Tampang

Sri Mulyani Angkat Bicara Soal Dolar AS Tembus Rp 16.200

21 Apr 2024 21:49 wib. 112
0 0
Sri Mulyani Angkat Bicara Soal Dolar AS Tembus Rp 16.200
Sumber foto: google

Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati akhir-akhir ini menjadi sorotan publik terkait pernyataannya mengenai nilai tukar dolar Amerika Serikat yang kembali melesat dan mencapai angka Rp 16.200. Dalam pertemuan dengan para wartawan, Sri Mulyani tidak menampik kekhawatiran terhadap tekanan nilai tukar yang terjadi belakangan ini. Pernyataan ini pun tidak luput dari perhatian masyarakat dan pelaku bisnis yang tengah berusaha mencari pemahaman lebih mendalam terkait dengan kondisi ekonomi yang sedang terjadi.

Dolar AS merupakan salah satu mata uang asing yang memegang peranan penting dalam keseimbangan ekonomi global. Nilai tukar dolar AS yang menguat terhadap rupiah bisa memberikan dampak yang signifikan terhadap berbagai sektor ekonomi di Indonesia. Sri Mulyani mengakui bahwa penguatan dolar AS dapat mempengaruhi berbagai aspek ekonomi, termasuk inflasi, harga barang dan jasa, serta daya beli masyarakat.

Menurut Sri Mulyani, penguatan dolar AS tidak hanya terjadi di Indonesia, melainkan juga terjadi di berbagai negara berkembang lainnya. Hal ini dikaitkan dengan kebijakan The Fed, bank sentral Amerika Serikat, yang kembali menaikkan suku bunga acuan. Kebijakan ini telah menjadi pemicu utama penguatan dolar AS yang berdampak global. Dalam konteks ini, Sri Mulyani menegaskan bahwa pemerintah telah melakukan langkah-langkah yang perlu untuk menjaga stabilitas ekonomi dan menghadapi tekanan nilai tukar.

Dalam menghadapi situasi ini, Sri Mulyani juga menyampaikan bahwa pemerintah terus memantau perkembangan ekonomi global dan merumuskan langkah-langkah strategis untuk menjaga stabilitas nilai tukar rupiah. Langkah yang diambil meliputi koordinasi antara kementerian terkait dan Bank Indonesia untuk menyesuaikan kebijakan fiskal dan moneter sesuai dengan kondisi ekonomi yang sedang terjadi.

<12>

#HOT

0 Komentar

Belum ada komentar di artikel ini, jadilah yang pertama untuk memberikan komentar.

BERITA TERKAIT

BACA BERITA LAINNYA

POLLING

Apakah Anda Setuju dengan TAPERA? Semua Pekerja di Indonesia, Gajinya dipotong 3%