Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Kualitas Hubungan Keluarga Pengaruhi Mental Anak

Kualitas Hubungan Keluarga Pengaruhi Mental Anak

23 Agustus 2017 | Dibaca : 446x | Penulis : Rindang Riyanti

Kelahiran anak merupakan hal yang ditunggu-tunggu dan sangat berarti bagi orang tua. Namun, transisi ke orang tua juga memaksa orang tua untuk merevisi hubungan romantis interparental mereka dan untuk menjawab pertanyaan baru yang timbul dari menjadi orang tua. Pada saat bersamaan dengan orang tua belajar mengatasi situasi baru, bayi mengalami salah satu periode perkembangan paling hebat dalam kehidupan manusia. Penelitian lampiran sebelumnya telah menunjukkan pentingnya hubungan ibu-bayi dengan perkembangan emosional anak-anak, namun masih sedikit penelitian tentang peran ayah, hubungan perkawinan dan keluarga secara keseluruhan.

Studi doktoral di bidang psikologi ini bertujuan untuk menyelidiki, pertama, bagaimana keluarga mengubah dan menata ulang selama masa transisi menjadi orang tua dan, kedua, konsekuensi hubungan keluarga dini terhadap perkembangan emosional anak-anak di masa kecil. Lebih khusus lagi, tujuannya adalah untuk mempelajari dampak hubungan keluarga dini terhadap regulasi emosi anak-anak, mekanisme pertahanan psikologis, dan bias terkait dalam pemrosesan informasi sosial-emosional mereka (yaitu perhatian terhadap ekspresi wajah emosional). Secara keseluruhan, 710 keluarga Finlandia berpartisipasi dalam studi longitudinal yang dilakukan selama kehamilan, pada usia dua dan dua belas bulan anak-anak dan di masa kecil.

Sebagai hasil utama dari disertasinya, tujuh tipe sistem keluarga yang unik diidentifikasi dengan menggunakan analisis statistik. Tipe sistem keluarga disebut kohesif (35%), otoriter (14%), terjerat (dengan penurunan 6% dan kuadrat 5% subtipe), krisis meningkat (4%), terlepas (5%) dan discrepant (15%). Terlepas dari keunikan masing-masing tipe keluarga, tipe keluarga bermasalah memperkirakan regulasi emosi anak-anak yang tidak efisien pada masa kanak-kanak dengan cara yang sama.

Kesulitan dalam regulasi emosi juga menjelaskan mengapa tipe keluarga bermasalah meningkatkan gejala depresi anak-anak yang mengindikasikan bahwa kesulitan keluarga dalam mengelola emosi negatif mereka menimbulkan risiko bagi kesehatan mental anak-anak. Selanjutnya, anak-anak yang telah tumbuh dalam keluarga bermasalah lebih mengandalkan mekanisme pertahanan psikologis (misalnya menyangkal emosi mereka sendiri yang menyakitkan dan menyalahkan orang lain sebagai gantinya). Perubahan yang berhubungan dengan keluarga dalam peraturan yang mempengaruhi juga hadir dalam percobaan laboratorium: anak-anak dari keluarga yang terjerat cenderung mengarahkan perhatian mereka terhadap rangsangan yang merangsang ancaman (yaitu ekspresi wajah yang marah), sedangkan anak-anak dari keluarga yang dilepaskan cenderung secara defensif menghindari informasi tersebut.

Secara keseluruhan, hasilnya mendukung sudut pandang teoretis bahwa anak-anak menyesuaikan peraturan mereka agar sesuai dengan tuntutan lingkungan keluarga mereka. Ini mungkin didasarkan pada proses psikodinamik dan efek sistem regulasi stres anak-anak, yang telah dikembangkan selama proses evolusioner. Keluarga secara keseluruhan penting untuk pengembangan peraturan emosi anak-anak. Oleh karena itu, ibu dan ayah serta hubungan romantis interparental dan pola asuh harus diperhatikan dalam pelayanan kesehatan yang ditujukan kepada orang tua. Akhirnya, perlu dicatat bahwa hubungan keluarga awal menyumbang paling banyak 10% peraturan yang mempengaruhi anak-anak di masa kecil. Ukuran efek yang relatif sederhana ini sesuai dengan hasil penelitian longitudinal sebelumnya.

Temuan studi longitudinal selama tujuh tahun ini menyoroti pemahaman dinamika keluarga awal dan identifikasi risiko keluarga awal. Pengetahuan juga dapat membantu mengembangkan intervensi terapeutik yang terfokus untuk anak-anak yang telah mengalami masalah keluarga dini dan menderita gejala depresi. Anak-anak semacam itu bisa mendapatkan keuntungan dari penguatan pengalaman keamanan emosional, mempelajari peraturan emosi dan intervensi yang lebih efisien untuk memperbaiki bias mereka dalam memproses informasi emosional sosial.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

5 Perilaku yang Ancam Kesehatan Remaja
12 April 2018, by Slesta
Tampang.com – Kesehatan pada saat usia remaja menjadi penentu kesehatan di masa mendatang. Beberapa waktu lalu telah diperingati Pekan Kesehatan Remaja ...
Kenapa Cowok Gengsi Meminta Maaf
24 Februari 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Kadang memang kalau dicermati para cowok memang susah banget untuk bilang maaf sama pacar atau lawan jenisnya,seolah berat banget untuk mengakuin ...
Aksi Jagoan Alicia Vikander di Film  'Tomb Raider' perdana.
20 September 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Film Tomb Raider yang biasanya selalu di bintangi oleh artis seksi Angelina Jolie selalu menempati posisi ter atas dalam pemutaran film box office ...
Peristiwa Ledakkan Bunuh Diri di Nigeria Menyebabkan 27 Orang Tewas
17 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com, Internasional – Kabar mengejutkan datang dari Nigeria. Peristiwa bom bunuh diri telah dilakukan oleh tiga orang wanita dengan cara ...
Hati-Hati, Bekerja Terlalu Keras dapat Sebabkan Ini
13 Agustus 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Memang, berusaha keras dalam bekerja memang salah satu kunci untuk meraih kesuksesan. Namun, hati-hati dalam berusaha keras tersebut, pasalnya ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes