Tutup Iklan
JasaReview
  
login Register
Moby Mart, Toko Swalayan Berjalan dengan Kecerdasan Buatan

Moby Mart, Toko Swalayan Berjalan dengan Kecerdasan Buatan

25 Juli 2017 | Dibaca : 1062x | Penulis : Ghilman Azka Fauzan

Tampang.com - Tiongkok, kini memiliki toko swalayan canggih berbentuk bus dengan dilengkapi kecerdasan buatan. Bus tersebut berjalan perlahan di Jalan Anfu, Distrik Puxi, Shanghai, Tiongkok.

Bus ini dapat dipanggil melalui aplikasi belanja Moby Mart pada ponsel. Hanya dalam hitungan beberapa menit, toko bergerak ini mendatanginya di tepi jalan. Memindai dengan ponselnya, pintu pun terbuka. "Welcome," terdengar suara itu menyambut si pelanggan.
 
Barang yang telah diambil tersebut sudah tak perlu dibayar. Proses pembayaran cukup dengan pemindaian pada ponsel pengguna.

Proses pemindaian langsung diambil dari rekening secara otomatis. Bus ini tidak memiliki kasir dan juga pelayan, ini benar-benar swalayan.

Bus ini merupakan uji coba toko beta Moby Mart ciptaan Wheelys yang menggunakan teknologi artificial intelligent atau kecerdasan buatan.

Awal tahun lalu, ia memulai debutnya, yakni membuat sebuah toko statis tanpa kasir di sebuah kota kecil di Swedia. Toko sejenis yang kini tengah dicoba Amazon juga tengah menguji satu lokasi retail tanpa kasir di Seattle, yang disebut Amazon Go.

Dalam video yang dipasang di situs perusahaan rintisan asal Swedia sejak akhir Juni lalu itu, toko ini mengusung konsep unik: tanpa staf, digerakkan oleh aplikasi telepon pintar, bergerak di jalan raya, dan otomatis. Tak ada antrean dan ada tak ada uang cash. Hanya ada asisten toko holografik.

Yang menarik, toko 24 jam ini menawarkan produk untuk konsumsi langsung, seperti susu, makan siang, keripik kentang, cokelat, atau obat-obatan di atas meja. "Masuk saja ke toko, ambil apa yang Anda butuhkan, dan tinggalkan toko," kata CEO Wheelys, Maria De La Croix, kepada Wired, akhir Juni lalu.

Kendaraan swalayan ini dirancang hampir sepenuhnya mandiri, bergantung pada perangkat lunak yang melacak inventori lokasi yang dipesan pelanggan dan memperingatkan Moby Mart saat tiba waktunya untuk mengisi barang dagangan kembali.

Toko ini berjalan dari satu mesin listrik, didukung oleh panel surya yang ditempatkan di atap. Ya, atap juga merupakan "rumah" bagi empat pesawat tak berawak (drone) yang tersedia mengantarkan barang lebih besar kepada pelanggan terdekat.

Wheelys berkolaborasi dengan Hefei Technical University di Cina dan perusahaan teknologi Himalafy mendesain Moby Mart, "supermarket yang datang kepada Anda". Wheelys berharap untuk mulai memproduksi toko otomatis ini lebih banyak lagi tahun depan. Produksinya menghabiskan sekitar $ 100 ribu atau Rp 1,3 miliar per unit.

Wheelys juga telah menciptakan asisten toko hologram, didukung oleh kecerdasan buatan, yang dapat menyimpan catatan kebiasaan berbelanja dan membuat rekomendasi. Petugas virtual ini akan menggunakan komputasi awan untuk membentuk satu jaringan yang melacak perilaku di seluruh dunia dan memungkinkan Moby Mart menyesuaikan produk ke area tertentu.

"Toko mobil jauh lebih efisien daripada yang fisik," kata pendiri Wheelys, Per Cromwell. "Toko-toko mobil dapat melayani area bisnis pada siang hari serta area perumahan selama malam hari dan akhir pekan. Mereka juga bisa melayani daerah pedesaan atau liburan dengan satu cara yang lebih cerdas."

Wheelys didirikan pada 2014 dan pada awalnya berfokus pada penjualan stand kopi. Perusahaan rintisan ini menerima lebih dari € 350 ribu dukungan di situs crowd funding FundedByMe dalam 18 jam peluncuran pertama. Pada 2016, perusahaan tersebut juga mengakuisisi Näraffär, sebuah sistem toko bebas staf yang dibuka di Swedia pada tahun yang sama.

Semua pembelian akan dilakukan melalui sebuah aplikasi dan pelanggan harus menjadi anggota, yang diyakini oleh Wheelys akan mengeliminasi risiko pencurian. Prospeknya juga cerah. "Saya percaya, dalam 5-10 tahun, semua toko akan terlihat seperti ini," kata De La Croix.

Satu sebabnya, teknologi yang memungkinkan mobil bergerak sendiri bukan impian. Apple, misalnya, baru saja bergabung dalam daftar perusahaan yang disetujui untuk mengujinya di jalan-jalan di California. Uber telah bekerja untuk mengembangkan taksi tanpa sopir dalam kemitraan dengan Daimler, sementara Waymo Google mengerjakan minivan bersama Chrysler.

Yang bisa jadi masalah, bagaimana peraturan di berbagai negara akan mengatur mobil tanpa sopir itu beroperasi di jalanan.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Khasiat Mengonsumsi Kolang Kaling untuk Kesehatan Tubuh
16 Juli 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Kolang kaling biasanya dapat dengan mudah kita jumpai saat bulan Ramadhan tiba. Kolang kaling merupakan salah satu penambah cita rasa pada sup ...
HARKITNAS, ini Pesan Para Tokoh Lintas Agama
20 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Hari Kebangkitan Nasional yang jatuh pada hari ini 12 Mei 2017, diperingati oleh Forum Kerukunan Umat Beragama ( FKUB ) Jakarta dengan mengadakan Jalan Damai ...
Ternyata Bergosip Punya Dampak Positif Juga
4 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Ketika kita mendengar orang bergosip, pandangan kita pastinya menuju hal yang bersifat negatif. Padahal, bergosip ternyata memiliki sisi ...
Ilmuwan: Kita Orang Terbodoh di Galaksi
20 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Alam semesta sangat tidak masuk akal, dengan miliaran planet lain mengelilingi miliaran bintang lainnya. Potensi kehidupan cerdas ada di suatu tempat di luar ...
Ketidakpuasan dengan Payudara Mungkin Berarti Pemeriksaan Diri Lebih Sedikit untuk Kanker
11 Januari 2018, by Slesta
Wanita yang tidak puas dengan ukuran payudara mereka - apakah terlalu besar atau terlalu kecil - mungkin kurang mungkin melakukan pemeriksaan sendiri untuk ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview