Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Para Ilmuwan Menghapus Plak Otak Alzheimer Pada Tikus

Para Ilmuwan Menghapus Plak Otak Alzheimer Pada Tikus

27 Maret 2018 | Dibaca : 337x | Penulis : Slesta

Penelitian hewan baru menyoroti terapi yang dirancang untuk menyingkirkan otak dari banyak plak amiloid lengket yang dikaitkan dengan penyakit Alzheimer tahap awal.

Para ahli telah lama melihat penumpukan plak sebagai penanda tanpa gejala besar untuk risiko Alzheimer di masa depan, dengan banyak orang percaya prosesnya adalah akar penyebab penyakit.

Namun tidak seperti upaya anti-amyloid sebelumnya, terapi baru ini secara sempit menargetkan protein spesifik - disebut APOE - bersarang dalam penumpukan plak.

Pada tikus yang direkayasa secara genetis untuk menjadi tuan rumah APOE, suntikan anti-APOE berhasil mengurangi penumpukan plak secara keseluruhan sebanyak setengahnya, para peneliti melaporkan.

"Plak yang terbentuk dirasakan untuk memulai proses yang kita ketahui yang akhirnya mengarah pada penurunan kognitif yang kita lihat pada penyakit Alzheimer," kata penulis studi David Holtzman. "Ada banyak bukti bahwa plak amiloid adalah penghasut, atau pemicu, penyakit Alzheimer."

Perasaan umum adalah bahwa jika Anda menghapusnya cukup awal dalam proses penyakit, Anda mungkin bisa menunda atau memperlambat penyakit, dijelaskan Holtzman. Dia adalah ketua neurologi di Washington University School of Medicine di St. Louis.

Menurut Asosiasi Alzheimer, 5,7 juta orang Amerika - kebanyakan manula - memiliki Alzheimer. Ini adalah penyebab kematian keenam di Amerika Serikat. Tidak ada obat yang diketahui, dan tidak ada cara yang efektif untuk memperlambat perkembangan penyakit.

Untuk penelitian ini, para peneliti memfokuskan pada tikus yang secara genetika rentan untuk mengembangkan plak amiloid, mengganti gen APOE mereka untuk gen manusia.

Selama enam minggu, tikus yang berbeda terpapar suntikan antibodi sekali seminggu yang berbeda, sementara yang lain diberi injeksi dummy.

Untuk derajat yang berbeda, suntikan antibodi APOE mengaktifkan sistem kekebalan setiap tikus, menyebabkannya menghancurkan APOE manusia.

Pada gilirannya, ketika para peneliti mengukur plak pasca-terapi otak, mereka menemukan secara signifikan mengurangi penumpukan amiloid secara keseluruhan. Sebagai contoh, tingkat plak turun setengahnya mengikuti satu terapi antibodi tertentu (HAE-4).

Namun, Holtzman mengakui, "tidak jelas bahwa menghapus (plak amiloid) akan menghilangkan penyakit Alzheimer."

Dan dia mengingatkan bahwa pindah dari uji coba hewan ke percobaan manusia adalah sebuah lompatan besar, dengan hasil yang tidak pasti.

"Perawatan yang kami kembangkan perlu diubah menjadi molekul yang aman untuk diberikan kepada manusia, dan kemudian diuji pada manusia," Holtzman menjelaskan. Dan persiapan seperti itu untuk percobaan manusia belum dimulai, katanya.

Keith Fargo, direktur program ilmiah dan penjangkauan untuk Alzheimer's Association, menyokong poin itu.

"Ini adalah studi tikus, dan tidak selalu kasus bahwa penelitian hewan diterjemahkan menjadi sesuatu yang bermanfaat bagi manusia di kemudian hari," kata Fargo.

"Tapi saya akan mengatakan bahwa saya pikir ada sesuatu yang berpotensi sangat menarik di sini," tambahnya.

Fargo mencatat bahwa penelitian antibodi sebelumnya ditujukan untuk menghilangkan plak amyloid secara keseluruhan - daripada APOE secara spesifik. Dan pendekatan tersebut memicu efek samping yang problematik pada beberapa pasien.

"Penyakit Alzheimer sekarang berakibat fatal, sehingga kebanyakan orang akan mau mengambil obat bahkan dengan risiko kecil efek samping," katanya. "Tapi itu akan ideal jika kita tidak perlu khawatir sama sekali. Jadi jika Anda bisa menargetkan APOE secara langsung, Anda mungkin bisa membersihkan amiloid dari otak seperti itu."

Namun, Fargo memperingatkan bahwa masih banyak pekerjaan yang harus dilakukan. "Ini tidak akan menjadi obat - jika itu terjadi - dalam beberapa tahun ke depan," katanya. "Ini akan bertahun-tahun di ujung jalan."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

WHO: 1500 Korban Tewas Kolera di Yaman
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan wabah kolera yang menyebar cepat di Yaman telah menelan korban sebanyak 246.000 orang dan menewaskan 1500 orang ...
Rakernas PAN tidak Mengundang Presiden Jokowi, Mengapa?
22 Agustus 2017, by Zeal
Tampang.com - Partai Amanat Nasional tak mengundang Presiden Joko Widodo dalam Rapat Kerja Nasional (Rakernas) yang berlangsung di Bandung, Jawa Barat, pada ...
Halimah Yacob Lebih Memilih Tinggal di Tempat ini Dibandingkan di Istana!
16 September 2017, by Zeal
Tampang - Tak disangka Presiden terpilih Singapura, Halimah Yacob, menyatakan dia akan tetap tinggal di rumah susun (rusun) miliknya ketika menjabat sebagai ...
Kamu Seorang Introvert Namun Ingin Juga Memiliki Karir? Catat 5 Tips Ini
4 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jika kamu salah satu orang yang introvert, pasti terkadang kamu akan merasa malu ketika ada wawancara kerja. Dengan rasa malu kamu, pastinya ...
obat diabetes pada tikus
11 Juli 2017, by Slesta
Obat baru datang ke apotek kami melalui proses ketat yang dimulai di laboratorium dan diakhiri dengan banyak percobaan pada manusia. Sepanjang jalan ada ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview