Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Pengobatan Penyakit Autoimun Sebabkan HIV?

Pengobatan Penyakit Autoimun Sebabkan HIV?

19 Agustus 2017 | Dibaca : 2576x | Penulis : Rindang Riyanti

Peneliti dari University of Colorado School of Medicine telah menemukan bahwa proses yang melindungi tubuh dari penyakit autoimun juga mencegah sistem kekebalan tubuh menghasilkan antibodi yang dapat menetralisir virus HIV-1. Temuan yang dipublikasikan di The Journal of Experimental Medicine, dapat dipertimbangkan oleh para ilmuwan yang mencoba mengembangkan vaksin yang dapat merangsang produksi antibodi penetral ini.

Beberapa pasien yang terinfeksi HIV-1, virus yang menyebabkan AIDS, mengembangkan "antibodi penetralisir secara luas" (bnAbs) yang dapat melindungi dari beragam jenis HIV-1 dengan mengenali protein pada permukaan virus yang disebut Env. Tapi pasien hanya mengembangkan antibodi ini setelah bertahun-tahun mengalami infeksi. Periset sangat ingin mengetahui bagaimana bnAbs semacam itu dapat diinduksi dengan cepat sebagai respons terhadap vaksinasi terhadap HIV-1.

BnAbs memiliki beberapa fitur yang tidak biasa, termasuk fakta bahwa beberapa di antaranya sering juga mengenali beberapa protein tubuh sendiri. Orang yang terinfeksi HIV mungkin memerlukan waktu lama untuk mengembangkan antibodi ini karena produksinya ditekan oleh beberapa mekanisme yang mencegah tubuh menghasilkan antibodi reaktif sendiri yang dapat menargetkan jaringan sehat dan menyebabkan penyakit autoimun seperti lupus eritematosus sistemik. (SLE). Pasien dengan SLE menunjukkan tingkat infeksi HIV-1 yang lebih rendah, mungkin karena mereka menghasilkan antibodi reaktif sendiri yang juga dapat mengenali dan menetralkan HIV-1. Memang, para periset baru-baru ini mengidentifikasi satu pasien SLE yang, meski terinfeksi HIV-1, dapat mengendalikan infeksinya tanpa bantuan obat antiretroviral karena dia menghasilkan sejumlah besar bnAbs.

Proses dimana individu sehat mencegah produksi antibodi reaktif diri disebut toleransi imunologis. Sel B yang berpotensi membawa antibodi reaktif dapat dihilangkan sementara mereka masih berkembang di sumsum tulang. Dan sel B yang mengenali diri sendiri yang lolos dari nasib ini dan memasuki sirkulasi umumnya ditekan oleh sistem kekebalan tubuh sehingga mereka tidak dapat jatuh tempo ke dalam sel plasma yang dapat mengeluarkan sejumlah besar antibodi reaktif diri.

Dalam studi saat ini, tim peneliti yang dipimpin oleh Raul M. Torres, Profesor Imunologi dan Mikrobiologi di University of Colorado School of Medicine, menyelidiki apakah melanggar mekanisme toleransi kekebalan ini untuk memungkinkan produksi antibodi reaktif diri juga akan memfasilitasi Produksi antibodi yang mampu menetralkan HIV-1.

Para peneliti pertama kali menguji tikus dengan cacat genetik yang menyebabkan gejala mirip lupus dan menemukan bahwa banyak dari tikus ini menghasilkan antibodi yang dapat menetralkan HIV-1 setelah mereka disuntik dengan tawas, bahan kimia yang mempromosikan sekresi antibodi dan sering digunakan sebagai bahan pembantu dalam vaksinasi.

Selanjutnya, para peneliti merawat tikus normal dan sehat dengan obat yang mengganggu toleransi imunologis dan menemukan bahwa hewan-hewan ini mulai memproduksi antibodi yang agak mampu menetralkan HIV-1. Produksi antibodi ini meningkat dengan injeksi alum dan, jika tikus juga disuntik dengan protein Enzim HIV-1, tikus tersebut menghasilkan bnAbs kuat yang mampu menetralkan berbagai strain HIV-1.

Dalam semua kasus, produksi antibodi penetral HIV-1 berkorelasi dengan tingkat antibodi reaktif diri yang mengenali protein kromosom yang disebut Histone H2A. Para peneliti memurnikan antibodi anti-H2A ini dan memastikan bahwa mereka mampu menetralkan HIV-1.

"Kami pikir ini mungkin mencerminkan contoh mimikri molekular dimana HIV-1 Env telah berevolusi untuk meniru sebuah epitop pada H2A histon sebagai mekanisme penyamaran kekebalan tubuh," kata Torres.

Toleransi imunologi menghilangkan atau menekan sel B yang mampu menghasilkan antibodi yang mengenali H2A histon, sehingga membatasi kemampuan untuk menghasilkan bnAbs.

"Tapi melanggar toleransi kekebalan perifer memungkinkan produksi antibodi silang reaktif yang dapat menetralisir HIV-1," kata Torres. "Karena penelitian ini dilakukan pada model hewan, tentu saja penting untuk menentukan relevansinya terhadap kekebalan HIV pada manusia. Di sini, pertimbangan utama akan menentukan apakah toleransi imunologis dapat mengalami relaksasi sementara tanpa menyebabkan manifestasi autoimun yang merugikan dan sebagai Berarti mungkin mendapatkan HIV-1 bnAbs dengan vaksinasi. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

sistem pendidikan
12 Juni 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Muhadjir Effendy sebagai Menteri Pendidikan dan Kebudayaan berencana mengubah waktu sekolah yang semula enam hari menjadi lima hari dengan ...
Karena Banyaknya Semburan Lumpur Gas,Dewan Mendesak Pembuatan Peta Geologi
8 November 2017, by Admin
Tampangcom – Kasus semburan gas dan lumpur sudah beberapa kali terjadi dan menimbulkan korban luka hingga kerugian material. Namun, hingga kini belum ada ...
Bermula Dari Lego, Pemuda Australia Ini Menjadi Juragan Telur
15 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Berawal dari keinginannya untuk membeli mainan Lego, Josh Murray yang kini berusia 16 tahun menjadi juragan telur ayam di Australia. Dalam ...
Atmosfer dan Magnetosfer Ternyata Bertugas Melindungi Planet Bumi dari Bahaya Besar
24 Mei 2018, by Maman Soleman
Anda mungkin cemas ketika mendengar beberapa waktu lalu adanya dua badai matahari yang menabrak atmosfer Bumi? Bila tidak terlindungi oleh lapisan atmosfer dan ...
Unta: Fakta, Jenis & Gambar
12 Juli 2017, by Angga
Unta adalah mamalia dengan tungkai panjang, moncong berbintik-bintik besar dan punggung yang berdenyut. Ada dua jenis unta: unta dromedari, yang memiliki satu ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab