Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Nitrit Oksida Dapat Membantu Mencegah Masalah Ginjal Setelah Operasi Jantung

Nitrit Oksida Dapat Membantu Mencegah Masalah Ginjal Setelah Operasi Jantung

23 Juni 2018 | Dibaca : 293x | Penulis : Slesta

Sebuah uji coba terkontrol secara acak di Cina baru-baru ini menemukan bahwa pasien yang menghirup nitrit oksida selama dan selama 24 jam setelah operasi jantung melihat penurunan risiko mengembangkan masalah ginjal akut dan kronis.

Studi yang diterbitkan dalam American American Journal of Respiratory and Critical Care Medicine di American Thoracic Society, adalah yang pertama menunjukkan obat yang dapat mengurangi cedera ginjal akibat operasi jantung, kata para peneliti.

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa cardiopulmonary bypass yang berkepanjangan dapat mengganggu sirkulasi sel darah merah dan pelepasan hemoglobin, yang dapat menyebabkan cedera ginjal akut yang menyebabkan gagal ginjal dan kebutuhan untuk hemodialisis jangka panjang.

Sementara beberapa obat telah diuji untuk mencegah masalah ginjal setelah operasi, ini adalah yang pertama yang benar-benar berhasil.

"Kami menguji apakah pemberian nitrit oksida, gas yang biasanya diproduksi oleh sel-sel di lapisan pembuluh darah, mungkin membuat inert 'hemoglobin, sehingga mengurangi risiko cedera ginjal akut dan kronis," pemimpin studi penulis Lorenzo Berra, direktur medis perawatan pernapasan di Massachusetts General Hospital di Boston dan asisten profesor di Harvard Medical School, mengatakan dalam siaran pers.

Peneliti mempelajari 244 orang dewasa di Xi'an, Cina, yang menjalani operasi untuk mengganti lebih dari satu katup jantung. Prosedur yang panjang mengharuskan pasien untuk ditempatkan di bypass cardiopulmonary, sebuah mesin jantung-paru, setidaknya selama 90 menit.

Para penulis menemukan bahwa pasien yang menerima 80 bagian per juta nitrit oksida selama dan selama 24 jam setelah operasi cenderung kurang mengembangkan cedera ginjal akut. Peluang mereka menurun dari 64 persen pada pasien yang diobati dengan plasebo menjadi 50 persen pada mereka yang menerima nitrit oksida.

Risiko untuk maju ke Tahap 3 Penyakit Ginjal Kronis berkurang dalam 90 hari, dengan penurunan dari 33 persen pada pasien yang diobati dengan plasebo menjadi 21 persen pada mereka yang menerima nitrit oksida. Setelah satu tahun, 31 persen pada kelompok plasebo memiliki penyakit ginjal yang serius dibandingkan dengan 18 persen pada kelompok oksida nitrat.

Ada juga penurunan tingkat kematian secara keseluruhan setelah satu tahun, dari 6 persen pada kelompok plasebo menjadi 3 persen pada kelompok oksida nitrat. Tetapi karena jumlah pasien yang relatif kecil termasuk dalam penelitian ini, penurunan ini tidak mencapai signifikansi statistik, para peneliti menulis.

Dan nitrit oksida juga tampaknya aman, tulis mereka, karena itu tidak harus dikurangi atau dihentikan di salah satu pasien yang menerima gas.

Sementara hasilnya menjanjikan, para peneliti mengatakan hasil studi mungkin tidak dapat digeneralisasikan untuk semua pasien pintas kardiopulmonal. Dalam studi Cina, semua pasien menjalani jenis operasi yang sama karena masalah katup jantung mereka disebabkan oleh demam rematik. Sebagian besar pasien masih muda dengan usia rata-rata 48 tahun.

Di Amerika Utara dan Eropa, penyakit jantung degeneratif adalah penyebab disfungsi katup yang lebih umum, dan pasien yang lebih tua lebih mungkin memiliki masalah medis tambahan.

Para peneliti sekarang melakukan percobaan serupa di Rumah Sakit Umum Massachusetts untuk menentukan apakah oksida nitrat memberikan manfaat yang sama seperti yang terlihat dalam studi Cina.

"Kami percaya bahwa pasien yang lebih tua dengan peningkatan jumlah faktor risiko kardiovaskular, termasuk obesitas, hipertensi dan diabetes, mungkin memperoleh manfaat yang lebih besar dari pemberian oksida nitrat selama dan setelah operasi jantung," Berra mengatakan dibandingkan dengan pasien yang lebih muda dalam penelitian ini. di China.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Anjuran Berbuka dengan Mengonsumsi Makanan dan Minuman Hangat, Ini Manfaatnya
8 Juni 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Saat berbuka puasa dianjurkan untuk berbuka dengan makanan dan minuman yang manis. Namun sebaiknya jangan langsung mengonsumsi es karena dapat ...
Wah, Ternyata Ini 9 Fakta tentang Orangutan!
2 Juli 2017, by Zeal
tampang.com - Mendengar Orangutan pasti sudah tidak asing lagi di telinga kamu! Selain saat kamu dahulu mengenal Orangutan dari gambar yang ada di uang kertas ...
Nggak Puas Di Coment Sombong, Jangan Ngamuk Santai Aja Buuuu.
10 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kalau mau sudah terjun didunia entertainment kudu kuat dikritik buuu. Jangan mintanya dipuji aja, lihat tuh si “Sambalado” sama si ...
Korea Selatan Ingin Inspektur untuk Menghadiri Pembongkaran Nuklir Korea Utara
15 Mei 2018, by Slesta
Pemerintah Korea Selatan dapat meminta Korea Utara untuk mengizinkan para inspektur nuklir untuk menghadiri pembongkaran lokasi uji coba nuklirnya di ...
Alkohol Dalam Kehamilan Mungkin Memiliki Efek Transgenerasi
11 Juli 2017, by Yusuf Nugraha
Sebuah studi baru oleh University of California Riverside menunjukkan bahwa minum alkohol selama kehamilan tidak hanya akan mempengaruhi bayi yang belum lahir ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman