Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Bulan: Korea Selatan Tidak Akan Berkompromi Mendorong Denuklirisasi Utara

Bulan: Korea Selatan Tidak Akan Berkompromi Mendorong Denuklirisasi Utara

10 Januari 2018 | Dibaca : 186x | Penulis : Slesta

Presiden Korea Selatan Moon Jae-in mengatakan pada hari Rabu bahwa denuklirisasi semenanjung Korea adalah tujuan yang tidak akan pernah dapat dikompromikan atau dipisahkan dari proses memperbaiki hubungan Utara-Selatan.

Bulan berbicara di sebuah konferensi media Tahun Baru sehari setelah kedua Korea mengadakan pertemuan tingkat tinggi di Panmunjom untuk pertama kalinya dalam dua tahun.

Pemimpin Korea Selatan mencatat kemajuan yang terus berlanjut dalam memperbaiki hubungan antar-Korea, yang menekankan bahwa perang di semenanjung Korea tidak dapat diulang.

Dia menyoroti Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang sebagai kesempatan untuk memimpin Pyongyang kembali ke meja perundingan.

Namun, Moon mengatakan bahwa Korea Selatan tidak memiliki rencana untuk memberi sanksi kembali kepada Korea Utara untuk menghukum provokasi nuklir dan rudalnya.

Jika Korea Utara meluncurkan provokasi lain, Korea Selatan akan memulai kebijakan dua jalur untuk memberikan tekanan lebih lanjut saat mencari dialog, katanya.

Moon berjanji untuk bekerja dalam "kerjasama yang lebih erat" dengan mitra regional dan sekutu seperti Amerika Serikat, China dan Jepang untuk menyelesaikan krisis nuklir Korea Utara secara damai.

Selama pidato 20 menit, presiden tersebut juga menangani sebuah kesepakatan kontroversial yang dicapai dengan Tokyo untuk menyelesaikan masalah perbudakan seks masa perang Jepang terhadap wanita Korea, dengan menyebut masalah itu sebagai 'simpul yang salah' yang harus dilepaskan.

Pemerintah Korea Selatan pada hari Selasa mengumumkan bahwa mereka tidak akan mengupayakan negosiasi ulang kesepakatan tersebut, terlepas dari berbagai kekurangan yang diungkapkan oleh sebuah penugasan tugas pada bulan lalu.

Menteri Luar Negeri Kang Kyung-wha mengatakan sementara pakta tersebut merupakan janji yang dibuat antara kedua pemerintah tersebut, tidak dapat dipandang sebagai solusi untuk masalah sejarah.

Moon meminta pendekatan yang berpusat pada korban, mengatakan bahwa wanita tua yang dipaksa melakukan perbudakan seks akan memaafkan Jepang jika pemerintah Tokyo menasehati permintaan maaf yang tulus dan bekerja dengan masyarakat internasional untuk mencegah terulangnya kekejaman tersebut.

Menyinggung masalah domestik, Moon meminta anggota parlemen untuk mengeluarkan sebuah undang-undang untuk mengubah konstitusi guna mendesentralisasikan wewenang negara, memperingatkan bahwa pemerintah akan melakukan langkah jika parlemen gagal menunjukkan kemajuan.

Dia mengulangi posisinya bahwa masa jabatan presiden harus dikurangi dari lima tahun ini menjadi empat tahun.

Konstitusi Korea Selatan menetapkan pemisahan kekuasaan antara eksekutif, legislatif dan yudikatif untuk checks and balances. Namun, sebagian besar dikritik karena terlalu banyak memberikan kuasa di kantor presiden.

Bulan menyarankan agar pemungutan suara Korea secara umum melakukan revisi konstitusi ketika mereka pergi ke pemungutan suara pada bulan Juni untuk pemilihan lokal, alih-alih mengadakan referendum terpisah yang akan membebani pembayar pajak tambahan $ 112 juta.

Selain itu, dalam sambutannya, pemimpin tersebut menjanjikan komitmennya untuk mencapai pertumbuhan ekonomi "yang berpusat pada orang".

Dia menggariskan janjinya untuk menciptakan lebih banyak pekerjaan, memperbaiki kondisi kerja bagi pekerja sambil mengurangi jam kerja serta mengejar sumber pertumbuhan inovatif seperti membangun 2.000 pabrik cerdas di negara ini.

Presiden juga berjanji untuk mempromosikan persaingan yang adil, menyeterika inefisiensi struktural dan kronisme perusahaan.

Acara media langsung di kantor kepresidenan adalah konferensi pers kedua Moon sampai sekarang, setelah sesi pertamanya di bulan Agustus tahun lalu yang menandai hari ke-100 di kantornya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Suami Menghindar dan tak Mau diajak Bercinta Lagi, Kenapa?
1 Desember 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kadang masalah rumah tangga tak melulu soal keuangan atau perselingkuhan, namun hubungan diatas ranjang pun bisa menjadi masalah besar dan ...
Sejarah Sempol...Jajanan Favorit Pemuda Kota Malang
2 September 2017, by Rendy Caesario
Sempol, siapa sih yang gak tau sama jajanan satu ini. Jajanan yang mulai hits dari awal tahun 2016 kemarin ini kini sedang digandrungi kawula muda ...
Presiden Ingin Remake Film G30S/PKI, Panglima TNI: Itu Ide Luar Biasa
21 September 2017, by Rindang Riyanti
Presiden Jokowi berniat untuk membuat ulang film G30S/PKI dengan gaya milenial. Mendagri Tjahjo Kumolo mengatakan alasan Jokowi membuat ulang film tersebut ...
Jibo, Robot Asisten Sekaligus Teman
29 Oktober 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Tahun-tahun ini memang teknologi tengah berkembang pesat. Salah satunya adalah mengenai teknologi robot. Kini, robot tengah dikembangkan ...
Sivia Eks personil Girlband Blink kini Berhijab. Makin Cantik
29 November 2017, by Rachmiamy
Masih ingat dengan grup girlband Blink? Grup yang beranggotakan Febby Rastanty, Agatha Pricilla, Sivia Azizah, dan Ify Alyssa ini memang sempat populer ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JusKulitManggis