Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Mikroba Mampu Perbaiki Hasil Panen

Mikroba Mampu Perbaiki Hasil Panen

21 Agustus 2017 | Dibaca : 365x | Penulis : Rindang Riyanti

Direktur Australian Ecotomics Professor Phil Hugenholtz mengatakan sebuah studi tentang komunitas mikroba yang diperlukan untuk pengembangan tanaman, yang dipimpin oleh Yun Kit Yeoh dari UQ, dapat memperbaiki hasil panen dan tanaman.

"Tanaman telah berevolusi selama 400 juta tahun untuk menyediakan lingkungan yang menguntungkan bagi mikroba, yang mereka tempati di sekujur tubuh mereka, dari daun ke akar," kata Profesor Hugenholtz, dari UQ's School of Chemistry and Molecular Biosciences.

Studi sebelumnya yang melihat pengaruh komunitas mikroba pada tanaman inang mereka telah berfokus pada tanaman pangan, seperti kacang polong dan tebu, namun tidak pada rentang spesies.

Dia mengatakan bahwa peneliti Sekolah Ilmu Pertanian dan Ilmu Pangan Profesor Susanne Schmidt telah menyarankan bahwa data dari bukit Cooloola dari Taman Nasional Sandy Besar di Sunshine Coast Australia sangat ideal untuk menjawab pertanyaan ini.

"Penting juga untuk dicatat bahwa Australia adalah satu dari sedikit tempat di mana Anda memiliki akses ke perwakilan dari seluruh kerajaan tumbuhan - Anda tidak dapat menutupi rentang spesies tanaman evolusioner yang sama di Eropa."

Profesor Schmidt mengatakan Cooloola sangat ideal dengan rangkaian sistem gundukan progresif yang telah berkembang selama beberapa ratus ribu tahun dalam waktu dekat.

"Kami mengumpulkan sampel akar dan tanah dari garis keturunan non-benih dan bibit tanaman - lycopoda, pakis, siklo, tumbuhan runjung dan tumbuhan berbunga - yang tumbuh bersamaan di sistem gundukan pasir, dan mengamati komunitas bakteri penduduk," katanya.

Studi tersebut menemukan bahwa genetika tanaman mempengaruhi komunitas akar dengan cara yang sesuai dengan evolusi mereka. Hal ini merupakan akibat dari pengaruh lingkungan yang jauh lebih besar.

Ini juga mendukung kesimpulan bahwa mikrobioma akar inti telah berevolusi dengan tanaman darat selama 400 juta tahun sejarahnya.

Profesor Schmidt mengatakan bahwa satu perbedaan yang signifikan antara tanaman dan hewan adalah kemampuan terbatas tanaman untuk mentransmisikan mikroorganisme secara vertikal antar generasi.

"Tanaman juga memiliki mobilitas terbatas dan umumnya tetap berada di satu tempat di seluruh kehidupan mereka. Akibatnya, komunitas mikroba yang terkait dengan tanaman harus terutama berasal dari lingkungan," katanya.

Serupa dengan pengungkapan terbaru tentang pentingnya komunitas mikroba usus pada hewan, ada bukti bagus bahwa pertumbuhan dan kekuatan tanaman bergantung pada mikroba yang baik.

"Semakin lama, petani ingin memanfaatkan mikroba yang bermanfaat untuk mendukung tanaman mereka, dan sains dapat membantu merancang probiotik tanaman yang efektif untuk membuat tanaman lebih sehat, lebih keras dan lebih produktif, dengan meningkatkan ketahanan mereka terhadap hama, penyakit dan tekanan lingkungan, dan memperbaiki akses Untuk nutrisi, "katanya.

Mengetahui bahwa semua tanaman memiliki akar mikrobioma inti merupakan langkah menuju pemahaman prinsip hubungan yang rumit antara mikroorganisme dan tanaman.

"Kita sekarang perlu mencari tahu peran apa yang dimainkan mikroorganisme dan bagaimana kita dapat memanfaatkan potensi mereka untuk pertanian ekologis."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Sejarah Penemuan Staples
11 Juni 2018, by oteli w
Sejarah Penemuan Staples Menurut catatan sejarah, staples berasal dari abad ke-18 di Prancis. Menurut legenda, mesin staples yang dioperasikan dengan ...
Siapa sangka Intimate Wedding Dapat Menjadi Tren Pernikahan Terfavorit Milenial
20 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Berbagai macam tren pernikahan, salah satu diantaranya adalah tren pernikahan yang intim atau biasa disebut sebagai Intimate wedding. Tren ...
GO-JEK Dapat Suntikan Dana Rp 2 Triliun Dari Astra
12 Februari 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Siapa yang tidak tahu PT Astra International Tbk yang merupakan salah satu perusahaan otomotif terkemuka di dunia, dan GO-JEK yang merupakan perusahaan ...
Resmi Ditutup, Pengelola Hotel Alexis Meminta Maaf
29 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti diberitakan sejak mencalonkannya Anies sebagai gubernur DKI Jakarta, hotel Alexis menjadi sorotan media karena segala operasional usaha terancam ...
Prabowo Sandi Tunjukkan Kekompakan dan  Kemesraan saat Debat Capres Pertama
18 Januari 2019, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Debat pertama Capres Cawapres 2019 Kamis, (17/01) di Hotel Bidakarta Jakarta selesai sudah dengan tema HAM, Korupsi dan Terorisme. Pasangan calon ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview