Tutup Iklan
glowhite
  
login Register
Penembakan Parkland: Saksi Sangat Ketakutan

Penembakan Parkland: Saksi Sangat Ketakutan

16 Februari 2018 | Dibaca : 219x | Penulis : Slesta

Seorang saksi yang melihat seorang mantan siswa yang bermasalah melangkah ke lapangan di Marjory Stoneman Douglas High School memberi tahu rekan kerja dengan waspada. Dalam beberapa saat, dia mendengar suara tembakan dan memanggil "kode merah" - keadaan darurat di kampus.

Saksi, yang akunnya digariskan dalam laporan penangkapan untuk Nikolas Cruz yang berusia 19 tahun, tahu bahwa Cruz tidak diperbolehkan di kampus, laporan tersebut mengindikasikan.

Saksi - yang namanya disunting - mengatakan bahwa dia melihat tersangka yang "dia kenal sebagai mantan siswa bermasalah." Cruz tiba di sebuah "kendaraan berwarna kecil berwarna emas" - yang kemudian diturunkan dari Uber - dan membawa tas ransel hitam dan mengenakan ransel hitam.

Saksi "menyatakan bahwa dia mengirimi radio rekan kerja untuk memberi tahu dia bahwa Cruz sedang berjalan dengan sengaja menuju gedung 1200" di sekolah tersebut, demikian laporan tersebut. "Dalam semenit, dia mendengar suara tembakan dan memanggil 'Code Red', mengindikasikan keadaan darurat di kampus."

Cruz menghadiri sekolah Parkland, Fla, namun telah dikeluarkan karena "alasan disiplin," kata Sheriff Broward Scott Israel setelah serangan hari Rabu yang menewaskan 17 orang.

Cruz muncul di Pengadilan Negeri Broward pada hari Kamis, di mana Hakim Kim Theresa Mollica memerintahkannya ditahan tanpa ikatan atas 17 tuduhan pembunuhan berencana.

Laporan penangkapan dari Pengadilan Negeri Broward mengatakan seorang sopir Uber - yang namanya telah disunting - mengatakan kepada penyidik ​​bahwa dia mengantarkan Cruz ke sekolah dan mengantarnya ke sana.

Cruz mengaku kepada penyidik ​​bahwa dia membawa AR-15 ke sekolah dan mulai menembaki siswa di lorong dan di halaman kampus, kata laporan tersebut. Dia menyembunyikan majalah tambahan di ranselnya.

Ketika para siswa mulai melarikan diri dari kampus, Cruz berencana untuk membuang senapan dan majalah "agar dia bisa menyatu dengan orang banyak."

Robert Lasky, agen khusus yang bertanggung jawab atas kantor FBI di Miami, mengatakan bahwa biro tersebut telah diberi peringatan tentang sebuah komentar yang dibuat di YouTube pada bulan September oleh seorang pengguna dengan nama Nikolas Cruz.

"Saya akan menjadi penembak sekolah profesional," komentar tersebut mengatakan.

FBI mengatakan tidak dapat "mengidentifikasi secara positif" apakah komentar YouTube berasal dari orang yang sama.

"Tidak ada informasi lain yang disertakan dengan komentar yang mengindikasikan waktu, lokasi, atau identitas sebenarnya dari orang yang memberikan komentar," kata Lasky. "FBI melakukan tinjauan database, mengecek namun tidak dapat mengidentifikasi orang yang benar-benar membuat komentar tersebut."

FBI telah mengambil alih sebagai agen investigasi utama dalam penembakan tersebut.

Pada sebuah briefing berita pada hari Kamis, Israel mengatakan, "Penegakan hukum, FBI dan kita sendiri akan melakukan semua yang kita bisa untuk memastikan orang ini dihukum karena tuduhan dan bahwa keadilan dilayani."

Ancaman peniruan "yang menyedihkan" juga dilakukan di sekolah lain, kata Israel.

Gubernur Florida Rick Scott mengatakan bahwa dia berencana untuk duduk bersama pemimpin negara minggu depan untuk memastikan siswa aman di sekolah dan bahwa orang-orang dengan penyakit jiwa tidak memiliki akses terhadap senjata api.

"Kami ingin memastikan ini tidak akan pernah terjadi lagi." Kata Scott "Kekerasan harus dihentikan, kita tidak bisa kehilangan anak lain di negara ini karena melakukan kekerasan di sekolah.

"Jika seseorang sakit mental, mereka tidak dapat memiliki akses ke pistol."

Presiden Donald Trump mengeluarkan sebuah proklamasi presiden untuk menghormati para korban - memerintahkan semua bendera di Gedung Putih, bangunan umum nasional dan instalasi militer A.S. di seluruh dunia untuk diterbangkan ke setengah staf sampai matahari terbenam pada hari Senin.

Dalam sebuah konferensi pers, Trump mengatakan kesehatan mental perlu menjadi prioritas utama bagi siswa muda.

"Tidak ada anak guru yang seharusnya berada dalam bahaya di sekolah Amerika," kata Trump. "Tidak ada orang tua yang harus takut pada putra dan putri mereka saat mereka menciumnya selamat tinggal di pagi hari.

"Jawaban membenci cinta dan menjawab kekejaman dengan kebaikan. Membuat anak-anak kita lebih aman akan menjadi prioritas utama kita."

Para siswa menggambarkan kekacauan serangan tersebut, mengatakan bahwa penembak tersebut berjalan di aula sekolah tinggi sebelum akhir kelas Rabu, membawa senapan serbu, setelah alarm kebakaran diaktifkan. Dia mengenakan masker gas dan melemparkan granat asap saat dia melewati bangunan itu.

Freshman Jason Menchaca mengatakan kepada UPI bahwa dia memiliki visi terowongan yang berjalan melewati orang-orang yang meninggal di lantai sekolahnya saat dia melarikan diri.

"Itu hanya hari baik biasa dan sekolah akan segera keluar dan saya mendengar dua tembakan, jadi kami berlari ke sudut ruangan dan alarm kebakaran berbunyi begitu," kata Jason. "Saya mendengar tembakan setelah ditembak, orang-orang berteriak dan berlari, saya takut hidup saya duduk di sudut berdoa untuk hidup saya."

Dia mengatakan butuh waktu 45 menit bagi pihak berwenang untuk membebaskan siswa dari kelas - berteriak pada mereka agar lari secepat mungkin.

"Itu adalah adegan yang mengerikan," Jason menambahkan. "Saya tidak memiliki barang-barang saya jadi saya berlari berharap bisa menemukan keluarga saya."

Murid-murid lain mengatakan bahwa mereka berlindung di bawah meja kerja, bersembunyi di lemari selama berjam-jam dan membarikade pintu kelas untuk mencegah penembaknya masuk.

"Orang-orang di sebelah kami pasti tidak mengunci pintu mereka," kata Hannah Siren, 14 tahun.

"Saya benar-benar sakit perut untuk melihat anak-anak yang pergi ke sekolah dengan ransel dan pensil kehilangan nyawa mereka," kata Israel.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Gempa 6,2 SR Guncang Kepulauan Mentawai
1 September 2017, by Sri Melina
Kepulauan Mentawai diguncang gempa pada Jum’at 1 September 2017. Gempa dengan kekuatan 6,0 SR ini terjadi pada pukul 00.06.56 WIB berlokasi di 1,33° ...
Ilmuwan Jepang Mengebor Sampai Mantel Bumi
2 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Tujuan utama penelitian ini adalah untuk mengebor sepanjang kerak bumi sampai ke matnel bumi untuk pertama kalinya dalam sejarah. Ini bukan 'Perjalanan ...
Pentagon Mengidentifikasi Marinir Tewas Dalam Kecelakaan Helikopter di Australia
9 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com - Korps Marinir AS telah mengidentifikasi tiga tentara yang tewas akhir pekan lalu setelah helikopter mereka turun dari pantai timur ...
Uang Haram Trotoar Tanah  Abang
28 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti diketahui bahwa Tanah Abang kembali dipadati oleh pedagang kaki lima. Ini merupakan salah satu perwujudan program Anies-Sandi selaku gubernur dan wakil ...
Ternyata Kebahagiaan Dapat Dibeli, Tapi yang Harus Dibeli Adalah ...
4 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ada istilah kebahagiaan tidak dapat dibeli dengan uang. Tapi, sebuah pengecualian apabila anda membeli waktu orang lain.   Menurut ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview