Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Menopause Mungkin Bisa Memicu Alzheimer

Menopause Mungkin Bisa Memicu Alzheimer

16 Oktober 2017 | Dibaca : 438x | Penulis : Rio Nur Arifin

Sebuah penelitian baru menyoroti perubahan metabolik yang terjadi pada otak wanita menopause dan perimenopause, menunjukkan bahwa hilangnya estrogen dapat membuat wanita rentan terkena penyakit Alzheimer.

Penelitian ini dilakukan oleh para peneliti di Weill Cornell Medicine, unit penelitian biomedis dan sekolah kedokteran Universitas Cornell, di New York City, NY, bekerja sama dengan para ilmuwan di University of Arizona Health Sciences di Tucson.

Lisa Mosconi, dari Weill Cornell Medicine, adalah penulis utama penelitian ini, temuan ini dipublikasikan di jurnal PLoS One.

Seperti yang Dr. Mosconi dan rekan-rekannya jelaskan, setelah usia tua, menjadi wanita adalah faktor risiko kedua yang paling utama untuk mengembangkan penyakit Alzheimer.

Faktanya, pada tahun 2017 dua pertiga dari mereka yang menderita penyakit Alzheimer di Amerika Serikat adalah wanita.

Meskipun mekanisme yang bertanggung jawab atas meningkatnya risiko ini belum diketahui, penelitian sebelumnya telah menunjukkan transisi ke menopause sebagai kunci potensial.

Seperti yang penulis jelaskan, transisi ini juga melibatkan perubahan neurologis dan metabolisme. Hal ini membuat Dr. Mosconi dan tim memutuskan untuk menyelidiki transformasi ini.

Tim menggunakan teknologi pencitraan tomografi emisi positron untuk meneliti bagaimana otak dari 43 wanita memetabolisme glukosa, yang merupakan sumber energi utama sel otak.

Faktanya, penelitian sebelumnya yang dilaporkan oleh Medical News Today telah menunjukkan bahwa kadar gula yang rendah mendahului dan bahkan dapat memicu perkembangan penyakit Alzheimer.

Dalam penelitian saat ini, wanita yang berpartisipasi berusia antara 40 dan 60 tahun. Dari jumlah tersebut, 15 adalah pramenopause, 14 adalah perimenopause, atau transisi ke menopause, dan 14 adalah pascamenopause.

Studi tersebut menemukan bahwa wanita perimenopause dan postmenopause memiliki tingkat metabolisme glukosa yang jauh lebih rendah daripada mereka yang pramenopause.

Selain hipometabolisme yang disebut ini, para peneliti menemukan tanda-tanda disfungsi mitokondria, yang berarti sel otak tidak seefisien dalam memproses energi.

Enzim metabolik utama yang disebut "oksidase sitokrom mitokondria" ditemukan kurang berlimpah di antara wanita menopause dan perimenopause. Wanita-wanita ini juga mendapat skor yang jauh lebih rendah dalam tes ingatan.

 

Temuan ini mendukung penelitian sebelumnya oleh tim yang sama, yang menunjukkan bagaimana menopause terkait dengan peningkatan protein beta-amyloid, sebuah biomarker penyakit Alzheimer, di otak.

Studi yang sama menemukan pengurangan materi abu-abu dan materi putih di daerah otak yang dipengaruhi oleh kondisi neurodegeneratif.

Penurunan kognitif diketahui terkait dengan menopause, dan penulis menyarankan bahwa defisiensi estrogen yang menjadi ciri menopause juga mungkin bertanggung jawab atas neurodegenerasi yang terjadi pada Alzheimer.

Sel otak memiliki reseptor estrogen, mereka menjelaskan, dan penurunan kadar estrogen dapat menyebabkan "reaksi kelaparan" di sel-sel ini. Keadaan metabolik seperti itu bisa menyebabkan disfungsi sel otak.

"Temuan kami menunjukkan bahwa hilangnya estrogen pada masa menopause tidak hanya mengurangi kesuburan, juga berarti hilangnya elemen neuroprotektif kunci di otak wanita dan kerentanan yang lebih tinggi terhadap penuaan otak dan penyakit Alzheimer." Kata Dr. Lisa Mosconi

"Kami sangat membutuhkan untuk mengatasi masalah ini karena, saat ini, 850 juta wanita di seluruh dunia memasuki atau memasuki masa menopause," dia memperingatkan.

"Studi kami menunjukkan," Dr. Mosconi mengatakan, "bahwa wanita memerlukan perhatian medis di usia 40-an, jauh sebelum gejala endokrin atau neurologis."

Mungkin ada "kesempatan kritis saat wanita berusia 40 dan 50an, untuk mendeteksi tanda-tanda metabolik dari risiko Alzheimer yang lebih tinggi dan menerapkan strategi untuk mengurangi risiko itu."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jokowi Menolak Intervensi Kasus Rizieq
28 April 2018, by oteli w
Jokowi Menolak Intervensi Kasus Rizieq   Johan Budi Saptopribowo selaku Staf khusus Presiden Bidang Komunikasi membenarkan bahwa adanya permintaan ...
Polres Bandung Mulai Menerapkan Tilang CCTV
4 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sebagai warga negara yang baik sudah sepantasnya para warga mematuhi aturan yang berlaku di segala aspek bermasyarakat, tidak terkecuali dalam berlalu-lintas. ...
Cara Mengobati Wasir Dengan Minyak Zaitun
15 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Minyak zaitun adalah sebuah bahan alami yang berkandungan tinggi akan sifat anti-inflamasi sehingga otomatis wasir dapat teredakan dan bahkan pembengkakannya ...
ISTRI MEMUKUL SUAMINYA
5 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Seorang lelaki sedang duduk di teras rumahnya sambil membaca koran. Tiba-tiba istrinya datang dan memukul kepalanya dengan ...
Pemilik Situs Nikahsirri.com Ditangkap Polisi
24 September 2017, by Risa Suadiani
Aris Wahyudi selaku pimilik website yang mengkhawatirkan baru-baru ini, nikahsirri.com akhirnya berhasil ditangkap polisi. Aris ditangkap di kawasan Bekasi, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview