Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Alat Pergelangan Tangan Dapat Membantu Orang dengan Getaran Tangan dan Lengan

Alat Pergelangan Tangan Dapat Membantu Orang dengan Getaran Tangan dan Lengan

23 April 2018 | Dibaca : 405x | Penulis : Slesta

Sebuah perangkat pergelangan tangan yang menstimulasi saraf di lengan dapat membawa beberapa bantuan kepada orang-orang dengan getaran tangan, sebuah studi awal menunjukkan.

Penelitian ini melibatkan lebih dari 100 pasien dengan tremor esensial - kondisi neurologis yang menyebabkan gemetar di tangan, kaki, kepala atau batang tubuh. Para peneliti menemukan bahwa perangkat pergelangan tangan, dipakai beberapa kali per hari, mengurangi keparahan sebagian besar tremor tangan dan lengan pasien.

Itu juga membuat tugas rutin harian menjadi sedikit lebih mudah, para peneliti menambahkan.

Mereka menekankan, bagaimanapun, bahwa penelitian ini adalah awal, dan belum diketahui apakah terapi dapat membawa manfaat yang langgeng.

"Ini adalah studi yang sangat awal, dan masih banyak pertanyaan," kata ketua peneliti Dr. Rajesh Pahwa, dari University of Kansas Medical Center.

"Saya pikir kekhawatiran terbesar jangka panjang adalah pasien bisa mengembangkan toleransi terhadap rangsangan," katanya.

Dr. Vicki Shanker adalah seorang ahli saraf di Mount Sinai Icahn School of Medicine di New York City. Dia tidak terlibat dengan penelitian tetapi meninjau kembali temuannya.

Dia setuju bahwa "tidak jelas apakah pasien akan mendapatkan manfaat dari terapi ini."

Namun, Shanker mengatakan, "temuan awal tentu menjamin penelitian yang lebih besar, dan kemungkinan akan disambut dengan antusiasme yang besar oleh komunitas tremor esensial."

Tremor esensial mempengaruhi lebih dari 7 juta orang Amerika, menurut American Academy of Neurology. Penyebabnya tidak diketahui, dan tidak ada obatnya.

Obat-obatan, termasuk obat tekanan darah dan anti-kejang tertentu, dapat membantu mengendalikan tremor. Tetapi penggunaannya sering dibatasi oleh efek samping, kata Shanker.

Ketika obat gagal, pilihan lain adalah stimulasi otak dalam, atau DBS, di mana elektroda ditempatkan di wilayah otak tertentu yang membantu mengontrol aktivitas otot. Alat pacu jantung, ditanam di bawah tulang selangka, kemudian dapat secara terus menerus mengirim pulsa elektrik ke area otak - menghalangi sinyal yang menyebabkan tremor.

Tetapi sementara DBS dapat bekerja, banyak pasien menginginkan pilihan yang kurang invasif, kata Shanker.

Karena itu, hasil awal dengan perangkat pergelangan tangan baru "menarik," katanya.

Penelitian ini melibatkan dua bagian: Pada satu, 77 pasien dengan tremor tangan memiliki sesi tunggal dengan perangkat pergelangan tangan atau versi "palsu".

Perangkat yang sebenarnya mengirimkan pulsa ke median dan saraf radial di pergelangan tangan - dengan tujuan memblokir aktivitas saraf yang menghasilkan tremor tangan. Perangkat palsu tidak memberikan stimulasi, kata Pahwa.

Rata-rata, pasien yang menerima terapi nyata memiliki pengurangan 65 persen dalam tingkat keparahan tremor mereka segera sesudahnya. Sebaliknya, orang-orang dalam kelompok palsu menunjukkan pengurangan 32 persen.

Pada bagian kedua penelitian, 61 pasien secara acak ditugaskan ke salah satu dari tiga kelompok: Satu menggunakan perangkat pergelangan tangan di rumah - setidaknya dua kali sehari selama satu bulan - sementara yang kedua menggunakan perangkat palsu. Kelompok ketiga terjebak dengan terapi yang biasa mereka lakukan.

Sensor pada alat mengukur tremor pasien sebelum dan setelah setiap sesi terapi - yang biasanya berlangsung sekitar 40 menit, kata Pahwa.

Secara keseluruhan, penelitian ini menemukan, pasien yang menggunakan alat nyata menunjukkan peningkatan tremor mereka setelah hampir 90 persen dari sesi. Tetapi bahkan mereka yang menggunakan perangkat palsu memiliki pengurangan 62 persen, studi menemukan.

Efek sampingnya ringan, menurut Pahwa: Tiga persen pasien mengalami kemerahan atau iritasi kulit yang hilang dengan sendirinya.

Temuan itu akan dipresentasikan minggu depan pada pertemuan tahunan American Academy of Neurology, di Los Angeles. Temuan yang dipresentasikan pada pertemuan umumnya dianggap sebagai awal sampai dipublikasikan dalam jurnal peer-review.

Studi ini didanai oleh Cala Health Inc., perusahaan yang berbasis di California mengembangkan perangkat pergelangan tangan. Saat ini, Pahwa mengatakan, masa pakai baterai tidak memungkinkan untuk penggunaan terus menerus - hanya sesi pendek.

Ada kemungkinan bahwa jika perangkat itu 24 jam sehari, efeknya akan lebih besar. Di sisi lain, mungkin pasien akan mengembangkan toleransi dan tidak lagi merespon rangsangan, Pahwa menjelaskan.

Untuk saat ini, katanya, pasien dengan tremor esensial yang mempengaruhi tangan dapat memiliki "harapan" bahwa terapi baru ada di cakrawala.

"Tapi," Pahwa menambahkan, "Aku tidak bisa memprediksi kapan itu akan tersedia."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Wanita Harus Tahu, Ternyata 7 Produk Kecantikan Ini Kurang Berguna
10 Desember 2017, by Rindang Riyanti
Dewasa ini produk kecantikan wanita berkembang menjadi beraneka ragam jenisnya. Dimulai dari produk-produk dasar seperti seperti pelembap, body lotion dan ...
3 Bahan Alami Ini Mampu Cerahkan Area Leher
10 Januari 2018, by Slesta
Tampang.com – Lapisan kulit yang terbilang tipis di salah satu are tubuh adalah leher. Biasanya, leher seringkali dilupakan pada saat melakukan ritual ...
Selfie Maut Mahasiswa Unair di Tebing Air Terjun Malang
30 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Lagi dan lagi aksi selfie di tempat berbahaya memakan korban jiwa. Kali ini terjadi pada salah seorang mahasiswa Universitas Airlangga (Unair) ...
Ini Tempat Rekomendasi Tak Biasa untuk Kamu yang Mau Berbulan madu
19 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika pasangan baru saja menikah, biasanya mereka berbulan madu. Tempat-tempat yang biasa disinggahi tentunya akan bersifat romantis. Namun, ...
Penyebab Meninggalnya dr Ryan Thamrin di usia 39 Tahun
4 Agustus 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Dunia hiburan dan medis kembali kehilangan sosok inspiratif pada hari Jumat, 4 Agustus 2017. Kabar duka ini santer menghebohkan jagat maya ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab