Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Peneliti Identifikasi Area Optimal untuk Lahan Pertanian dan Konservasi Daerah Tropis

Peneliti Identifikasi Area Optimal untuk Lahan Pertanian dan Konservasi Daerah Tropis

23 Agustus 2017 | Dibaca : 850x | Penulis : Rindang Riyanti

Sebuah tim peneliti dari National University of Singapore (NUS) baru saja menyelesaikan studi global mengenai manfaat yang diberikan oleh hutan tropis dan konversi untuk pertanian. Tim tersebut mengkaji kegiatan penggundulan hutan di lebih dari 50 negara di daerah tropis antara tahun 2000 sampai 2012, dan mengidentifikasi daerah dimana deforestasi paling banyak dan paling tidak menguntungkan.

Tim NUS, yang dipimpin oleh Asisten Profesor Roman Carrasco dari Departemen Ilmu Biologi di Fakultas Ilmu NUS, mengidentifikasi Hutan Atlantik, daerah sekitar Teluk Guinea, dan Thailand sebagai daerah dimana manfaat dari konversi pertanian lebih tinggi daripada biaya lingkungan. Hal ini menunjukkan bahwa sulit menerapkan dan memberi insentif pada strategi konservasi keanekaragaman hayati yang didasarkan pada pembayaran kepada petani di wilayah ini.

Sebaliknya, Amerika Latin, Asia Tenggara, dan Madagaskar dianggap sebagai sasaran konservasi yang layak secara ekonomi karena penggundulan hutan di wilayah ini menghasilkan manfaat pertanian rendah dan biaya lingkungan yang tinggi.

Permintaan global untuk produk pertanian dan kehutanan seringkali mengakibatkan hutan tropis hancur. Namun, sebagian besar penggundulan hutan ini terjadi karena kurangnya informasi mengenai distribusi manfaat dan biaya penggundulan secara spasial - di mana deforestasi menyebabkan kerugian terbesar terhadap lingkungan dan manfaat terbesar dari pendapatan pertanian. Selain itu, ada sedikit informasi tentang bagaimana manfaat ekonomi dan biaya deforestasi bervariasi dalam skala global karena studi yang ada telah terkecuali di tingkat lokal dan nasional.

Menjelaskan pentingnya penelitian, Asst Prof Carrasco mengatakan, "Mengetahui lahan hutan mana, yang pernah dikonversi menjadi pertanian, menyajikan manfaat pertanian terbesar dan biaya lingkungan terendah karena memungkinkan kita untuk lebih efisien dalam memenuhi permintaan pertanian global tanpa perlu merusak hutan tropis dan keanekaragaman hayati. Pemahaman yang lebih baik mengenai distribusi manfaat dan biaya juga akan membantu pemilihan area yang lebih baik untuk memfokuskan upaya konservasi. "

Tim tersebut melakukan analisis data penggundulan hutan dan distribusi tanaman, dan mempelajari trade-off antara manfaat pertanian, emisi karbon, dan kerugian ekosistem. Jasa ekosistem adalah keuntungan yang diperoleh orang dari ekosistem seperti hutan, termasuk penyerapan karbon, perlindungan banjir dan pemurnian air.

Temuan menunjukkan bahwa sementara keuntungan pertanian adalah US $ 32 sampai 53 miliar per tahun, kerusakan lingkungan akibat deforestasi tropis selama periode ini merupakan kerugian tahunan di masa depan sebesar US $ 107 sampai 135 miliar per tahun. Meskipun studi tersebut menunjukkan perbedaan besar antara biaya dan manfaat secara global, tim menemukan bahwa secara keseluruhan, penggundulan hutan tropis menghasilkan kerugian ekonomi yang besar.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Hati-Hati! Kebiasaan Simpan Dompet di Bagian Belakang Celana Ternyata Berbahaya
17 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Biasanya, ketika bepergian kaum pria menyimpan dompet pada saku celana belakang. Terkesan tak ada salahnya mengenai hal itu. Namun, ternyata hal ...
6 Wahana Dufan Memacu Adrenalin Ini, Wajib Kamu Coba!
9 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Bukan hal yang sulit bagi Anda yang ingin mencari liburan yang memacu adrenalin di kawasan Jakarta. Dunia Fantasi ( DUFAN ) menjadi wisata ...
Perusahaan Ini Berencana Memasang Menara Telepon di Bulan
17 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah startup Jerman bertujuan untuk mendaratkan rover di Bulan yang akan berkomunikasi menggunakan teknologi ponsel. Perusahaan yang bernama PT Scientists ...
Aktivitas Terganggu Karena Adanya Ketombe, Ini Solusi untuk Mengusirnya
6 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tentunya sangat mengganggu apabila ditengah kesibukan kita, kulit kepala terasa gatal. Salah satu penyebab hal ini terjadi karena adanya ketombe ...
Ingin Menjadi PNS, Segera Persiapkan Diri Untuk Bulan Agustus 2017!
15 Juli 2017, by Slesta
Tampang.com – Ingin kerja di tempat yang memiliki pendapatan pasti per bulan, tunjangan ,serta mendapatkan dana pensiun di hari tua? Semua orang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab