Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Studi: Kanker Paru Berhasil Diobati dengan Kombinasi Dua Obat

Studi: Kanker Paru Berhasil Diobati dengan Kombinasi Dua Obat

5 April 2018 | Dibaca : 295x | Penulis : Slesta

Dua obat yang sudah ada di pasaran efektif dalam mengobati sebagian besar bentuk kanker paru-paru, menurut penelitian baru dengan tikus.

1-2 kombinasi obat - satu reseptor faktor pertumbuhan epidermal menyerang, atau EGFR, dan satu lagi menargetkan faktor nekrosis tumor - mencegah kanker dari menggunakan TNF untuk melarikan diri. Kemudian, kanker yang diinduksi peradangan menjadi sensitif terhadap obat EGBR.

Penemuan ini dipublikasikan pada hari Selasa di Journal of Clinical Investigation oleh para peneliti di Simmons Cancer Center Universitas Texas Barat Daya di Dallas.

"Memblokir kedua protein ini bisa menjadi pengobatan yang bermanfaat bagi mayoritas pasien kanker paru-paru," Dr. Amyn Habib, peneliti di Harold C. Simmons Comprehensive Cancer Center di UT Southwestern dan seorang staf dokter di Dallas Veterans Affairs Medical Center, mengatakan dalam siaran pers.

Karena obat-obatan telah disetujui oleh Food and Drug Administration, para peneliti berharap dapat meluncurkan percobaan fase 2 dalam setahun.

"Jika strategi ini efektif, maka mungkin dapat diterapkan secara luas tidak hanya terhadap kanker paru-paru tetapi juga terhadap kanker lain yang mengekspresikan EGFR, yang termasuk otak, usus besar, dan kanker kepala dan leher," kata Dr. David Gerber, juga dengan Simmons Pusat Kanker, yang akan memimpin persidangan.

Kanker paru-paru, penyebab paling umum kematian kanker di AS untuk pria dan wanita, menyebabkan 26 persen dari semua kematian akibat kanker pada tahun 2017, menurut National Cancer Institute. Kanker paru-paru sel non-kecil terdiri dari sekitar 85 persen dari semua kanker paru-paru.

Sebelumnya, EGFR inhibitor hanya efektif untuk mengobati 10 hingga 15 persen kanker paru-paru non-sel kecil yang memiliki varian EGFR.

"Telah ada upaya luar biasa selama beberapa tahun terakhir untuk memblokir EGFR sebagai pengobatan untuk kanker paru-paru, tetapi terapi ini hanya bekerja pada sebagian kecil pasien," kata Habib. "Kanker melawan balik dengan jalur bypass."

Obat-obatan memiliki beberapa efek samping karena inhibitor termasuk dalam kategori obat yang ditargetkan, yang berarti mereka mempengaruhi molekul tertentu dalam sel kanker.

Obat kemoterapi tradisional membunuh sel-sel dalam jaringan kanker dan sehat, dan memiliki banyak efek samping.

"Temuan ini memiliki kemungkinan secara dramatis mengubah cara kita mengobati kanker paru-paru," kata Dr John Minna, yang memegang Sarah M. dan Charles E. Seay Distinguished Chair di Cancer Research dan Max L. Thomas Distinguished Chair di Molecular Pulmonary Oncology di UT Southwestern.

Cetuximab Bristol-Meyers Squibb, yang diberikan secara intravena, adalah EGFR pertama yang dijual di pasaran pada tahun 2004. Obat-obatan oral sekarang tersedia.

Obat-obatan TNF disuntikkan untuk mengobati peradangan, dengan Humira AbbVie mendominasi pasar.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Sudahkah Patuhi Rambu-rambu (Hidupmu)?
22 Juli 2018, by Dika Mustika
Berjedalah, berhentilah (sejenak), beristirahatlah! Kurang lebih itu mungkin menjadi saran keluarga, teman, orang terdekat, atau dokter ketika kita mengalami ...
Tanggapan Sandiaga Uno Soal Kericuhan Debat Pilgub Jabar
16 Mei 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti ramai diberitakan terjadinya kericuhan pada debat Pilgub Jabar 2018 beberapa waktu lalu. Ketua Tim pemenangan Partai Gerakan Indonesia Raya ...
'Suicide Squad 2': Jaume Collet-Serra dalam pembicaraan langsung
13 Juli 2017, by Ihsan Ramadhani
Pembuat film Jaume Collet-Serra sedang dilirik oleh Warner Bros untuk mengarahkan sekuel film ensembel supervillain mereka, Suicide Squad. Collet-Serra ...
Main Game Tanpa Henti, Gadis Ini Alami Kebutaan
9 Oktober 2017, by Rindang Riyanti
Di era milenial ini, kehidupan remaja tak lepas dari gadget. Entah itu untuk berkomunikasi dengan teman-teman, untuk belajar dan mengerjakan tugas, untuk ...
Mengenal Warna-Warna Bintang dan Hubungannya dengan Temperatur Permukaannya
25 Agustus 2017, by Noor Azizah
Tahukah kamu? Bintang-bintang di langit malam yang cerah yang kita lihat sebenarnya memiliki warna dan berwarna-warni. Ada yang putih, kuning, merah, bahkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab