Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Studi Menghubungkan Minuman Bergula Selama Kehamilan Hingga Asma Masa Kecil

Studi Menghubungkan Minuman Bergula Selama Kehamilan Hingga Asma Masa Kecil

11 Desember 2017 | Dibaca : 410x | Penulis : Slesta

Anak-anak lebih mungkin untuk mengembangkan asma jika ibu mereka menenggak minuman bergula selama kehamilan, sebuah penelitian baru menunjukkan.
Ibu hamil yang minum rata-rata dua minuman manis manis sehari lebih dari 60 persen lebih mungkin memiliki anak-anak yang didiagnosis menderita asma saat mereka berusia 7 sampai 9 tahun daripada wanita yang tidak meminum minuman manis saat hamil, para periset Harvard menemukan.

Terlalu banyak gula dalam makanan dapat menyebabkan kelebihan berat badan, yang merupakan faktor risiko asma, kata Dr. Emily Oken, seorang profesor nutrisi di Harvard T.H. Chan School of Public Health dan rekan penulis penelitian ini.
Selain itu, para periset berpikir bahwa fruktosa yang digunakan untuk mempermanis minuman ini bisa menimbulkan risiko tambahan dengan mempromosikan peradangan di tubuh, Oken mencatat.

"Salah satu teorinya adalah jika Anda memiliki kecenderungan terkena penyakit alergi dan Anda memiliki pukulan lebih lanjut yang membuat Anda lebih cenderung mengalami peradangan, itu akan meningkatkan risiko Anda lebih banyak lagi," kata Oken.

Studi tersebut menambah bukti yang menunjukkan bahwa diet wanita hamil dapat memiliki konsekuensi jangka panjang untuk kesehatan anaknya, kata Dr. Rosalind Wright. Dia adalah dekan untuk penelitian biomedis translasi di Icahn School of Medicine di Gunung Sinai di New York City, dan tidak terlibat dalam studi baru ini.

"Semakin kita memahami bahwa proses yang menempatkan anak pada lintasan untuk obesitas dan asma dimulai pada kehamilan," kata Wright. "Ini mungkin memberi kita beberapa petunjuk bagaimana program asma kehidupan awal dimulai dari awal, dan bagaimana kita bisa melakukan intervensi lebih langsung untuk memberi anak-anak awal yang sehat."

Untuk penelitian mereka, Oken dan rekan-rekannya menganalisis data 1.068 pasangan ibu-anak yang direkrut ke dalam sebuah studi jangka panjang yang disebut Project Viva, yang menyelidiki bagaimana diet dan faktor lain selama kehamilan dapat mempengaruhi kesehatan masa depan anak-anak.

Wanita hamil dalam penelitian ditanya tentang jumlah minuman yang mereka konsumsi setiap hari, termasuk minuman manis dan jus buah. Tindak lanjut kuesioner juga menanyakan tentang jumlah minuman manis yang dikonsumsi anak-anak mereka.

Pada pertengahan masa kanak-kanak, satu dari lima anak dalam penelitian ini telah mengembangkan asma, temuan tersebut menunjukkan.

Ibu yang meminum minuman paling manis selama kehamilan - sekitar dua kaleng sehari - 63 persen lebih mungkin memiliki anak-anak dengan asma daripada wanita yang tidak meminum minuman manis, studi tersebut menemukan.

Anak-anak muda yang mengonsumsi minuman manis dengan sirup jagung fruktosa tinggi juga memiliki risiko lebih tinggi terkena asma. Mereka yang minum paling banyak adalah 64 persen lebih mungkin terkena asma daripada mereka yang paling sedikit minum.

Sambungan ini dipegang bahkan setelah para peneliti menyesuaikan diri dengan gaya hidup dan faktor sosial lainnya yang terkait dengan risiko asma, kata Oken.

Menurut Wright, "Ini menambahkan bukti lebih lanjut bahwa kita perlu memperbaiki asupan makanan pada ibu, bukan hanya untuk kesehatan mereka sendiri tapi juga untuk kesehatan keturunan mereka. Kita tahu bahwa wanita sangat termotivasi untuk mengubah perilaku jika mereka percaya itu akan membantu mereka. anak-anak. "

Tim peneliti juga melihat efek jus buah pada kesehatan karena mengandung banyak fruktosa alami, kata Oken.

"Kami tidak melihat bukti kekuatan efek samping yang sama dari jus buah," Oken menambahkan. "Mungkin karena jus buah juga mengandung vitamin dan faktor antiinflamasi lainnya."

Para peneliti mencatat bahwa penelitian ini tidak dapat membuktikan hubungan sebab-akibat langsung. Selain itu, karena peserta penelitian kebanyakan berasal dari keluarga kaya, temuan tersebut mungkin tidak berlaku untuk keluarga yang kurang makmur.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Ronaldo akan Tinggalkan Real Madrid, Ini Alasannya..
16 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kabar mengejutkan datang dari Striker utama Real madrid, Cristiano Ronaldo yang ingin hengkang atau mengakhiri karirnya di Madrid. Dilansir dari A ...
7 Bahan Alami Berikut Dapat Digunakan Untuk Memutihkan Wajah
24 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Siapa sih yang tidak mau memiliki kulit wajah putih cerah? Sudah bisa dipastikan semua orang menginginkannya apalagi wanita. Namun, memiliki kulit wajah yang ...
 Naura & Genk Juara, Menjawab Keresahan akan Kurangnya Film untuk Anak- anak
9 November 2017, by Rachmiamy
Kabar bahagia bagi para orang tua yang masih memiliki buah hati yang masih usia anak- anak. Pasalnya, film drama musikal Indonesia yang bertemakan cerita anak- ...
Kisah Menyentuh Hati
17 Juni 2017, by Dony Prattiwa
Seorang ayah membawa pulang sekilo daging dan setengah kilo hati sapi ke rumah. Lalu si ayah memberikan daging dan hati tersebut kepada ...
Angka Inflasi Mencapai Nilai yang Rendah, Ini Kata Gubernur BI
26 Juli 2018, by Slesta
Tampang.com – Tim Pengendali Inflasi Daerah (TPID) menggelar Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) pada hari ini Kamis, 26 Juli 2018. Dalam ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview