Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Perubahan Iklim Telah Menyebabkan Banyak Mamalia di Eropa Tidak Dapat Pindah

Perubahan Iklim Telah Menyebabkan Banyak Mamalia di Eropa Tidak Dapat Pindah

18 Mei 2018 | Dibaca : 215x | Penulis : Slesta

Sebagaimana ditunjukkan oleh penelitian sebelumnya, banyak populasi hewan bergeser sebagai akibat dari perubahan iklim. Tetapi tidak semua spesies memiliki habitat untuk relokasi.

Sebuah survei baru tentang mamalia yang mengancam iklim di Eropa menunjukkan hampir setengah dari 30 spesies mamalia - tidak memiliki sifat yang diperlukan untuk beradaptasi dan menjajah jenis habitat baru.

Kelompok yang dikelilingi oleh iklim pemanasan cepat termasuk serigala, rusa Eurasia, kambing liar Iberia dan Pyrenean chamois.

"Beberapa spesies yang perlu bergerak jarak jauh karena perubahan iklim tidak akan mampu," kata Regan Early, seorang peneliti di Pusat Ekologi dan Konservasi Universitas Exeter, dalam sebuah siaran pers. "Sayangnya, banyak spesies yang paling berisiko dari perubahan iklim juga akan memiliki kesulitan terbesar dalam menjajah wilayah baru."

Para ilmuwan memfokuskan pada dua kunci untuk relokasi: apakah suatu spesies adalah seorang generalis, dan strategi reproduksi spesies.

Mamalia yang generalis, mampu hidup di berbagai habitat dan mengambil keuntungan dari berbagai sumber makanan, lebih mungkin untuk beradaptasi dan menjajah wilayah baru. Spesies mamalia yang berkembang biak muda dan menghasilkan lebih banyak keturunan juga lebih mungkin berhasil direlokasi.

Tetapi bahkan mamalia yang mampu beradaptasi dengan habitat baru mungkin kurang beruntung. Bagi beberapa orang, habitat yang cocok terlalu jauh dari lokasi mereka saat ini.

Model menunjukkan rumah tikus Mediterania Barat saat ini di Spanyol dan Portugal cenderung menjadi tidak ramah sebagai akibat dari perubahan iklim. Mouse akan lebih baik di Italia timur, simulasi menunjukkan. Tetapi migrasi seperti itu hampir tidak mungkin bagi hewan pengerat kecil.

Peneliti mempublikasikan temuan mereka dalam jurnal Diversity and Distributions.

"Jika Anda melihat tantangan rentang pergeseran, Anda menemukan bahwa banyak spesies jauh lebih terancam oleh perubahan iklim daripada yang kita pahami sebelumnya," kata peneliti Lisbeth Morrison. "Bahkan di bawah perkiraan perubahan iklim yang lebih rendah, kami menemukan efek yang sangat serius bagi banyak spesies."

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Generasi Muda Punya Andil dalam Sosialisasi Empat Pilar RI
16 September 2017, by Rindang Riyanti
Wakil Ketua MPR Mahyudin menuturkan bahwa kemajuan bangsa bergantung pada andil generasi muda. Sebab, generasi muda saat ini terutama mahasiswa sangat merespon ...
Ratna Sarumpaet Ternyata Bohong, Sandiaga akan Ambil tindakan Tegas
3 Oktober 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kasus penganiayaan yang menimpa aktivis wanita, Ratna Sarumpaet ternyata hanya Hoax saja, Pihak kepolisian yang mendengar kasus penganiayaan ...
Asian Games Tingkatkan Perekonomian Indonesia hingga Capai Rp 3 T
25 Juli 2018, by Nur Atinal Khusna
Ditetapkannya Indonesia sebagai tuan rumah Asian Games ke-18 pada tahun 2018, rupanya berdampak besar bagi perekonomian Indonesia, khususnya kontribusi sektor ...
Inilah yang Terjadi Saat Anda Hanya Minum Air Putih Selama 30 Hari
27 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Tubuh - setiap sel molekul, jaringan, dan organ - bergantung pada air untuk tetap hidup dan dapat dikerjakan. Air menyediakan semacam terapi kesehatan, ...
IDP Lebih Percaya Diri dengan Hidung Mancung Tanpa Operasi
19 Juli 2018, by Maman Soleman
Penyanyi cantik Indah Dewi Pertiwi kian hari kian cantik dan menawan. Bersyukur ia dikaruniai wajah yang cantik membuat Indah tidak perlu melakukan banyak ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview