Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Ilmuwan Temukan Bukti Langsung “Sidik Jari” Permukaan Laut

Ilmuwan Temukan Bukti Langsung “Sidik Jari” Permukaan Laut

12 September 2017 | Dibaca : 866x | Penulis : Rindang Riyanti

Periset dari University of California, Irvine dan Laboratorium Propulsi Jet NASA telah melaporkan pengamatan pertama “sidik jari” permukaan laut, perbedaan antara tingkat air laut di seluruh dunia dalam menanggapi perubahan dalam air kontinental dan lapisan es.

"Ilmuwan memiliki pemahaman yang kuat tentang fisika sidik jari permukaan laut, namun kami tidak pernah memiliki deteksi langsung fenomena sampai sekarang," kata rekan penulis Isabella Velicogna, profesor ilmu pengetahuan sistem dan ilmuwan JPL UCI.

Karena lapisan es dan gletser mengalami peleburan terkait iklim, mereka mengubah medan gravitasi bumi, yang menyebabkan perubahan permukaan laut yang tidak beraturan. Misalnya, kenaikan permukaan laut Antartika di California dan Florida sama dengan 52 persen lebih besar dari rata-rata di belahan dunia lainnya.

Tim menghitung sidik jari tingkat laut menggunakan data gravitasi dengan variabel waktu yang dikumpulkan oleh satelit kembar percobaan Gravity Recovery & Climate NASA. Berdasarkan pengamatan, permukaan laut rata-rata global tumbuh sekitar 1,8 milimeter per tahun, dengan 43 persen dari peningkatan jumlah air yang berasal dari Greenland, 16 persen dari Antartika, dan 30 persen dari gletser gunung. Para ilmuwan memverifikasi perhitungan sidik jari tingkat laut yang terkait dengan variasi massa ini melalui pembacaan tekanan dasar laut dari stasiun-stasiun di daerah tropis.

"Sangat mengasyikkan untuk mengamati sidik jari permukaan laut di daerah tropis, di mana mereka tidak diharapkan terdeteksi," kata pemimpin penulis Chia-Wei Hsu, seorang peneliti mahasiswa pascasarjana di UCI. "Di daerah tropis, nilai sidik jari permukaan laut sangat dekat dengan nilai permukaan laut rata-rata global, membuat mereka lebih sulit untuk dideteksi."

Velicogna menambahkan: "Kami tahu bahwa tingkat air laut naik lebih cepat di garis lintang menengah ke bawah versus garis lintang tinggi dan bahwa Greenland dan Antartika berkontribusi secara berbeda terhadap prosesnya. Dengan pemahaman kami yang lebih baik melalui data GRACE dan teknik lainnya, kami sekarang dapat mengambil Setiap titik di samudra global dan menentukan seberapa tinggi permukaan laut di sana akan meningkat akibat es gletser yang mencair. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

cnnindonesia.com
14 Mei 2018, by Mas Gondo
Bom meledak di Surabaya. Sasarannya Gereja. Ini bom bunuh diri. !7 dinyatakan tewas puluhan luka-luka. Sebentar kemudian ISIS merilis statemen, bertanggung ...
Ini Alasan Kroasia Berpeluang Keluar Sebagai Juara Piala Dunia 2018
15 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Timnas Kroasia telah memecahkan rekor dan membuat sejarah baru di Piala Dunia. Untuk pertama kalinya mereka berhasil lolos final Piala Dunia. Rekor tersebut ...
Prilly: Haters Itu Pengingat Biar Jadi Lebih Baik
4 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
  Artis cantik Prilly Latuconsina (20) aktif di sosial media. Keaktifan gadis manis kelahiran Tangerang, Banten, 15 Oktober 1996 ini tidak luput dari ...
Menutupi 70% Permukaan Bumi, Sudahkah Kita Mengenal Baik Apa Itu Lautan?
2 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Lautan mencakup lebih dari 70% permukaan bumi. Sekitar 97% air bumi terkandung di lautan dan lautan. Kelima lautan, Pasifik, Atlantik, India, Selatan, dan ...
Dylan Carr Pasca Kecelakaan
1 November 2019, by Admin
Seperti diketahui bahwa pemain sinetron Anak Langit Dylan Carr mengalami musibah kecelakaan mobil yang dikendarainya sendiri. Kecelakaan tersebut terjadi di ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab