Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Suplemen Vitamin D Dapat Mengurangi Tingkat Keparahan Asma

Suplemen Vitamin D Dapat Mengurangi Tingkat Keparahan Asma

6 Oktober 2017 | Dibaca : 310x | Penulis : Rio Nur Arifin

Menambahkan suplemen vitamin D ke obat standar dapat mengurangi tingkat keparahan serangan asma bagi individu dengan kondisi pernafasan, menurut penelitian baru.

Peneliti menemukan bahwa penderita asma yang mengonsumsi suplemen vitamin D di samping obat biasa mereka 50 persen lebih kecil kemungkinannya untuk mengunjungi bagian gawat darurat atau memerlukan masuk ke rumah sakit akibat serangan asma.

Terlebih lagi, para peneliti menemukan bahwa suplementasi vitamin D dikaitkan dengan pengurangan kebutuhan akan suntikan steroid atau tablet setelah serangan asma.

Peneliti utama Prof. Adrian Martineau, dari Queen Mary University of London (QMUL) di Inggris Raya, dan rekan-rekannya baru-baru ini melaporkan temuan mereka di The Lancet Respiratory Medicine.

Asma adalah salah satu beban kesehatan terbesar di seluruh dunia, yang mempengaruhi sekitar 300 juta anak-anak dan orang dewasa. Di Amerika Serikat saja, sekitar 25 juta orang menderita asma, dan jumlah ini meningkat setiap tahunnya.

Meski saat ini belum ada obat untuk asma, ada obat yang bisa membantu pasien untuk mengelola kondisinya dan mengurangi risiko serangan asma.

Tapi obat ini tidak selalu efektif; setiap tahun di A.S., ada sekitar 1,8 juta kunjungan ke gawat darurat untuk serangan asma, dan kondisinya menyebabkan 10 kematian di negara ini setiap hari.

Dengan demikian, peneliti mencari cara untuk mengurangi tingkat keparahan asma. Mungkinkah vitamin D menjadi salah satu strategi?

Vitamin D sangat penting untuk kesehatan manusia. Tidak hanya penyerapan kalsium kalsium, yang sangat penting untuk kesehatan tulang, tetapi juga membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh. Ini adalah fungsi terakhir yang telah menyebabkan para peneliti untuk menyelidiki vitamin D sebagai pengobatan yang mungkin untuk asma.

Infeksi pernafasan, seperti flu biasa atau flu, diketahui memicu gejala asma - termasuk peradangan saluran napas, yang dapat menyebabkan serangan asma.

Beberapa penelitian telah menunjukkan bahwa vitamin D dapat membantu menurunkan risiko serangan asma akibat serangan pernafasan dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai asosiasi ini, Prof. Martineau dan rekan melakukan tinjauan terhadap tujuh uji coba terkontrol secara acak yang melihat efek suplementasi vitamin D pada tingkat keparahan asma.

Kajian tersebut mencakup total 955 subjek dengan asma, yang semuanya mendapat perawatan standar untuk kondisi tersebut.

Ditemukan bahwa suplementasi vitamin D mengurangi perlunya kunjungan darurat penderita asma dan penerimaan rumah sakit sebesar 50 persen bila dibandingkan dengan plasebo, dengan tingkat kejadian tersebut turun dari 6 persen menjadi 3 persen.

Selain itu, di antara orang dewasa yang pernah mengalami serangan asma, suplemen vitamin D mengurangi perlunya pengobatan dengan tablet steroid atau suntikan hingga 30 persen, dari 0,43 kejadian per orang per tahun menjadi 0,30 kejadian per orang per tahun.

Dari sebuah analisis subkelompok, para peneliti menemukan bahwa pasien yang kadar vitamin D rendah pada penelitian awal mengalami manfaat terbesar dari suplementasi vitamin D; Kebutuhan mereka akan pengobatan dengan tablet steroid atau suntikan turun sebesar 55 persen.

Namun, mereka mencatat bahwa sejumlah kecil peserta di setiap subkelompok membuat sulit untuk memastikan apakah tingkat vitamin D awal mempengaruhi efek suplementasi pada tingkat keparahan asma.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

3 Striker Berikut Bisa Dipertimbangkan Untuk Dipinang Chelsea
19 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Kini Chelsea sedang mencari striker baru usai dipilihnya Maurizio Sarri sebagai manajer baru The Blues. Ada pun striker yang masuk ke dalam lirikan Chelsea ...
kaesang
17 Juli 2017, by Indah Nur Etika
Kaesang Pangarep, anak dari presiden Joko Widodo ini tengah ramai diperbincangkan oleh masyarakat. Pasalnya baru-baru ini ia telah dilaporkan ke kepolisian ...
Seluk Beluk Bawang Sebabkan Menangis Menurut Ilmuwan
20 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Menambahkan bawang ke resep bisa membuat rasa makanan jadi lezat dan gurih, tapi memotong bawang bisa menyebabkan kita menangis. Bawang melepaskan senyawa yang ...
Setya Novanto Mengaku tidak Kenal dekat dengan Andi Narogong
4 November 2017, by Admin
Tampang.com -  Ketua DPR Setya Novanto (Setnov) mengaku tidak mengenal secara dekat Andi Narogong, yang sebelumnya disebut-sebut sebagai orang kepercayaan ...
Hati-hati, Skizofrenia Bisa Mengenai Siapa Saja
8 Juli 2018, by Maman Soleman
Tak banyak yang menyadari, skizofrenia yang merupakan gangguan jiwa berat sebenarnya dapat terjadi pada siapa saja. Penyakit ini tidak hanya sudah ada ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab