Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Drone Berkeliaran di Atas Kita, Amankah?

Drone Berkeliaran di Atas Kita, Amankah?

2 Oktober 2017 | Dibaca : 410x | Penulis : Rio Nur Arifin

Banyak aplikasi yang menjanjikan dari pesawat ini, mulai dari pengiriman paket, keselamatan umum, dan manajemen lalu lintas.
Jadi sebelum drone atau pesawat tak berawak dapat dimanfaatkan secara efisien oleh banyak industri yang ingin mempekerjakannya, para pembuat kebijakan perlu memahami kerusakan yang mungkin diakibatkan oleh pesawat ini dan fitur desain, keterbatasan operasional, dan peraturan yang dapat membantu mencegahnya.

Tanpa data eksperimental yang kuat mengenai topik ini, peraturan Federal Aviation Administration (FAA) saat ini melarang operasi drone di atas orang-orang.

Kelompok biomekanik cedera Virginia Tech dan situs uji UAS yang disetujui FAA bekerja sama untuk mengisi celah itu dan baru saja merilis studi akademis pertama yang menawarkan data kuantitatif mengenai risiko cedera yang terkait dengan potensi benturan orang-orang tak berawak.

Penelitian yang diterbitkan dalam Annals of Biomedical Engineering, menilai risiko cedera kepala dan leher dari tiga pesawat kecil yang tersedia secara komersial dalam berbagai skenario dampak.

Tim biomekanik cedera dipimpin oleh Steven Rowson, asisten profesor teknik biomedis dan mekanik di College of Engineering, dan Stefan Duma, Profesor Teknik Harry Wyatt dan direktur sementara Institut Teknologi Kritis dan Ilmu Terapan.

Tim tersebut menggunakan tiga pesawat yang tersedia secara komersial, dengan massa berkisar antara 1,2 kilogram sampai 11 kilogram; pesawat akan ditabrakkan pada boneka dummy yang kepala dan lehernya mengandung sensor untuk mengukur akselerasi dan kekuatan.

Dalam satu rangkaian tes, pesawat terbang diterbangkan ke dalam dummy dengan kecepatan penuh; Di pesawat lain, pesawat langsung jatuh ke kepala dummy dengan orientasi yang berbeda.

Secara umum, risiko cedera meningkat seiring bertambahnya massa pesawat. Misalnya, dalam tes drop dengan dagu terkecil, risiko cedera leher yang parah kurang dari 10 persen; Untuk pesawat terbesar, risiko median naik menjadi 70 persen.

Hasil ini menunjukkan bahwa subset dari drone kecil mungkin sudah aman untuk dioperasikan di atas orang-orang. Pesawat lain, bagaimanapun, menghadirkan risiko cedera yang signifikan, bahkan yang berada di dalam batas massa dan kecepatan yang digariskan dalam pedoman FAA untuk operasi komersial drone kecil.

"Ada banyak risiko," kata Rowson. "Dalam beberapa kasus itu rendah, dan dalam beberapa kasus itu tinggi, dan ada pelajaran yang bisa kita ambil dari itu untuk mengurangi risiko cedera dengan cara yang disengaja melalui desain produk."

 

Selama dampak di mana pesawat dibelokkan dari tubuh, oleh lengan rotor yang menonjol, misalnya - gaya dan risiko cedera yang dihasilkan berkurang. Fitur pesawat yang dirancang khusus untuk mengarahkan kembali pusat massanya jika terjadi benturan dapat membuat luka parah berkurang.

Data menunjukkan bahwa risiko cedera juga berkurang saat pesawat mengalami kerusakan pada benturan atau saat potongan terputus. Deformasi dan patah tulang tersebut menyerap sebagian energi dari tabrakan tersebut.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Susah Tidur Coba Lakukan 4 Cara Sederhana Ini
18 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Kesulitan tidur alias Insomnia memang menjadi suatu masalah yang penting. Hal ini karena tidur adalah suatu kegiatan yang penting untuk menjaga ...
Bukan Cuma Indonesia yang Rayakan Hari Kemerdekaan di bulan Agustus, Negara ini Juga Merayakannya
16 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com-Kemerdekaan suatu bangsa merupakan suatu momen yang sangat special bagi semua Negara dan warganya. Kemerdekaan menandakan bahwa Negara/bangsa ...
jose mourinho
28 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Jose Mourinho, selaku pelatih Manchester United mengakui bahwa seiring berjalannya kompetisi, tim asuhannya tersebut sulit untuk mempertahankan ...
Gaya Hidup Konsumtif Telah Menjadi Kebiasaan, Apa Saja Faktornya?
31 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Era globalisasi telah merubah gaya hidup manusia di seluruh dunia. Dimana tak ada lagi batasan-batasan antar negara. Tentu saja era globalisasi yang salah satu ...
Anda Kesepian? 5 Hal Ini Bisa Membantu Anda
5 April 2018, by Slesta
Tampang.com – Tidak sedikit orang merasakan kesepian yang mendalam di hidupnya. Hal itu bukan perkara yang ringan. Efek yang terjadi setelah kesepian itu ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab