Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Mengenalkan Menulis Sedari Dini Pada Anak, Mengapa Tidak?

Mengenalkan Menulis Sedari Dini Pada Anak, Mengapa Tidak?

2 April 2018 | Dibaca : 318x | Penulis : Dika Mustika

Menulis sedari anak usia dini? Mengapa tidak? Aku pernah mendengarkan kisah mengenai seorang guru yang mengenalkan interaksi dengan kegiatan menulis sejak di awal anak usia sekolah dasar. Di masa lalu, menulis itu kesannya suatu aktifitas serius yang dilakukan oleh orang-orang dewasa. Bahkan, dahulu masih jarang dijumpai buku yang ditulis oleh anak-anak. Namun kini...tak sulit menemukan buku yang ditulis oleh anak. Jadi, menulis ternyata bukanlah aktifitas yang berbatas usia. Semua orang ternyata bisa melakukannya kok.

 

Kita simak yuk, bagaimana mengenalkan interaksi dengan kegiatan menulis ini untuk anak usia dini!

Adakan kegiatan membaca yang rutin. Hal ini bisa dilakukan bukan hanya di sekolah lho, tapi justru yang terpenting adalah kegiatan membaca di rumah. Apa hubungannya ingin mengenalkan kegiatan menulis, tapi malah diminta untuk berkegiatan baca? Menulis adalah salah satu kegiatan output atau pengutaraan setelah anak mendapatkan proses input lalu mengolahnya. Nah, membaca ini adalah salah satu proses input tersebut. Sebagai analogi, apa yang bisa dikeluarkan oleh mesin pembuat makanan, jika tidak ada bahan baku yang dimasukkan. Baca inilah adalah bahan baku yang akan diolah oleh anak untuk menghasilkan output (baca: tulisan).

 

Adakan kegiatan mendongeng. Gunakan pilihan buku dengan ide cerita yang imajinatif. Siapa yang tak suka dongeng? Rasanya mulai dari anak usia bayi hingga orang tua sekalipun menyukai kegiatan ini. Nah, mendengarkan dongeng adalah salah satu proses input. Selanjutnya anak akan memproses input tersebut menjadi output (baca: tulisan). Dengan referensi berbagai dongeng yang didengar atau dibaca, anak akan memiliki cukup banyak ‘modal’ untuk diolah.

 

Salah satu kegiatan untuk menambah ‘input’ pada anak juga adalah menonton! Dengan visualisasi film yang ditontonnya, ini juga melatih visualisasi anak untuk membayangkan berbagai latar cerita dan waktu dalam karya tulisannya. Juga dapat melatih bagaimana memeparkan alur cerita dalam tulisannya.

 

Lakukan juga apresiasi terhadap berbagai proses  input di atas. Diskusikan apa yang menarik dan kurang manarik bagi anak. Dan jika diminta untuk mengubah isi buku/dongeng/film, diskusikan bagian mana yang akan diubah.

 

Lakukan permainan melanjutkan cerita! Permainan ini sangat menyenangkan sekaligus mengundang antusiasme tersendiri. Bisa di awali dengan kalimat pembukan dari kita, lalu minta satu persatu anak untuk melanjutkan kalimat pembuka tersebut. Permainan ini bisa dilakukan secara verbal saja atau langsung secara tertulis. Jika secara verbal, cerita bisa bersumber dari 1 kalimat pembuka. Nah, untuk permainan yang dilakukan secara tertulis, sumber kalimat pembuka adalah dari setiap anak yang mengikuti permainan ini. Misal: anak duduk melingkar 10 orang, kemudian masing-masing anak menuliskan kalimat pembuka untuk dilanjutkan oleh teman sekelompoknya menjadi cerita. Kertas akan berputar di kelompok masing-masing, hingga nanti akhirnya kertas kembali pada pemiliknya dan....voila! biasanya akan tidak menyangka akan menjadi cerita yang unik dan tidak terprediksi.

 

Nah, tertarik mencoba kegiatan di atas bersama anak, sepupu, keponakan, atau anak-anak lainnya untuk mengenalkan kegiatan pada mereka?

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

moto3
11 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kejadian unik terjadi pada Moto3 2017 di race kelima Sirkuit Le Mans, Prancis. Sebanyak 11 pembalap jatuh berbarengan saat balapan baru ...
boss baby
21 April 2017, by Tonton Taufik
Oleh: Asep Putra Kemarin nonton film "Baby Boss" jangan tertipu dengan judul nya itu bukan film untuk bayi, nonton film ini cukup melelahkan ...
Menjalankan Aplikasi Android di Google Chrome
17 Mei 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tahukah kamu kalau Google Chrome dapat menjalankan aplikasi android? Ternyata Google Chrome memang bisa loh teman-teman untuk menjalankan ...
Strategi Baru Uni Eropa  Memerangi Presiden Suriah Bashar Assad
1 September 2017, by Zana Apriyatna
Memang tidak mudah memberi pemahaman apa yang terjadi pada pengungsi Suriah yang banyak di tampung di Eropa, sehingga banyak yang salah paham. Berikut gambaran ...
prabowo subianto
25 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Meski syarat ambang batas pencalonan presiden atau Presidential Threshold harus 20% dari suara pemilu tahun 2014, tidaklah membuat Partai ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman