Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Panel: Pemeriksaan Kanker Ovarium Tidak Efektif, Tidak Dianjurkan

Panel: Pemeriksaan Kanker Ovarium Tidak Efektif, Tidak Dianjurkan

15 Februari 2018 | Dibaca : 239x | Penulis : Slesta

Skrining untuk kanker ovarium tidak direkomendasikan untuk wanita yang tidak memiliki tanda atau gejala penyakit, pedoman yang baru dirilis dari Satuan Tugas Pencegahan A.S. mengatakan.

Itu tidak mewakili saran dari panduan 2012 atau rekomendasi rancangan gugus tugas yang dikeluarkan pada musim panas 2017.

"Bukti menunjukkan bahwa metode skrining saat ini tidak mencegah wanita dari kematian akibat kanker ovarium dan skrining tersebut dapat menyebabkan pembedahan yang tidak perlu pada wanita tanpa kanker," anggota satuan tugas Dr. Michael Barry mengatakan dalam sebuah siaran berita gugus tugas. Dia adalah seorang profesor kedokteran di Harvard Medical School dan direktur Program Keputusan Medis Informasi di Massachusetts General Hospital.

Tidak ada organisasi medis medis atau kesehatan utama A.S. yang merekomendasikan skrining kanker ovarium.

Namun, rekomendasi gugus tugas tidak berlaku untuk wanita berisiko tinggi terkena kanker ovarium. Itu termasuk gen mutasi gen BRCA yang dikaitkan dengan kanker payudara dan ovarium herediter.

Kanker ovarium sulit dideteksi karena seringkali tidak menyebabkan tanda atau gejala pada tahap awal. Selain itu, banyak gejala yang tidak jelas dan serupa dengan masalah kesehatan lainnya. Ini berarti bahwa penyakit ini sering didiagnosis pada tahap akhir, bila lebih sulit diobati.

Namun, hasil dari tes skrining dapat meminta seorang wanita untuk menjalani operasi untuk menyingkirkan satu atau kedua indung telur saat hasilnya bisa disebut "false positive." Itu berarti tes tersebut menunjukkan bahwa wanita tersebut menderita kanker padahal sebenarnya tidak.

Dr. Stephanie Blank, seorang profesor onkologi ginekologi di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai di New York City, mengatakan bahwa dia umumnya setuju dengan rekomendasi gugus tugas "karena kami tidak memiliki tes skrining yang efektif."

Namun, dia berkata, "karena skrining kanker ovarium tidak efektif, sangat penting bagi wanita untuk menyadari gejala kanker ovarium dan menganjurkan untuk diri mereka sendiri."

"Seorang wanita yang percaya bahwa dia berisiko tinggi terkena kanker harus mendiskusikan hal ini dengan dokternya, dan bersama-sama mereka dapat memutuskan apakah pengujian genetik atau skrining sesuai," katanya.

"Seorang wanita yang sangat menginginkan skrining kanker ovarium dan tidak memiliki indikasi untuk itu atau gejala apapun harus meyakinkan dokternya untuk melakukan tes," kata Blank. "Jika mereka dipesan, terkadang mereka akan ditutupi [oleh asuransi] dan terkadang tidak."

Namun, "jika seorang wanita memiliki gejala kanker ovarium - kembung, masalah makan, nyeri panggul atau perut, frekuensi kencing - dia harus menuntut pengujian ini!" dia berkata.

Selain rekomendasinya tentang siapa yang harus atau tidak boleh diskrining, gugus tugas "meminta penelitian untuk menemukan tes skrining dan perawatan yang lebih baik yang dapat membantu mengurangi jumlah wanita yang meninggal akibat kanker ovarium," kata anggota gugus tugas Dr. Chien- Wen Tseng. Dia adalah ketua layanan kesehatan dan penelitian berkualitas di University of Hawaii School of Medicine.

Satgas adalah panel ahli nasional independen yang independen dalam pencegahan dan pengobatan berbasis bukti.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Genting Rumah Anda Bocor? Atasi dengan 3 Cara Ini! Nomor Satu Paling Hemat
28 Februari 2018, by Zeal
Tampang.com - Saat hujan mengguyur rumah Anda, lalu di tembok Anda ada rembesan air. Itu tandanya genting rumah Anda ada yang bocor. Jangan panic, atasi ...
Jangan Gunakan Pasta Gigi untuk Sembuhkan Jerawat
6 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Pasta gigi memang dikenal dapat menyembuhkan jerawat pada wajah dan banyak orang yang mempercayai hal itu bahkan sebagain besar dari mereka pun ...
Superman minta Pelatih Persiter Ternate Mundur
18 November 2017, by Admin
TERNATE – Keputusan ketua umum Persiter Ternate untuk mempertahankan pelatih Liga 3, Alfian Rivai tetap tidak diterima oleh Suporter Persiter Mania ...
Gaet Deddy Mizwar, SBY Jadikan Prabowo Follower-nya
16 November 2017, by Gatot Swandito
Di tengah ketidakpastian pencalonan Deddy Mizwar dalam Pilgub Jabar 2018, Partai Demokrat melakukan manuver tajam dengan menyerobot Wakil Gubernur Jawa Barat ...
Serangan Singa di Gunung Washington Menelan Korban
21 Mei 2018, by Slesta
"Satu orang tewas dan yang lain dirawat di rumah sakit setelah mereka diserang oleh singa gunung saat bersepeda di Washington pada hari Sabtu" kata ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman