Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Koperasi Ekonomi Asia Timur Laut Mengundang Korea Utara untuk Bergabung

Koperasi Ekonomi Asia Timur Laut Mengundang Korea Utara untuk Bergabung

23 Juni 2018 | Dibaca : 182x | Penulis : Slesta

Negara-negara anggota dari kemitraan ekonomi Asia Timur Laut multilateral setuju untuk mengundang Korea Utara, sembilan tahun setelah Pyongyang mengundurkan diri dari organisasi.

Inisiatif Tumen Lebih Besar, terdiri dari Cina, Rusia, Mongolia dan Korea Selatan, dinyatakan dalam Deklarasi Ulanbataar bahwa para pemangku kepentingan menyambut baik Deklarasi Panmunjom pada tanggal 27 April antara kedua Korea, dan pengadopsian pernyataan bersama di KTT AS-Korea Utara di Singapura , menurut layanan berita Korea Selatan Newsis.

Hwang Gun-il, kepala Biro Urusan Ekonomi Internasional Kementerian Strategi dan Keuangan Korea Selatan, mengatakan negara-negara anggota setuju untuk mengalihkan GTI ke dalam organisasi internasional, dan bekerja sama di berbagai bidang termasuk transportasi, perdagangan, investasi dan pariwisata.

Sebuah sumber di kementerian mengatakan Korea Utara diundang untuk bergabung, setelah meninggalkan GTI pada tahun 2009.

"Wilayah Greater Tumen adalah wilayah dengan potensi besar untuk kerjasama dengan negara-negara tetangga," kata sumber itu. "Menggunakan kebijakan [Korea Selatan] baru [Korea Selatan], kami akan bekerja keras untuk memperkuat kerja sama ekonomi."

Di wilayah Timur Jauh Rusia, rencana sedang dilakukan untuk membahas kerja sama ekonomi dengan Korea Utara.

Alexander Kozlov, menteri untuk Pembangunan Rusia Timur Jauh, mengatakan kepada RIA Novosti pada Jumat infrastruktur akan dibahas antara pejabat Rusia dan Korea Utara, referensi mungkin ke jembatan yang dapat dibangun di seberang Sungai Tumen.

Pembangunan jembatan tersebut dibahas pada bulan April, antara Ri Kwang Gun dari Komisi Urusan Ekonomi Eksternal Negara Korea Utara dan Gubernur Andrey Tarasenko dari Distrik Federal Timur Jauh Rusia.

Korea Selatan dapat memainkan peran kunci dalam perdagangan tiga arah.

Menjelang pencabutan sanksi, anggota parlemen Korea Selatan bertemu dengan rekan-rekan mereka di Rusia di Moskow, selama kunjungan kenegaraan Presiden Korea Selatan, Moon Jae-in ke Rusia, seperti dilaporkan News 1.

Kedua belah pihak membahas pertukaran yang dapat mendukung perdamaian dan stabilitas di semenanjung itu, menurut laporan itu.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Rahasia Awet Muda Ala Jepang
16 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Tips Awet Muda Orang Jepang Semua orang ingin awet muda dengan kulit wajah yang masih kencang dan menawan bukan. Namun, mewujudkan keinginan tersebut ...
Meski Rasanya Pahit, Masker Pare Bisa Mengatasi Jerawat Membandel
27 Januari 2018, by Maman Soleman
Jerawat yang bandel sering mempengaruhi rasa percaya diri seseorang. Masalah kulit wajah yang umumnya disebabkan oleh polusi, terkena debu, kulit sensitif atau ...
Anti islam
28 April 2017, by Tonton Taufik
Tampang.com - Gubernur Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) kecewa dengan Kepala Dinas Pemberdayaan Perlindungan Anak dan Pengendalian Penduduk (DPPAPP) DKI ...
Ronaldo Kalah Banyak dalam Cetak Gol untuk Negaranya di Bandingkan Orang Hungaria
15 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Cristiano Ronaldo jadi pahlawan Real Madrid saat tumbangkan Juventus di Liga Champions tahun ini dan menjadikan Real Madrid klub pertama yang ...
Kamu Harus Travelling Sebelum Tua,  Perlu ya?
9 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Ternyata, statement itu nggak sepenuhnya benar lho, guys! Travelling nggak hanya sekedar jalan-jalan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman