Tutup Iklan
ObatKolesterol
  
login Register
Pengunjuk Rasa Terbunuh di Reli Nasionalis Charlottesville

Pengunjuk Rasa Terbunuh di Reli Nasionalis Charlottesville

13 Agustus 2017 | Dibaca : 92x | Penulis : Slesta

Walikota Charlottesville, Va, mengatakan satu orang tewas saat sebuah mobil menabrak kerumunan pemrotes yang menentang demonstrasi nasionalis kulit putih di sana.

Kepala Polisi Charlottesville Al Thomas menyebut insiden tersebut "kekerasan yang direncanakan" dan mengatakannya "diperlakukan sebagai penyelidikan pembunuhan kriminal." Video ponsel dari para saksi menunjukkan kendaraan tersebut, Dodge Challenger abu-abu, mengemudi dengan kecepatan tinggi ke jalan sempit yang penuh dengan para pemrotes yang menentang nasionalis kulit putih yang membanjiri Charlottesville untuk salah satu demonstrasi terbesar gerakan tersebut selama bertahun-tahun.

Setelah memasuki kerumunan, mobil tersebut membelok kembali menyusuri jalan yang menabrak pejalan kaki tambahan, menunjukkan kerusakan front-end yang parah dan kaca depan yang hancur.

Thomas mengatakan pengemudi laki-laki itu ditangkap tak lama setelah kejadian tersebut. Lempengan kendaraan itu terlihat di dalam video dan The Washington Post melaporkan bahwa situs tersebut terdaftar di James Alex Fields, 20, Maumee, Ohio, dekat Toledo. Inspektur Penjara Wilayah Albemarle-Charlottesville Martin Kumer mengkonfirmasi ke surat kabar Fields telah membukukan beberapa tuduhan, termasuk dugaan pembunuhan tingkat dua. Dia ditahan tanpa jaminan.

Thomas menggambarkan korban sebagai wanita berusia 32 tahun, namun tidak melepaskan identitasnya sambil menunggu pemberitahuan keluarganya. Dia mengatakan beberapa lainnya menderita luka-luka, termasuk beberapa yang dianggap "mengancam nyawa."

"Saya patah hati bahwa hidup telah hilang di sini, saya mendesak semua orang dengan niat baik - pulang ke rumah," kata Walikota Charlottesville Mike Signer di Twitter.

14 orang lainnya cedera dalam perkelahian jalanan yang meletus saat adegan kacau itu dibuka Sabtu siang. Secara keseluruhan, Thomas mengatakan "setidaknya 35 orang" telah dirawat karena luka-luka yang dideritanya sepanjang hari.

Dalam insiden terkait, dua anggota Polisi Negara Bagian Virginia tewas ketika helikopter yang mereka gunakan untuk memantau demonstrasi dari atas menabrak daerah berhutan di pinggiran Charlottesville, WTVR-TV melaporkan. Pejabat tidak melepaskan nama petugas. Penyebab kecelakaan itu masih dalam penyelidikan.

Presiden Donald Trump menanggapi situasi tersebut, awalnya di Twitter, mengutuk kekerasan tersebut: "Kita SEMUA pasti bersatu & mengutuk semua kebencian itu, tidak ada tempat untuk kekerasan semacam ini di Amerika. Mari bergabung bersama sebagai satu!" Dia berbicara lebih panjang dalam sebuah upacara penandatanganan tagihan pada Sabtu siang.

Kekerasan terjadi setelah anggota gerakan nasionalis kulit putih yang terkenal menyerukan sebuah demonstrasi "Bersatu yang Tepat" di Charlottesville. Secara resmi, demonstrasi tersebut dipicu oleh keputusan untuk memindahkan sebuah monumen ke Konfederasi Jenderal Robert E. Lee dari sebuah taman setempat. Perselisihan serupa telah memicu protes lokal di kota-kota di Selatan.

Di Charlottesville, neo-Nazi melambaikan bendera swastika, memakai kaos Hitler dan membawa tanda-tanda yang menganjurkan rasisme, xenofobia dan homofobia. Anggota Ku Klux Klan hadir dalam jubah dan kerudung.

Tokoh "Alt-kanan" Richard Spencer dan mantan Kekaisaran Ku Klux Klan Imperial David adalah salah satu pemimpin yang hadir.

Kontra-pemrotes mengenakan kemeja dan membawa tanda-tanda gerakan Black Lives Matter dan kelompok lainnya.

Menanggapi kekerasan Sabtu adalah demonstrasi paling kanan lainnya pada Jumat malam di kampus Universitas Virginia, yang mencakup pertemuan fisik antara pemrotes kanan yang membawa obor dan demonstran anti-rasis.

Setelah peristiwa Jumat, Gubernur Virginia Terry McAuliffe mengumumkan keadaan darurat Sabtu pagi "untuk membantu tanggapan negara terhadap kekerasan pada demonstrasi kanan di Charlottesville" karena pihak berwenang, termasuk polisi dan anggota Garda Nasional, memblokade bagian kota dan Membersihkan Taman Emansipasi, rumah bagi monumen Perang Saudara, Daily Progress melaporkan.

Secara resmi, demonstrasi tidak pernah dimulai, meski kerumunan orang dari kedua belah pihak bentrok.

Polisi awalnya mendeklarasikan sebuah majelis yang tidak sah di Taman Emansipasi pada pukul 11.35 dini hari, tepat sebelum waktu yang dijadwalkan siang hari untuk demonstrasi tersebut. Pejabat kota mengharapkan ribuan demonstran untuk hadir.

Polisi menggunakan megafon untuk memerintahkan pemrotes keluar dari taman.

Anggota milisi yang digambarkan sendiri, mengenakan kamuflase dan dipersenjatai dengan senjata panjang, mengatakan bahwa mereka bermaksud untuk menjaga perdamaian antara pemrotes yang berlawanan.

Setelah taman tersebut dibuka, pemrotes membawa bendera Konfederasi, simbol Nazi dan tanda-tanda anti-Semit lainnya berbaris ke McIntire Park, lokasi yang lebih besar dimana pejabat kota sebelumnya telah mencoba untuk melakukan demonstrasi tersebut. Sejumlah bentrokan kecil juga terjadi di sana.

University of Virginia, di mana reli obor menyalakan Jumat berlangsung, membatalkan semua acara dan pemrograman yang dijadwalkan pada hari Sabtu.

"Karena masalah keamanan publik yang sedang berlangsung di pusat kota Charlottesville dan sebagai akibat dari Kota Charlottesville dan Kabupaten Albemarle yang menyatakan keadaan darurat setempat, University of Virginia membatalkan semua jadwal dan program yang dijadwalkan hari ini efektif pada siang hari," Kata universitas tersebut.

UPI.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pria Urakan Banyak Disukai banyak Wanita. Kenapa Bisa?
14 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Apa yang Anda fikirkan ketika bertemu dengan seorang pria yang penempilannya tidak rapi? Selain tidak rapi, dia juga merupakan seorang ...
Wah, Ternyata Seseorang dalam Usia ini Lebih Rentan Selingkuh!
17 Juli 2017, by Zeal
Banyak orang berpikir bahwa selingkuh adalah pekerjaan mereka yang masih dalam usia muda dan berpenampilan cantik atau tampan. Namun ternyata, penelitian yang ...
foto : Monitor
11 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Kasus pengeroyokan Hermansyah, pakar Telematika ITB yang mengungkapkan bahwa kasus Chat habib Rizieq merupakan Chat palsu atau rekayasa, di Tol ...
Raisa Menikah,  Keenan Pearce Menghilang
5 September 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Hari patah hati nasional telah berlalu, tapi berita dan gosip hingga sampai hari ini masih saja hangat dibicarakan oleh public. Seperti berita ...
Berhasil Pertemukan Megawati-SBY, Jokowi Dipuji
18 Agustus 2017, by Risa Suadiani
Pada Upacara Peringatan Hari Kemerdekaan Indonesia 17 Agustus kemarin, ada momen yang menjadi sorotan publik. Dari hadirnya presiden ke-6 Republik Indonesia, ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
SabunPemutih