Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Studi Menghubungkan Latihan dengan Perkembangan Kognitif Pada Anak-anak

Studi Menghubungkan Latihan dengan Perkembangan Kognitif Pada Anak-anak

7 Januari 2018 | Dibaca : 274x | Penulis : Slesta

Kurangnya olahraga membuat anak-anak berisiko mengalami masalah yang sangat dewasa, seperti obesitas dan diabetes.

Sekarang ada juga penelitian yang menghubungkan latihan dengan perkembangan kognitif dan prestasi mereka di sekolah. Ternyata aktivitas fisik memberi otak muda yang dibutuhkan untuk meningkatkan, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Monographs of Society for Research in Child Development.

Anak-anak yang aktif lebih baik di kelas dan dalam tes karena olahraga tampaknya menghasilkan volume otak yang lebih besar di area yang terkait dengan fungsi memori dan pemikiran, seperti perilaku dan pengambilan keputusan. Anak-anak yang aktif juga tampak memiliki konsentrasi yang lebih baik dan rentang perhatian yang lebih panjang - yang sesuai membantu mereka tetap fokus untuk menyelesaikan tugas, para penulis penelitian melaporkan.

Temuan ini tampaknya benar untuk anak-anak dengan kebutuhan khusus juga. Aktivitas fisik dapat memberi manfaat bagi anak-anak dengan gangguan attention-deficit / hyperactivity atau gangguan spektrum autisme.

Panduan Aktivitas Fisik untuk orang Amerika merekomendasikan latihan selama 60 menit untuk anak-anak setidaknya lima hari setiap minggu. Dengan tuntutan pekerjaan sekolah dan rumah, tujuan harian ini bisa sulit dicapai tanpa bantuan ibu dan ayah.

Bekerjalah dengan anak Anda untuk menemukan jenis aktivitas yang paling dia sukai. Ini bisa diatur, seperti bergabung dengan klub renang atau tim olahraga, atau lebih santai, seperti naik sepeda, melompat tali atau sekadar bersenang-senang di taman lokal bersama teman-teman sebelum memulai pekerjaan rumah.

Tidak bisa dikatakan cukup bahwa anak-anak meniru perilaku orang tua mereka. Jika mereka melihat Anda bekerja dan bersenang-senang, mereka akan cenderung merangkul olahraga sebagai kebiasaan gaya hidup biasa. Berolahraga sebagai keluarga, dan semua orang akan diuntungkan.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

abu nawas
25 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Abu Nawas sebenarnya adalah seorang ulama yang alim. Tak begitu mengherankan jika Abu Nawas mempunyai murid yang tidak sedikit. Suatu ketika ...
closet kohler
1 Februari 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika "panggilan alam" datang, tentunya kita ingin proses tersebut senyaman mungkin. Nah, jika kamu masih butuh kenyamanan yang lebih, ...
dwiarso budi
10 Mei 2017, by Tonton Taufik
Oleh: Ilham Bintang. Rasanya sulit dipercaya, namun begitulah faktanya, setiap hari dari rumah  ke kantor pulang pergi ia  naik angkutan umum ...
Tidur Berkualitas Kurangi Rasa Takut
25 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Pola tidur berkualitas tinggi dikaitkan dengan berkurangnya aktivitas di daerah otak yang terlibat dalam pengolahan rasa takut, demikian menurut sebuah ...
Jokowi: Islam Tidak Mengajarkan Kekerasan
14 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
 Terkait teror yang terus terjadi di Indonesia, Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta para mubaligh untuk mengingatkan umatnya bahwa Islam ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab