Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Manfaat Balet Bagi Anak Usia Dini

Manfaat Balet Bagi Anak Usia Dini

2 Mei 2018 | Dibaca : 345x | Penulis : Maman Soleman

Ada dua kata yang berhubungan erat dengan balet, postur, dan lentur. Lihat saja para balerina atau pebalet, selain tubuh mereka lentur dan indah saat menari, posturnya pun ajeg. Jika balerina sedang menari, gerakannya lembut dan gemulai. Tubuh mereka pun sangat lentur sehingga menambah keindahan gerakan.

Namun, di balik liuk tubuh yang luwes, lompatan yang indah, tangan yang direntang halus atau tubuh yang elok menumpu pada ujung jari kaki (on point), ada serangkaian latihan berat dan menguras energi para balerina.

Latihan yang tak selalu mudah bahkan bisa memengaruhi mental. Tapi di situlah letak perjuangan menjadi balerina. Kerja keras yang membangun kemandirian, mengolah rasa percaya diri, hingga mampu berkompetisi secara fair adalah beberapa karakter yang dapat tumbuh saat berlatih balet.

Pemakaian energi selama berlatih ini sedikit banyak memengaruhi postur rata-rata balerina, yakni tubuh ramping, jenjang, semampai. Padahal, siapa saja bisa berlatih balet, baik perempuan atau laki-laki, kurus atau gemuk.

Tapi kesannya memang pebalet itu kurus-kurus. Ya bisa saja, karena saat latihan juga banyak pakai tenaga. Kalau asal-asalan bisa bahaya, cedera, atau terkilir. Misalnya, saat melakukan piroutte, gerakan berputar di satu kaki, kalau posturnya enggak seimbang dan posisi kepalanya enggak bener, ya tidak sempurna kelihatannya.

Balet ternyata punya banyak manfaat baik untuk anak usia dini. Selain mengembangkan motorik kasar anak balet juga membantu anak untuk merespons musik dengan baik. Dan yang terutama, membiasakan postur tubuh yang baik. Setiap pebalet dari kelas paling pemula akan dilatih dan dibiasakan untuk berdiri tegak, hingga melatih kepala, bahu, tangan, dan anggota tubuh lainnya untuk bergerak dengan tepat dan dinamis saat menari.

Pembiasaan ini baik untuk keseimbangan tubuh dan menjaga agar punggung tidak bungkuk. Gerakan-gerakan balet juga membantu koordinasi tubuh sehingga responsnya lebih aktif dan cenderang tidak mudah jatuh atau tersandung dan sebagainya.

Anak usia dini yang sudah berlatih balet juga berdampak memiliki tubuh yang lentur. Semakin dewasa, tubuh akan semakin rigid atau kaku untuk berlatih gerakan-gerakan tari balet Tapi, bukannya tidak mungkin, semua tetap ada plus minusnya. Ada juga yang menjadikan balet sebagai sarana terapi untuk mengatasi masalah tulang punggung.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Berminat bekerja di PT Angkasa Pura II (Persero), ini Lowongannya.
2 September 2017, by Fitra Tunnisa
Posisi: Human Capital Staff Deadline: 03 September 2017  Pria/Wanita; S1 Psikologi, Manajemen (lebih diutamakan konsentrasi SDM), Teknik Industri, ...
Ini dia, Penjelasan Anies mengenai Gedung yang Melanggar Pergub tentang Sumur Resapan
12 April 2018, by Zeal
Tampang.com - Gubernur DKI Jakarta, Anies Baswedan, menepati janjinya yang akan menyampaikan rilis gedung yang menggunakan air tanah tanpa izin. Dirinya ...
Anies dan JK Kerap Satu Mobil, Hari Ini Keduanya Kembali Terlihat Turun dari Mobil yang Sama, Apa Artinya?
4 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Pilkada serentak 2018 telah berlalu, dan suhu politik Indonesia tidak berhenti begitu saja. Karena masih ada pemilu 2019 selain pemilu  serentak juga ...
Resep Giant Croissant, Dessert ala Menu Barat Bercita Rasa Manis Gurih
13 Juli 2018, by Maman Soleman
Menurut akar katanya yang berasal dari bahasa Prancis, dessert berasal dari kata desservir. Kata desservir itu berasal dari kata des dan servir yang artinya ...
ciri kolesterol tinggi
4 Desember 2017, by Retno Indriyani
Kenali Ciri Kolesterol Tinggi dan Asam Urat Sebelum Terlambat - Kolesterol tinggi dan asam urat merupakan penyakit yang banyak diderita masyarakat Indonesia. ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab