Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Penyelidikan Skandal Darah Terkontaminasi Diumumkan

Penyelidikan Skandal Darah Terkontaminasi Diumumkan

11 Juli 2017 | Dibaca : 537x | Penulis : Yusuf Nugraha

BBC News- Penyelidikan akan dilakukan dalam skandal darah yang terkontaminasi yang menyebabkan setidaknya 2.400 orang meninggal, perdana menteri telah mengkonfirmasi.
Seorang juru bicara Theresa May mengatakan akan menetapkan penyebab "ketidakadilan yang mengerikan" yang terjadi pada tahun 1970an dan 1980an.
Ribuan pasien NHS diberi produk darah dari luar negeri yang terinfeksi hepatitis C dan HIV.
Ini disebut bencana pengobatan terburuk dalam sejarah NHS.
Banyak dari mereka yang terkena dampak dan keluarga mereka percaya bahwa mereka tidak diberitahu tentang risiko yang terlibat dan ada penutupan.


Bencana darah
Sebuah laporan parlementer baru-baru ini menemukan sekitar 7.500 pasien terinfeksi oleh produk darah impor.
Banyak pasien dengan kelainan pendarahan yang diwariskan yang disebut hemofilia.
Mereka membutuhkan perawatan rutin dengan agen pembekuan Faktor VIII, yang terbuat dari darah yang disumbangkan.
Inggris mengimpor persediaan dan beberapa ternyata terinfeksi. Sebagian besar plasma yang digunakan untuk membuat Factor VIII berasal dari donor seperti narapidana di AS, yang menjual darah mereka.
Jason Evans baru berusia empat tahun saat ayahnya Jonathan, seorang penderita hemofilia, meninggal setelah terinfeksi HIV melalui perawatan Faktor VIII yang terkontaminasi.
Jason baru-baru ini menemukan bahwa pada akhir tahun 1984 - ayahnya telah menimbulkan kekhawatiran dengan dokternya tentang Factor VIII namun dia mengatakan bahwa dia diberi tahu "tidak ada yang perlu dikhawatirkan, ini adalah sensasionalisme dan tidak memperhatikannya.Dan dia mempercayai dokternya" .
BBC Panorama - Darah Terkontaminasi: Pencarian Kebenaran
Keluarga orang-orang yang meninggal akan dikonsultasikan tentang bentuk penyelidikan apa yang harus dilakukan.
Ini bisa menjadi permintaan umum Hillsborough atau penyelidikan hukum yang dipimpin hakim, perdana menteri mengkonfirmasi.
Juru bicaranya mengatakan keputusan untuk mengadakan penyelidikan didorong oleh bukti baru. Tidak jelas apa bukti itu.


'Waspada'
Pemimpin buruh Jeremy Corbyn mengatakan bahwa penyelidikan tersebut harus berpotensi memicu penuntutan.
Menteri Kesehatan Demokrat Liberal Norman Lamb memperingatkan bahwa penyelidikan harus dilakukan segera untuk membantu korban yang sangat membutuhkan pertolongan.
Andy Evans, ketua kelompok kampanye Tainted Blood, mengatakan bahwa dia senang penyelidikan telah diumumkan.
Tapi dia juga "berhati-hati" karena rujukan belum disepakati.
Dia terinfeksi HIV dan Hepatitis B dan C 35 tahun yang lalu pada usia lima tahun. Dia mengatakan bahwa skandal itu telah menghancurkan kehidupan banyak orang dan mengatakan bahwa penyelidikan tersebut sekarang diperlukan untuk sampai ke dasar kejadian.
"Kami memiliki bukti bahwa peringatan diabaikan dan bahwa produk-produk ini terus digunakan meskipun ada peringatan dan bahwa setelah terjadinya infeksi ... sebuah penutupan."
Liz Carroll, chief executive The Haemophilia Society, mengatakan: "Pemerintah telah berpisah selama bertahun-tahun menolak pengabaian dan menolak memberikan kompensasi kepada pihak-pihak yang terkena dampak, penyelidikan ini pada akhirnya dapat benar mempertimbangkan bukti-bukti pelanggaran."
Sir Peter Bottomley, co-ketua kelompok parlementer lintas partai tentang hemofilia dan darah yang terkontaminasi, mengatakan bahwa keberhasilan penyelidikan tersebut akan memungkinkannya mendapatkan informasi sensitif.
"Harus ada wewenang untuk mendapatkan dokumen dari perusahaan farmasi dan pemerintah," katanya.

 

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Timnas Indonesia Kalah Jangkung Lawan Timnas Palestina
16 Agustus 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Timnas U-23 Indonesia harus menelan pil pahit setelah dikalahkan Timnas U-23 Palestina dengan skor tipis 1 - 2 pada laga penyisihan Grup A Asian ...
Hati-Hati, HIV Penyakit Paling Mematikan di Dunia, Berikut Cara Penularannya
19 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
HIV AIDS adalah penyakit paling mematikan di dunia. Betapa tidak penyakit ini merupakan penyakit yang hingga sekarang belum ditemukan obat pembunuh virusnya. ...
Sering Buat Kegaduhan, Amien Rais Disarankan Segera Pensiun Dari Dunia Politik
18 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Bukan sekali dua kali Amine Rais mengeluarkan pernyataan yang dianggap menimbulkan polemik. Ketua DPP Partai Hanura Inas Nasrullah Zubir menyampaikan agar ...
AC Milan Belum Selesai!
15 Juli 2017, by Hardika Ilhami
Setelah mendapatkan tanda tangan Leonardo Bonucci dari Juventus dan menunggu tes medis Lucas Biglia dari Napoli yang total menjadi rekrutan ke-10 i Rossoneri ...
Pengacara: Jika Aparat Objektif, Kasus FH tidak Penuhi Unsur Pidana
4 Juli 2017, by Zeal
Setelah sempat ramai, tersangka kasus dugaan obrolann pornografi Firza Husein kembali menjalani pemeriksaan di Direktorat Reserse Kriminal Khusus Polda Metro ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview