya. Pada tahun 1915 Albert Einstein mengumumkan teorinya tentang relativitas umum, yang menyatakan bahwa medan gravitasi disebabkan oleh distorsi dalam struktur ruang dan waktu. Lebih dari 100 tahun kemudian, LIGO Scientific Collaboration - sebuah tim ilmuwan dan kelompok penelitian internasional - mengumumkan pendeteksian gelombang gravitasi yang dihasilkan oleh lubang hitam yang membungkus militan yang terang-terangan, yang membenarkan teori Einstein.

Pembagian ruang menjadi tiga dimensi, dengan waktu dalam dimensi terpisah dengan sendirinya, tidak benar, kata Tippett. Keempat dimensi tersebut harus dibayangkan bersamaan, di mana arah yang berbeda dihubungkan, sebagai rangkaian ruang-waktu.

Meskipun mungkin untuk menggambarkan jenis perjalanan waktu menggunakan persamaan matematis, Tippett meragukan bahwa siapa pun akan pernah membangun sebuah mesin untuk membuatnya bekerja.

"HG Wells mempopulerkan istilah 'mesin waktu' dan dia membiarkan orang berpikir bahwa penjelajah membutuhkan 'mesin atau kotak khusus' untuk benar-benar mencapai perjalanan waktu," kata Tippett. "Sementara itu secara matematis mungkin dilakukan, belum mungkin untuk membangun mesin ruang-waktu karena kita membutuhkan bahan - yang kita sebut materi eksotis - untuk membatasi ruang-waktu yang belum ditemukan. "

Untuk penelitiannya, Tippett menciptakan model matematika Domain Retrograde Traversable Acausal di Ruang-waktu (TARDIS). Dia menggambarkannya sebagai gelembung geometri ruang-waktu yang membawa isinya ke belakang dan ke depan melalui ruang dan waktu saat tur menyusuri jalan melingkar yang besar. Gelembung bergerak melalui ruang-waktu pada kecepatan yang lebih besar dari kecepatan cahaya pada waktu, memungkinkan untuk bergerak mundur dalam waktu.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

bj habibie
23 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Presiden Indonesia ke-3, BJ Habibie membayar janjinya untuk menonton Surat Kecil Untuk Tuhan. Di tengah kesibukannya ia menonton film tersebut ...
Inilah Cara Berolahraga yang Benar Saat Berpuasa
27 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Siapa bilang olahraga tidak diperbolehkan saat Anda berpuasa? olahraga boleh – boleh saja dilakukan dengan catatan waktu dan porsinya ...
Ririn Dwi Ariyanti Lahirkan Anak ketiga
16 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Ririn Dwi Ariyanti melahirkan anak ketiga dengan jenis kelamin laki-laki.. Aldi Bragi, suami Ririn Dwi Ariyanti mengunggah foto sang buah hati di ...
Pesona Wisata Lombok Menarik Turis Mancanegara Asal Korea Selatan
20 November 2017, by Admin
Tampang.com - Nama Indonesia makin populer di mata turis Korea Selatan. Duta Besar Indonesia untuk Korsel Umar Hadi mengatakan, Lombok menjadi destinasi wisata ...
3 Alasan Ini yang Membuat Anda Harus Menolak Penawaran Kerja
1 November 2017, by Slesta
Tampang.com – Siapa yang tidak senang jika telah berhasil mendapatkan pekerjaan yang diimpikan. Hal itu akan membuat seseorang merasa telah berhasil ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab