Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Penglihatan Komputer dan Tes Motor Memprediksi Siapa yang Bisa Memukul Bola Bisbol

Penglihatan Komputer dan Tes Motor Memprediksi Siapa yang Bisa Memukul Bola Bisbol

9 Januari 2018 | Dibaca : 571x | Penulis : Slesta

Penelitian terbaru dari Duke University Medical Center menunjukkan bahwa pengintai bisbol dapat digantikan oleh komputer di masa depan yang tidak terlalu disayangkan.

Serangkaian tugas penglihatan dan motor berbasis komputer yang dilakukan oleh pemain bisbol diprediksi dimana pengambil tes kemungkinan besar akan unggul di piring. Tes dilakukan di komputer layar sentuh besar yang disebut Nike Sensory Stations. Mereka yang memiliki nilai tertinggi lebih mungkin untuk mendapatkan persentase on-base yang lebih baik, lebih banyak jalan-jalan dan lebih sedikit strikeout.

"Telah terjadi revolusi data dalam permainan bisbol selama dekade terakhir dengan diperkenalkannya teknologi yang melacak kecepatan dan pergerakan setiap lapangan, lokasi pemain di lapangan, dan alat lainnya yang dapat mengukur kinerja pemain tidak seperti sebelumnya. , "Kata Kyle Burris, seorang ahli statistik dan kandidat doktor di Duke, dalam sebuah rilis berita.

Burris dan rekan penelitiannya memiliki pemain baseball liga mayor profesional dan minor menyelesaikan sembilan tugas berbeda yang menguji penglihatan dan kontrol motor. Beberapa tes video-game 2D membuat peserta melacak dan menyentuh bentuk dengan jari mereka saat mereka bergerak melintasi layar. Para periset membandingkan hasilnya dengan performa para pemain selama musim ini.

"Kami menemukan hubungan positif antara beberapa tugas dan kinerja untuk hitter, tapi tidak untuk pitcher," kata Burris.

Tugas juga gagal mengidentifikasi korelasi antara kinerja dan persentase slugging. Dengan kata lain, pemain yang mencetak skor tertinggi pada tes lebih cenderung memiliki disiplin lempeng yang lebih baik daripada rekan mereka, tapi mereka tidak lebih kuat.

Selama bertahun-tahun, tim telah menggunakan pelatihan keterampilan visual dan motor untuk meningkatkan kinerja batting, namun hanya sedikit bukti yang menunjukkan bahwa metode pelatihan bekerja. Namun, penelitian terbaru - yang dipublikasikan minggu ini di jurnal Scientific Reports - membuktikan bahwa tes tersebut berguna untuk mengidentifikasi kemampuannya.

"Kami tidak dapat mengatakan bahwa ada hubungan kausal antara skor yang lebih tinggi pada tugas dan kinerja dalam permainan, namun ada hubungan dalam data dunia nyata yang kami evaluasi," kata Burris. "Terlepas dari itu, informasi ini bisa berguna dalam kepramukaan, sekaligus memberikan target pelatihan yang memungkinkan untuk memperbaiki kinerja di lapangan."

Meskipun masih belum jelas apakah keterampilan visual dan motorik dapat ditingkatkan melalui pelatihan, para periset yakin teknologi pengujian generasi berikutnya seperti Stasiun Sensory Nike akan membantu mereka untuk mengetahui.

"Dalam lima tahun terakhir ini, kami telah pindah ke dunia digital dimana ada berbagai jenis alat baru yang menyediakan konteks baru untuk pelatihan, seperti kenyataan maya, permainan video pembelajaran perseptual dan pelatihan otak," kata L. Greg Appelbaum, ahli saraf kognitif di Duke. "Stasiun Sensory adalah salah satu alat yang dapat digunakan untuk menghubungkan keterampilan visual dengan kinerja di lapangan dan memberikan informasi kepada individu tentang bagaimana kemampuan mereka dibandingkan dengan rekan sebaya yang mungkin memainkan olahraga dan posisi yang sama pada tingkat yang sama."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Dinyatakan BMS (Belum Memenuhi Syarat) Oleh KPU Sumut, JR Saragih Meneteskan Air Mata
13 Februari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Pertarungan pilkada serentak di beberapa daerah di Indonesia sudah di depan mata. Tinggal hitungan bulan, pertarungan politik yang semakin sengit sedang ...
Presiden Jokowi Tipu PBNU, Itu Hebat!
29 Januari 2018, by Zeal
RESHUFFLE telah mengambil dua posisi strategik politik PBNU, akan mengubah politik PBNU. Reshuffle itu yang terakhir di kekuasaan Presiden Jokowi yang berakhir ...
Indonesia Open 2017, Prannoy: Taufik Hidayat Adalah Salah Satu Idola Saya
15 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Pebulutangkis tunggal putra India, Prannoy Haseena Sunil Kumar, yang mengalahkan unggulan pertama, Lee Chong Wei, asal Malaysia di turnamen bulu ...
Samsung Alami Pemadaman Listrik Selama 30 Menit, Akibatkan Harga Chipset Dunia Melambung Tinggi
18 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Pabrik Samsung di Pyeongtaek, Korea Selatan mengalami pemadaman listrik pada Jumat (9/3/2018) lalu. Pemadaman berlangsung selama 30 menit dan menyebabkan ...
Pesawat R80 Galang Dana Lewat Web, Donatur dapat Imbalan Lho
25 September 2017, by Rindang Riyanti
Saat ini, PT Regio Aviasi Industri (RAI) sedang mencari pendanaan untuk membiayai pesawat R80 yang masuk ke dalam Proyek Strategis Nasional (PSN). Pembuatan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview