Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Emosi Pengaruhi Kreativitas

Emosi Pengaruhi Kreativitas

17 Agustus 2017 | Dibaca : 1672x | Penulis : Rindang Riyanti

Cara kerja sirkuit saraf yang terkait dengan kreativitas berubah secara signifikan saat seniman secara aktif berusaha mengekspresikan emosi, menurut sebuah penelitian pemindaian otak baru tentang pianis jazz.

Selama dekade terakhir, kumpulan studi neuroimaging telah mulai mengidentifikasi komponen rangkaian saraf yang beroperasi di berbagai ranah kreativitas. Namun penelitian baru menunjukkan bahwa kreativitas tidak dapat sepenuhnya dijelaskan dalam hal aktivasi atau penonaktifan jaringan daerah otak. Sebaliknya, para peneliti mengatakan, ketika tindakan kreatif melibatkan area otak yang terlibat dalam ekspresi emosional, aktivitas di wilayah ini sangat mempengaruhi bagian mana dari jaringan kreativitas otak yang diaktifkan, dan sampai sejauh mana.

"Intinya adalah emosi itu penting," kata penulis senior Charles Limb, MD. "Kreativitas bukanlah situasi biner di mana ada cara saat otak Anda sedang menjadi kreatif dan cara lain saat Anda tidak kratif. Sebaliknya, ada tingkat-tingkat kreatifitas yang lebih besar dan lebih kecil, dan versi yang berbeda. Emosi memainkan peran penting dalam perbedaan ini. "

Sebagian besar penelitian baru, yang muncul dalam Scientific Reports edisi 4 Januari 2016, dilakukan di laboratorium Limb di Johns Hopkins School of Medicine sebelum pindah ke UC San Francisco pada tahun 2015. Dalam praktik bedahnya, Limb, sekarang Francis A. Sooy Professor Otolaryngology di UCSF dan seorang pemain saksofon jazz yang cakap, memasukkan implan koklea untuk memulihkan pendengaran.

Penelitian sebelumnya oleh Limb dan yang lainnya menggunakan functional magnetic resonance imaging (fMRI) untuk mempelajari improvisasi musik, gaya bebas, dan rendering karikatur - tindakan kreatif yang terungkap secara real time dan oleh karena itu lebih dapat disesuaikan dengan penelitian laboratorium daripada, katakanlah, -deaktifkan area otak yang dikenal sebagai korteks prefrontal dorsolateral (DLPFC), yang terlibat dalam perilaku perencanaan dan pemantauan. Penonaktifan DLPFC ini telah dianggap sebagai tanda tangan saraf dari seniman "arus negara" dapat masuk untuk membebaskan dorongan kreatif.

Namun dalam studi baru yang dipimpin oleh penulis pertama Malinda McPherson, para peneliti menemukan bahwa penonaktifan DLPFC secara signifikan lebih besar ketika musisi jazz, yang memainkan keyboard kecil saat berada di pemindai fMRI, melodi improvisasi yang dimaksudkan untuk menyampaikan emosi yang diungkapkan dalam gambar "positif " (foto seorang wanita tersenyum) daripada saat mereka ingin menangkap emosi dengan gambar "negatif "(foto wanita yang sama dalam keadaan agak tertekan).

Di sisi lain, improvisasi yang ditargetkan untuk mengekspresikan emosi pada citra negatif dikaitkan dengan aktivasi area penghargaan otak yang lebih besar, yang memperkuat perilaku yang mengarah pada hasil yang menyenangkan, dan konektivitas yang lebih besar dari wilayah ini ke DLPFC.

"Ada lebih banyak penonaktifan DLPFC selama improvisasi yang menyenangkan, mungkin menunjukkan bahwa orang-orang memasuki lebih banyak 'alur' atau 'zona', tapi selama improvisasi yang menyedihkan ada lebih banyak perekrutan bidang otak yang terkait dengan penghargaan," kata McPherson, seorang Mahasiswa biola klasik dan pelajar kelas satu di Program Harvard-MIT dalam Speech and Hearing Bioscience and Technology. "Ini menunjukkan mungkin ada mekanisme yang berbeda mengapa menyenangkan menciptakan musik bahagia versus sedih."

Karena gambar itu sendiri bisa menimbulkan respons emosional pada para pemusik, selain pemindaian otak yang dilakukan saat para musisi melakukan improvisasi, setiap sesi pemindaian juga mencakup periode waktu di mana para musisi memandang gambar secara pasif. Untuk setiap pemusik, setiap data aktivitas otak yang dihasilkan selama periode pandang pasif ini, termasuk respons emosional, dikurangi dari yang muncul selama pertunjukan musik mereka. Hal ini memungkinkan para peneliti untuk menentukan komponen aktivitas otak di daerah emosional yang sangat terkait dengan menciptakan improvisasi.

Lagipula, kata Limb, tim peneliti menghindari biasing penampilan musisi dengan kata-kata seperti "sedih" atau "bahagia" saat menginstruksikan para pemusik sebelum melakukan eksperimen.

"Gagasan bahwa kita dapat mempelajari kreativitas kompleks seniman dan pemusik dari perspektif neurologis adalah pengalaman yang berani, tapi ini adalah salah satu hal yang membuat kita merasa nyaman," kata Limb. "Bukannya kita akan menjawab semua pertanyaan, tapi kita berhak bertanya kepada mereka dan merancang eksperimen yang mencoba menjelaskan proses manusia yang menakjubkan ini."

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

6 Sikap yang Tanpa Disadari Berbahaya untuk Hubungan Asmara
29 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Konsultan pasangan sekaligus seksolog, Annabelle Knight mengungkapkan bahwa banyak pasangan tanpa disadari merusak hubungan asmara mereka sendiri ...
Pahami Bagaimana Memilih Produk Asuransi Kesehatan Terbaik
5 Mei 2020, by Admin
Sebagian besar masyarakat Indonesia memiliki BPJS Kesehatan dan saat ini merupakan hal yang wajib. Dan bahkan pemerintah melalui Peraturan Presiden Nomor 86 ...
Perbedaan Pandangan Zulkifli dan Amien Rais Soal Sosok yang Akan Didukung Pada Pilpres 2019
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Meski Amien Rais dan Zulkifli adalah rekan dalam satu partai politik yakni Partai Amanat Nasional (PAN), namun berbeda pendapat dalam menanggapi Pilpres 2018. ...
Bulu Babi Ungu Bisa Atasi Pengasaman Laut
9 Juli 2018, by Maman Soleman
Peningkatan kadar karbon dioksida (C02) di atmosfer menyebabkan laut menjadi lebih asam. Beberapa organisme laut dapat beradaptasi di samudra yang mengalami ...
Fosil Ikan Terbang Ditemukan di China
21 Juli 2018, by Maman Soleman
Di akhir bulan lalu para peneliti dari China mengumumkan penemuan fosil tertua ikan terbang. Mereka menemukan jejak fosil ikan terbang yang masih sangat ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab