Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Tingkat Cedera Di Kalangan Pemain Sepak Bola Remaja Mencapai Dua Kali Lipat

Tingkat Cedera Di Kalangan Pemain Sepak Bola Remaja Mencapai Dua Kali Lipat

4 Oktober 2017 | Dibaca : 330x | Penulis : Rio Nur Arifin

Sepak bola adalah olahraga yang semakin popular di dunia, tak terkecuali di Amerika Serikat, baik secara profesional maupun sekadar hiburan, dengan lebih dari 3 juta pemain sepak bola terdaftar di bawah usia 19 tahun bermain di liga setiap tahun. Sebuah studi baru yang dilakukan oleh Center for Injury Research and Policy dari Research Institute di Nationwide Children's Hospital menemukan bahwa dengan meningkatnya jumlah pemain, terjadi peningkatan jumlah dan tingkat cedera.

Studi yang dipublikasikan secara online di Pediatrics, menemukan bahwa dari tahun 1990 sampai 2014, jumlah cedera terkait sepak bola yang dirawat di departemen gawat darurat di AS setiap tahunnya meningkat sebesar 78 persen dan tingkat cedera tahunan meningkat 111 persen di kalangan pemuda 7 -17 tahun. Dengan menghitung tingkat penggunaan data partisipasi, peneliti dapat menunjukkan bahwa meningkatnya jumlah cedera tidak hanya berasal dari peningkatan jumlah pemain muda yang berpartisipasi dalam olahraga, tetapi juga karena pemain sekarang dirawat lebih sering karena cedera.

"Olahraga sepak bola telah berubah secara dramatis dalam 25 tahun terakhir," kata Huiyun Xiang MD, MPH, PhD, penulis senior dan Direktur Inti Penelitian di Pusat Penelitian dan Kebijakan Cedera di Rumah Sakit Anak Nasional. "Kami melihat atlet bermain sepanjang tahun sekarang berkat liga klub, perjalanan dan rekrut, dan intensitas permainan lebih tinggi daripada sebelumnya. Faktor-faktor ini bergabung untuk menghasilkan lebih banyak risiko cedera.

Sebagian besar luka kawalan atau gumpalan (35 persen), patah tulang (23 persen) dan cedera jaringan lunak (22 persen). Sementara gegar otak dan luka tertutup lainnya (CHIs) hanya mencakup lebih dari 7 persen luka secara keseluruhan, tingkat gegar otak / CHI meningkat 1596 persen selama periode studi 25 tahun. Atlet dengan gegar otak / CHI dua kali lebih mungkin dirawat di rumah sakit karena pasien dengan diagnosis lainnya.

"Meskipun kami tidak tahu dari data kami mengapa tingkat gegar otak di kalangan pemain sepak bola meningkat, penting bagi atlet dan keluarga untuk menyadari masalah ini dan apa yang dapat mereka lakukan untuk mengurangi risikonya," kata Tracy Mehan, MA. , manajer riset translasi di Pusat Penelitian dan Kebijakan Cedera. "Atlet muda membutuhkan waktu lebih lama untuk pulih dari gegar otak daripada atlet yang lebih tua dan mereka dapat menempatkan diri mereka pada risiko sindrom dampak kedua dan mengulangi gegar otak jika mereka kembali bermain terlalu cepat - yang keduanya dapat menyebabkan cedera serius dan dapat mengubah kehidupan."

Studi tersebut juga menemukan bahwa sebagian besar cedera terjadi saat seorang pemain dipukul oleh pemain lain atau bola (39 persen) atau saat mereka jatuh (29 persen). Anak-anak yang lebih tua dan remaja berusia 12-17 tahun menyumbang sebagian besar luka-luka (73 persen) dan anak perempuan lebih mungkin dibandingkan anak laki-laki untuk menopang lutut atau cedera pergelangan kaki.

Peneliti menganjurkan beberapa panduan yang dapat membantu atlet Anda saat di lapangan:

Berpartisipasi dalam program pengkondisian pra musim yang berfokus pada membangun otot inti, memperkuat otot leher, dan bekerja pada kekuatan pinggul dan paha.

Hangatkan sebelum Anda bermain

Selalu kenakan alat pelindung yang direkomendasikan (shin guard, mouth guard)
Ikuti dan tegakkan peraturannya. Banyak luka terjadi saat bermain ilegal atau saat pelatih atau wasit tidak menerapkan peraturan.

Pelajari tentang gegar otak. Kenali gejala gegar otak dan bagaimana cara melihatnya. Dorong pemain untuk melaporkan pukulan ke kepala bahkan jika terjadi dalam latihan. Pastikan mengikuti manajemen gegar otak dan kebijakan main-main.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Burger Serangga Mulai Dijual di Swiss, Indonesia Kapan?
20 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Makanan berbasis serangga mulai muncul di toko-toko Swiss, setelah revisi undang-undang keamanan pangan baru-baru ini. Mereka mungkin bukan makanan yang ...
Manfaat Wortel untuk Kecantikan Kulit
19 April 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kulit yang sehat, cerah dan cantik merupakan idaman banyak orang terutama kaum hawa. Banyak cara yang dilakukan untuk mendapatkan kulit impian ...
Diet dan Keberhasilan Perkembangbiakan Penguin
22 Maret 2018, by Maman Soleman
Sebuah penelitian yang dilakukan terhadap sekelompok penguin victoria membuka wawasan baru mengenai adanya keterkaitan antara diet yang dilakukan burung laut ...
Ketan Sarikaya, Kuliner Padang yang Unik Beserta Resepnya
28 Juni 2018, by Maman Soleman
Selama ini, masakan Padang selalu diidentikkan dengan rendang, gulai kikil, sambal ijo, atau ikan dan ayam bakar. Tentu saja, perbendaharaan kulinernya tak ...
Penggunaan Doping pada Olahraga Profesional Jauh Lebih Banyak dari yang Terdeteksi
4 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Sebuah studi ilmiah baru telah menemukan bahwa kenyataannya penggunaan doping pada olahraga profesional jauh lebih banyak terjadi dibandingkan hasil resmi tes ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
powerman