Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
AS, Pembicaraan Perdagangan Cina Berakhir Tanpa Solusi

AS, Pembicaraan Perdagangan Cina Berakhir Tanpa Solusi

5 Mei 2018 | Dibaca : 192x | Penulis : Slesta

Gesekan perdagangan antara Amerika Serikat dan China belum mereda menyusul kesimpulan pembicaraan perdagangan antara Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dan pejabat China Jumat.

Tidak ada pihak yang membeberkan media sebelum Mnuchin meninggalkan Beijing, dan layanan berita lokal Xinhua melaporkan ketidaksetujuan besar tidak diselesaikan setelah pembicaraan.

Amerika Serikat telah mengusulkan tarif hingga $ 150 miliar untuk impor Cina dan tidak jelas apakah tarif tersebut akan diterapkan, Bloomberg melaporkan Jumat.

Administrasi Trump telah meminta China untuk mengizinkan perusahaan AS membuka akses ke pasar China dengan memotong dukungan untuk industri teknologi tinggi.

Ia juga meminta Cina untuk memotong defisit perdagangan setidaknya $ 200 miliar pada 2020, sebuah permintaan yang ditolak China.

"Permintaan AS untuk memotong kesenjangan perdagangan tidak berdasar dan tidak dapat dilakukan oleh pemerintah China," kata He Weiwen, wakil direktur Pusat China dan Globalisasi di Beijing.

Permintaan perdagangan AS terhadap Tiongkok telah membuat jengkel Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Berbicara pada peringatan ke-200 kelahiran Karl Marx, Jumat, Xi mengatakan mereka yang menolak dunia akan ditolak oleh dunia, sementara tidak secara langsung mengacu pada pemerintah AS.

Pembicaraan tidak sepenuhnya sia-sia, namun.

Xinhua menyatakan kedua pihak menyetujui hubungan perdagangan "sehat dan stabil" dan berencana untuk membentuk "mekanisme kerja yang sesuai."

Tabloid negara China Global Times memperingatkan Amerika Serikat dalam sebuah editorial tentang kemungkinan kejatuhan dari perang dagang.

"Amerika Serikat akan kehilangan hampir 455.000 pekerjaan dan 49,2 miliar dolar AS dalam nilai produk domestik bruto setiap tahun dalam beberapa tahun pertama," kata surat kabar itu.

Shane Oliver, dari AMP Capital Investors di Sydney, Australia, mengatakan solusi yang dinegosiasikan adalah "kemungkinan besar," tetapi akan memakan waktu dengan "momen mendekati kematian di sepanjang jalan."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Javier Mascherano Pasrah Tentang Keikutsertaannya Membela Argentina Pada Putaran Final Piala Dunia 2018 Rusia
13 Oktober 2017, by Rachmiamy
Javier Mascherano merupakan gelandang klub Barcelona yang berasal dari Argentina. Bersama Argentina, Mascherano sudah memainkan pertandingan sebanyak 139 kali. ...
Pembangunan Kebun Raya Sriwijaya Terkendala Dana
7 November 2017, by Admin
Tampang.com - PROVINSI Jawa Barat ada Kebun Raya Bogor. Nah, Sumatera Selatan punya Kebun Raya Sriwijaya (KRS). Hanya saja, proyek yang digagas sejak 2010 ...
Yuk, Kita Teladani Sifat Rasul dalam Meminta Maaf!
19 Februari 2018, by Dika Mustika
Dalam hidup, ada banyak peristiwa juga rasa. Tak jarang, kita juga dihadapkan pada dilema di antara sekian pilihan tindakan daam merespon sebuah peristiwa. Ada ...
Divonis 7 Tahun Penjara, Fredrich Yunadi: Hari ini Hari Kematian Advokat
29 Juni 2018, by oteli w
Divonis 7 Tahun Penjara, Fredrich Yunadi: Hari ini Hari Kematian Advokat Majelis Hakim menyatakan Fredrich Yunadi bersalah terkait masalah merintangi ...
Simpanse Savana Menderita Dehidrasi dan Stres Karena Panas
16 Mei 2018, by Slesta
Penelitian baru menunjukkan simpanse yang hidup di antara savana dekat Fongoli, komunitas pedesaan di Senegal, dipengaruhi oleh tekanan panas. Ketika para ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab