Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
20.000 Warga Mosul, Iraq, Terjebak dalam Kekuasaan ISIS

20.000 Warga Mosul, Iraq, Terjebak dalam Kekuasaan ISIS

7 Juli 2017 | Dibaca : 488x | Penulis : Rio Nur Arifin

Sebanyak 20.000 warga sipil terjebak di wilayah yang dikuasai ISIS di Kota Tua Mosul, dimana pasukan Irak sedang berjuang untuk merebutnya kembali, seorang pejabat senior PBB mengatakan pada hari Kamis.

Lebih dari delapan bulan sejak dimulainya operasi untuk merebut kembali Mosul, ISIS telah kehilangan kendali penuh kota itu.

Namun pertempuran melawan ISIS terakhir sangat berat, dan warga sipil yang tertangkap di tengah pertempuran berada dalam "bahaya ekstrim," koordinator kemanusiaan PBB di Irak, Lise Grande mengatakan.

"Perkiraan kami pada tahap ini adalah bahwa di kantong akhir Kota Tua, mungkin ada 15.000 warga sipil, bahkan mungkin sampai 20.000 orang.

"Orang-orang yang masih terjebak di dalam kota ini berada dalam kondisi yang mengerikan," mereka menghadapi kekurangan makanan, katanya.

"Mereka berada dalam bahaya yang sangat parah dari pemboman, dari tembakan artileri. Pejuang (ISIS) yang masih ada secara langsung menargetkan warga sipil jika mereka mencoba kabur."

Pertarungan tersebut telah mendorong 915.000 orang untuk meninggalkan rumah mereka, hampir 700.000 di antaranya masih mengungsi.

"Kami melampaui skenario terburuk kami lebih dari sebulan yang lalu. Dalam skenario terburuk kami, kami memperkirakan 750.000 orang akan melarikan diri," kata Grande.

Kerusakan yang disebabkan oleh pertempuran di Mosul barat dan biaya untuk mengatasinya sangatlah besar.

Ada "44 perumahan di Mosul barat. Enam hampir hancur total. Dua puluh dua lingkungan rusak sedang dan 16 rusak ringan," kata Grande.

Berdasarkan sebuah penilaian awal, tahap pertama "stabilisasi" di Mosul barat yang mencakup layanan dasar, infrastruktur, perumahan, pendidikan dan kantor polisi akan menelan biaya $ 707 juta.

Itu hampir dua kali lipat dari angka yang diharapkan, "karena tingkat kerusakan di Mosul barat jauh lebih tinggi dari yang kita takutkan," katanya.

ISIS menyerbu daerah-daerah yang luas di utara dan barat Baghdad pada tahun 2014, namun pasukan Irak yang didukung oleh serangan udara pimpinan AS dan dukungan lainnya berhasil mendapatkan kembali sebagian besar tanah yang mereka hilang.

Namun bagaimanapun pengambilan kembali Mosul tidak menandai berakhirnya perang melawan ISIS.

 

Sumber: timesofindia.indiatimes.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Mengenal Lebih Jauh Tentang HPV (Human Papilloma Virus) demi Kesehatan
30 April 2018, by Maman Soleman
Virus Papilloma merupakan grup virus yang dapat dikelompokkan menjadi beberapa varian berdasar DNA-nya. Virus ini biasanya menginfeksi kulit dan membran mukosa ...
Bagaimana Ketika Marah Melanda...
9 Oktober 2017, by Dika Mustika
Marah, kecewa itu adalah salah dua dari sekian banyak varian rasa dalam hidup. Dua varian rasa emosi ini adalah, emosi yang mungkin membuat kita merasa tidak ...
Ledakan Terjadi di Ruko Grand Wijaya Jakarta Selatan
12 Juli 2018, by oteli w
Ledakan Terjadi di Ruko Grand Wijaya Jakarta Selatan Ledakan yang terjadi di Grand Wijaya sempat mengagetkan warga. Namun setelah diperiksa. Kapolres ...
PolisiNebraska,Fentanil
26 Mei 2018, by Slesta
Polisi Nebraska mengatakan mereka telah menangkap 118 pon fentanyl murni dalam salah satu perampasan obat terbesar dalam sejarah AS. Nebraska Gubernur Pete ...
Mardani Ali Katakan PKS Tidak Rela Jika Cawapres 2019 Digantikan Anies Baswedan
20 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Ketua DPP Partai Keadilan Sejahtera (PKS) Mardani Ali Sera menyatakan bahwa partainya tidak rela jika sembilan nama yang mereka sodorkan digantikan oleh Anies ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab