Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Ilmuwan Temukan Bukti Langsung “Sidik Jari” Permukaan Laut

Ilmuwan Temukan Bukti Langsung “Sidik Jari” Permukaan Laut

12 September 2017 | Dibaca : 704x | Penulis : Rindang Riyanti

Periset dari University of California, Irvine dan Laboratorium Propulsi Jet NASA telah melaporkan pengamatan pertama “sidik jari” permukaan laut, perbedaan antara tingkat air laut di seluruh dunia dalam menanggapi perubahan dalam air kontinental dan lapisan es.

"Ilmuwan memiliki pemahaman yang kuat tentang fisika sidik jari permukaan laut, namun kami tidak pernah memiliki deteksi langsung fenomena sampai sekarang," kata rekan penulis Isabella Velicogna, profesor ilmu pengetahuan sistem dan ilmuwan JPL UCI.

Karena lapisan es dan gletser mengalami peleburan terkait iklim, mereka mengubah medan gravitasi bumi, yang menyebabkan perubahan permukaan laut yang tidak beraturan. Misalnya, kenaikan permukaan laut Antartika di California dan Florida sama dengan 52 persen lebih besar dari rata-rata di belahan dunia lainnya.

Tim menghitung sidik jari tingkat laut menggunakan data gravitasi dengan variabel waktu yang dikumpulkan oleh satelit kembar percobaan Gravity Recovery & Climate NASA. Berdasarkan pengamatan, permukaan laut rata-rata global tumbuh sekitar 1,8 milimeter per tahun, dengan 43 persen dari peningkatan jumlah air yang berasal dari Greenland, 16 persen dari Antartika, dan 30 persen dari gletser gunung. Para ilmuwan memverifikasi perhitungan sidik jari tingkat laut yang terkait dengan variasi massa ini melalui pembacaan tekanan dasar laut dari stasiun-stasiun di daerah tropis.

"Sangat mengasyikkan untuk mengamati sidik jari permukaan laut di daerah tropis, di mana mereka tidak diharapkan terdeteksi," kata pemimpin penulis Chia-Wei Hsu, seorang peneliti mahasiswa pascasarjana di UCI. "Di daerah tropis, nilai sidik jari permukaan laut sangat dekat dengan nilai permukaan laut rata-rata global, membuat mereka lebih sulit untuk dideteksi."

Velicogna menambahkan: "Kami tahu bahwa tingkat air laut naik lebih cepat di garis lintang menengah ke bawah versus garis lintang tinggi dan bahwa Greenland dan Antartika berkontribusi secara berbeda terhadap prosesnya. Dengan pemahaman kami yang lebih baik melalui data GRACE dan teknik lainnya, kami sekarang dapat mengambil Setiap titik di samudra global dan menentukan seberapa tinggi permukaan laut di sana akan meningkat akibat es gletser yang mencair. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Rossi Khawatir Gaya Balap Marquez Bikin Pembalap Lain Jatuh lagi
9 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Insiden jatuhnya Pembalap MotoGP, Valentino Rossi di Sirkuit Termas De Rio Hondo Argentina yang tersenggol motor rivalnya, Marc Marquez membuat ...
Luar Biasa.....Listrik dari Pohon Kedongdong
10 Mei 2017, by herline
Sebuah penemuan yang sangat membanggakan bagi Indonesia dengan terciptanya ide genius dari seorang remaja asal Langsa, Aceh. Adalah Nufal Rizki, seorang ...
Gaet Deddy Mizwar, SBY Jadikan Prabowo Follower-nya
16 November 2017, by Gatot Swandito
Di tengah ketidakpastian pencalonan Deddy Mizwar dalam Pilgub Jabar 2018, Partai Demokrat melakukan manuver tajam dengan menyerobot Wakil Gubernur Jawa Barat ...
Kangen Water Marak Beredar, Adakah Regulasi pH dari BPOM?
30 November 2017, by Rindang Riyanti
Dewasa ini, Kangen Water marak menjadi bahan perbincangan publik setelah iklannya yang dinilai terlalu berlebihan oleh banyak pihak. Salah satunya oleh Badan ...
4 Kebiasaan Buruk Penyebab Jerawat Semakin Parah
25 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Mengatasi jerawat menjadi tantangan tersendiri bagi setiap orang. Pasalnya mengobati jerawat perlu ketelatenan, mengenali jenis jerawat, jenis kulit dan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview