Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Koperasi Ekonomi Asia Timur Laut Mengundang Korea Utara untuk Bergabung

Koperasi Ekonomi Asia Timur Laut Mengundang Korea Utara untuk Bergabung

23 Juni 2018 | Dibaca : 396x | Penulis : Slesta

Negara-negara anggota dari kemitraan ekonomi Asia Timur Laut multilateral setuju untuk mengundang Korea Utara, sembilan tahun setelah Pyongyang mengundurkan diri dari organisasi.

Inisiatif Tumen Lebih Besar, terdiri dari Cina, Rusia, Mongolia dan Korea Selatan, dinyatakan dalam Deklarasi Ulanbataar bahwa para pemangku kepentingan menyambut baik Deklarasi Panmunjom pada tanggal 27 April antara kedua Korea, dan pengadopsian pernyataan bersama di KTT AS-Korea Utara di Singapura , menurut layanan berita Korea Selatan Newsis.

Hwang Gun-il, kepala Biro Urusan Ekonomi Internasional Kementerian Strategi dan Keuangan Korea Selatan, mengatakan negara-negara anggota setuju untuk mengalihkan GTI ke dalam organisasi internasional, dan bekerja sama di berbagai bidang termasuk transportasi, perdagangan, investasi dan pariwisata.

Sebuah sumber di kementerian mengatakan Korea Utara diundang untuk bergabung, setelah meninggalkan GTI pada tahun 2009.

"Wilayah Greater Tumen adalah wilayah dengan potensi besar untuk kerjasama dengan negara-negara tetangga," kata sumber itu. "Menggunakan kebijakan [Korea Selatan] baru [Korea Selatan], kami akan bekerja keras untuk memperkuat kerja sama ekonomi."

Di wilayah Timur Jauh Rusia, rencana sedang dilakukan untuk membahas kerja sama ekonomi dengan Korea Utara.

Alexander Kozlov, menteri untuk Pembangunan Rusia Timur Jauh, mengatakan kepada RIA Novosti pada Jumat infrastruktur akan dibahas antara pejabat Rusia dan Korea Utara, referensi mungkin ke jembatan yang dapat dibangun di seberang Sungai Tumen.

Pembangunan jembatan tersebut dibahas pada bulan April, antara Ri Kwang Gun dari Komisi Urusan Ekonomi Eksternal Negara Korea Utara dan Gubernur Andrey Tarasenko dari Distrik Federal Timur Jauh Rusia.

Korea Selatan dapat memainkan peran kunci dalam perdagangan tiga arah.

Menjelang pencabutan sanksi, anggota parlemen Korea Selatan bertemu dengan rekan-rekan mereka di Rusia di Moskow, selama kunjungan kenegaraan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in ke Rusia, seperti dilaporkan News 1.

Kedua belah pihak membahas pertukaran yang dapat mendukung perdamaian dan stabilitas di semenanjung itu, menurut laporan itu.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

4 Jenis Pekerjaan yang diprediksi Akan Punah Pada Tahun 2030
22 Juli 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Pekerjaan memang sangat dibutuhkan setiap orang untuk menunjang kebutuhannya setiap hari. Tanpa pekerjaan, orang akan kesuliatan bertahan hidup. ...
timnas perancis
14 Juni 2017, by Tonton Taufik
tim Perancis penuh pemain muda, seperti Paul Pogba (23), Kylian Mbappe (18), Ousmane Dembele (20), N'Golo Kante (26), tampil begitu brilian, menguasai ...
KOI-314c, Eksoplanet Mirip Bumi, Layakkah untuk Kita Huni?
11 Mei 2018, by Maman Soleman
Sebuah planet yang mengandung gas dengan massa yang sama dengan Bumi telah ditemukan para peneliti antariksa dari Harvard-Smithsonian Center for Astrophysics. ...
Kalahkan Inggris di Semifinal, Kroasia Akan Bertemu Prancis di Final Piala Dunia 2018
12 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Usai menang melawan Inggris, Kroasia akan bertemu dengan Prancis di Final Piala Dunia 2018. Timnas Kroasia menang atas Inggris di laga semifinal Piala Dunia ...
Studi: Antibiotik Dapat Meningkatkan Risiko Diabetes Tipe 1 Pada Anak-anak
25 Juli 2018, by Slesta
Peningkatan risiko diabetes tipe 1 telah dikaitkan dengan satu jenis antibiotik di masa kanak-kanak, menurut sebuah penelitian dengan tikus. Sebelumnya, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview