Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Seoul: Menunda Latihan Militer Gabungan Bergantung Pada Perilaku Utara

Seoul: Menunda Latihan Militer Gabungan Bergantung Pada Perilaku Utara

20 Desember 2017 | Dibaca : 388x | Penulis : Slesta

Keputusan untuk menunda latihan militer gabungan antara Korea Selatan dan Amerika Serikat tahun depan tergantung pada perilaku Korea Utara, pejabat Seoul mengatakan pada hari Rabu.

Ini terjadi setelah Presiden Moon Jae In mengatakan kepada NBC pada hari Selasa bahwa dia telah meminta Washington untuk mempertimbangkan untuk mengadakan pertandingan perang setelah Olimpiade Musim Dingin PyeongChang, guna meredakan ketegangan dengan Korea Utara dan mendorong atlitnya untuk bersaing dalam acara olahraga tersebut.

Korea Utara telah lama melihat latihan gabungan yang dilakukan oleh Korea Selatan dan A.S. sebagai ancaman langsung terhadap rezim tersebut, menyebutnya sebagai "latihan perang".

Sementara Washington sedang mengkaji keputusan tersebut, kantor utama Seoul mengatakan bahwa penundaan potensial akan mengharuskan Korut untuk menghentikan provokasinya setidaknya sampai Olimpiade Musim Dingin dimulai, No Cut News melaporkan.

Menteri Unifikasi Cho Myung Kyun juga mengatakan pada hari Rabu bahwa masalah penjadwalan ulang latihan "bergantung pada sikap Korea Utara."

"Jika Korea Utara meluncurkan tes rudal atau provokasi lain, ini akan menjadi situasi di mana mengadakan latihan militer bersama (pada saat yang sama seperti tahun lalu) tidak akan dapat dihindari," kata Cho.

Korea Selatan melihat acara olah raga global sebagai momentum untuk memperbaiki hubungan antar-Korea dan meredakan ketegangan regional. Telah bekerja sama dengan Komite Olimpiade Internasional untuk mendorong partisipasi Korea Utara dalam pertandingan tersebut.

Korea Utara belum memutuskan apakah akan ambil bagian dalam Olimpiade. Sebagian besar pengamat mengatakan bahwa rezim tersebut akan membuat keputusan pada menit-menit terakhir.

"Korea Utara saat ini 'bermain keras untuk mendapatkan' dalam hal Olimpiade tapi ada kemungkinan akan berpartisipasi," Ko Yoo-hwan, seorang profesor Studi Korea Utara di Universitas Dongguk mengatakan kepada Yonhap.

Ko mengatakan kemungkinan tidak akan ada lagi rudal atau uji coba nuklir dalam waktu dekat karena rezim tersebut telah mengklaim telah mencapai kemampuan nuklir penuh.

Optimis percaya bahwa jika Korea Utara memutuskan untuk berpartisipasi dalam Olimpiade dan menahan diri untuk tidak melakukan provokasi lebih lanjut, ini bisa mengindikasikan langkah menuju dialog.

"Korut mungkin menunjukkan serangan damai yang dramatis melalui Olimpiade PyeongChang di tengah upayanya untuk mengatasi gejolak ekonomi," kata Gi-woong Son, seorang ahli keamanan di Korea Institute for National Unification.

Namun, para ahli lainnya mengatakan terlepas dari partisipasi Utara dalam permainan, ambisi nuklir rezim tersebut tidak mungkin diatasi.

"Sepertinya ada kemungkinan besar Korea Utara akan ambil bagian tapi tidak pasti apakah menunda latihan gabungan mempengaruhi masalah senjata nuklir," kata Shin Beom-chul dari Akademi Diplomat Nasional Korea.

Shin mengutip konferensi industri amunisi baru-baru ini di Utara di mana pemimpin Kim Jong Un berjanji untuk menjadikan negara sebagai "tenaga nuklir terkuat di dunia."

"Untuk memulai pembicaraan, Korea Utara harus menunjukkan ambiguitas daripada meminta pengakuan statusnya sebagai negara nuklir namun penekanan baru-baru ini untuk meningkatkan kekuatan nuklirnya pada konferensi industri amunisi baru-baru ini membuat hal ini tidak mungkin terjadi."

Pasukan Amerika Serikat di Korea Selatan pada hari Rabu menyatakan komitmennya terhadap keputusan dua sekutu mengenai apakah akan menunda latihan militer, Yonhap melaporkan.

"Kami, sebagai sekutu, berkomitmen untuk melakukan aliansi mengenai latihan tersebut dan akan mengumumkan keputusan tersebut bila sesuai," Korea Selatan-A.S. Komando Pasukan Gabungan mengatakan dalam sebuah siaran pers.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Aplikasi Peningkat Performa Akademik Siswa
17 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Aplikasi pembelajaran mobile yang menggunakan elemen permainan seperti papan peringkat dan lencana digital mungkin memiliki efek positif pada kinerja akademik ...
Wanita Mandiri Idaman Para Pria
28 Mei 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Sebagai wanita janganlah selalu bergantung pada pasangan. Ada baiknya menjadi wanita mandiri baik mandiri secara kepribadian maupun finansial. ...
PNS Bahagia di Era Jokowi, Mengapa?
18 April 2018, by Slesta
Tampang.com – Pegawai Negeri Sipil ( PNS ) kini menjadi sorotan. Meskipun gaji PNS tidak dinaikkan, namun PNS dapat menikmati manfaat lain yang ...
5 Tips Traveling Hemat yang Ga Bikin Dompet Kering
23 Juli 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Traveling akan sangat menyenangkan karena dapat mengatasi penat setelah melakukan aktivitas sehari-hari yang sangat padat. Namun untuk generasi ...
Misteri Fosil Bayi DInosaurus Terpecahkan Setelah 25 Tahun
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Dilansir BBC.co.uk - Sebuah fosil yang ditemukan di China akhirnya secara resmi berhasil diidentifikasi setelah lebih dari seperempat abad. Dinosaurus muda, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview