Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Membatasi Asupan Kalori Dapat Meningkatkan Umur

Membatasi Asupan Kalori Dapat Meningkatkan Umur

17 September 2017 | Dibaca : 513x | Penulis : Rio Nur Arifin

Penelitian baru membawa kita lebih dekat untuk memahami mengapa hal itu terjadi. Peneliti dari Lewis Katz School of Medicine (LKSOM) di Temple University di Philadelphia, PA, telah menemukan sebuah mekanisme yang mungkin menjelaskan mengapa pembatasan kalori memiliki efek pada umur panjang.

Mekanismenya berkaitan dengan epigenetika dan disebut "metilasi melayang."

Ilmuwan yang dipimpin oleh Dr. Jean-Pierre Issa, direktur Lembaga Penelitian Kanker Kanker di LKSOM, menjelaskan apa artinya dan bagaimana mereka mencapai kesimpulan mereka dalam sebuah makalah yang diterbitkan di jurnal Nature Communications.

Studi ini juga menunjukkan bahwa mekanisme epigenetik dapat menentukan mengapa beberapa mamalia hidup lebih lama dari yang lain.

Apa itu metilasi melayang?

Metilasi DNA adalah mekanisme epigenetik yang umum. Organisme mulai dari jamur hingga manusia menggunakannya untuk mengatur ekspresi gen mereka untuk menentukan salinan gen mana yang aktif dan mana yang tidak aktif.

Berbicara kepada Medical News Today, Dr. Issa menjelaskan mekanismenya. "Metilasi adalah modifikasi biokimia DNA yang menciptakan 'tag' pada gen dan tag ini mengendalikan identitas sel (mengapa sel adalah sel darah atau sel kulit dan mengapa menjadi kanker)."

Penelitian sebelumnya telah menunjukkan bahwa metilasi DNA cenderung melayang seiring bertambahnya usia.

Namun, seperti yang dilaporkan oleh penulis penelitian, sebelumnya tidak diketahui apakah ada hubungan antara metilasi melayang dan umur.

Untuk menyelidiki ini, Dr. Issa dan tim mempelajari sampel darah dari tikus, monyet, dan manusia pada usia yang berbeda.

Tikus berusia antara beberapa bulan sampai 3 tahun, usia monyet berkisar antara beberapa bulan sampai lebih dari 30 tahun, dan rentang usia manusia antara nol dan 86 tahun.

"Studi kami menunjukkan," dia menambahkan, "bahwa drift epigenetik, yang ditandai oleh keuntungan dan kerugian dalam metilasi DNA dalam genom dari waktu ke waktu, terjadi lebih cepat pada tikus daripada pada monyet dan lebih cepat pada monyet daripada pada manusia."

Rata-rata, tikus hidup 2 sampai 3 tahun, rhesus monyet sekitar 25 tahun, dan manusia sekitar 70.

"Pertanyaan kami selanjutnya adalah apakah drift epigenetik bisa diubah untuk meningkatkan umur," jelas Dr. Issa. Para peneliti membatasi asupan kalori sebesar 40 persen pada tikus berumur 3,4 bulan dan 30 persen pada monyet berusia antara 7 dan 14 tahun.

Kalori mereka dibatasi dalam jangka waktu yang lama, monyet menggunakan makanan berkalori rendah sampai berusia 22 sampai 30 tahun, dan tikus-tikus itu menjalani diet sampai berusia 2 sampai 3 tahun.

Pada kedua spesies tersebut, efek pembatasan kalori sangat dramatis. "Umur metilasi" monyet tampaknya berusia 7 tahun lebih muda dari usia kronologisnya. Kedua spesies tersebut menunjukkan perubahan metilasi yang sebanding dengan jumlah rekan mereka yang lebih muda.

Temuan tersebut mendorong tim untuk "mengusulkan bahwa drift epigenetik adalah penentu umur organisme mamalia."

"Dampak pembatasan kalori pada umur telah dikenal selama beberapa dekade, namun berkat teknik kuantitatif modern, kami dapat menunjukkan untuk pertama kalinya terjadi pelambatan epigenetik yang mencolok saat umur bertambah." Ujar Dr. Jean-Pierre Issa

"Periset sebelumnya berfokus pada tindakan molekuler lainnya untuk menjelaskan penuaan dan efek kalori (misalnya panjang telomere, kerusakan DNA, metabolisme, dll.) Namun kuatnya hubungan ini menunjukkan bahwa penyemprotan metilasi dapat memainkan peran sentral dalam penuaan," Kata Dr. Issa.

Temuan ini mungkin memiliki implikasi besar untuk penyakit terkait usia, termasuk diabetes, kanker, penyakit kardiovaskular, dan beberapa penyakit neurodegeneratif.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Masa Jabatan Aher akan Berakhir, Siapa Pj Gubernur Jabar?
1 Juni 2018, by Zeal
Tampang.com - Gubernur Jawa Barat, Ahmad Heryawan, akan mengakhiri masa tugasnya pada 13 Juni 2018 mendatang. Namun, meskipun tinggal menghitung hari, sampai ...
Sumur  di Tengah Aliran Sungai, Menjadi Destinasi Wisata Mendadak di Probolinggo
5 April 2018, by oteli w
Tampang.com - Sumur di tengah Sungai ini viral melalui sebuah unggahan video berdurasi 54 detik di akun Facebook Abdoel. Video unggahan tersebut telah berhasil ...
Konser ‘Road to New Album” Noah Siap Hibur Sahabat
17 September 2017, by Rindang Riyanti
Noah dikabarkan telah menggelar konser 'Road To New Album' yang akan digelar di Lanud Sulaiman, Bandung, pada hari Sabtu kemarin , 16 September ...
6 Wahana Dufan Memacu Adrenalin Ini, Wajib Kamu Coba!
9 Oktober 2017, by Slesta
Tampang.com – Bukan hal yang sulit bagi Anda yang ingin mencari liburan yang memacu adrenalin di kawasan Jakarta. Dunia Fantasi ( DUFAN ) menjadi wisata ...
Keren, Seniman Australia Ini Ciptakan Miniatur Mikroskopis Detail Banget
18 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Seniman asal Adelaide, Australia, Joshua Smith ciptakan miniatur berukuran mikroskopis. Beberapa tahun sebelumnya, Joshua sebenarnya pernah ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview