Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Radioaktif 129I telah Mengarungi Perjalanan 15000 km untuk Memetakan Arus Samudra Atlantik

Radioaktif 129I telah Mengarungi Perjalanan 15000 km untuk Memetakan Arus Samudra Atlantik

21 Agustus 2017 | Dibaca : 334x | Penulis : Rindang Riyanti

Radioaktif 129I telah melakukan perjalanan setara dengan sepertiga jalan di seluruh dunia, sejak dilepaskan dari pabrik nuklir di Inggris dan Prancis. Perjalanan yodium 15.000 km dimulai di pabrik nuklir di Sellafield dan La Hague dan berlanjut melalui Samudera Arktik dan kemudian ke selatan melalui Grand Banks menuju Bermuda, di mana ditemukan konsentrasi yang sangat rendah sekitar 20 tahun kemudian. Pelacak ini telah digunakan untuk pemetaan arus samudra terkini dengan akurasi tinggi di Samudra Atlantik Utara.

Kontaminan radioaktif telah dilepaskan secara legal selama lebih dari setengah abad dari pabrik pengolahan ulang nuklir di Sellafield (Inggris) dan La Hague (Prancis). Para ilmuwan baru mulai menggunakan radioaktif 129iodine (129I) sebagai cara untuk melacak pergerakan arus laut. Mereka menekankan bahwa tingkat radioaktivitas yang ditemukan di Atlantik Utara sangat rendah dan tidak dianggap berbahaya.

"Apa yang kami temukan adalah bahwa dengan melacak yodium radioaktif yang dilepaskan ke laut dari Inggris dan Prancis, kami dapat memastikan bagaimana arus laut dalam mengalir di Atlantik Utara. Ini adalah studi pertama yang menunjukkan pelacakan Atlantik yang tepat dan terus menerus. Air mengalir ke utara ke Samudra Arktik di lepas pantai Norwegia, beredar di sekitar cekungan Arktik dan kembali ke laut Nordik dalam apa yang kita sebut "lingkaran Arktik," dan kemudian mengalir ke selatan menuruni lereng benua Amerika Utara ke Bermuda pada kedalaman di bawah 3000 m " Kata pemimpin peneliti Dr John N. Smith (Institut Oseanografi Bedford, Kanada).

Penelitian ini merupakan bagian dari proyek GEOTRACES internasional, yang bertujuan untuk mengikuti arus laut, dan memberikan perkiraan tepat waktu transit dan tingkat pencampuran di Laut Atlantik Utara dan Lautan Arktik.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Di Ajang IFA Minggu Depan, Samsung akan Luncurkan Smartwatch Terbarunya
26 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Baru-baru ini Samsung meluncurkan smartphone terbarunya Galaxy Note 8, namun perusahaan asal Korea Selatan tersebut belum melupakan pameran ...
Pernikahan Ala The Descendants of the Sun yang akan di Pakai Pasangan Seleb Asia
1 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Ya drama Korea yang diputer ulang hingga berkali – kali di stasiun TV Indonesia  tetap saja mendapat rating tinggi, tanpa bosan ...
4 Tips Cerdas Atasi Kulit Sensitif
1 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Kulit adalah bagian dari tubuh manusia yang paling sensitive. Tidak heran jika sebagian wanita mengalami masalah pada kulit ketika menggunakan produk ...
Miris, Inilah MImpi Seorang Gadis yang Rela Menjual Keperawannya
20 November 2017, by Slesta
Tampang.com – Berita geger ini datang dari Amerika Serikat. Seorang pebisnis Abu Dhabi telah membeli keperawanan seorang model 19 Tahun seharga 2,5 juta ...
Waspada Gunung Agung Meletus
11 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Masyarakat Bali saat ini diberikan peringatan lebih terkait kewaspadaan terhadap letusan Gunung Agung. Status Gunung Agung sendiri saat ini ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab