Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Korea Utara Sindir Presiden Korea Selatan - dalam sebuah 'kegagalan'

Korea Utara Sindir Presiden Korea Selatan - dalam sebuah 'kegagalan'

19 Agustus 2017 | Dibaca : 555x | Penulis : Slesta

Korea Utara menggambarkan pemerintahan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in sebagai "kegagalan" dan mengatakan bahwa sanksi ekonomi tidak sesuai dengan seruan untuk dialog.

Moon, seorang pemimpin progresif yang kadang-kadang meminta pendekatan rekonsiliasi terhadap hubungan dengan Korea Utara, mungkin menjadi sasaran Pyongyang atas keputusannya untuk mendukung kebijakan yang dimulai di bawah mantan Presiden Park Geun-hye.

Bulan tidak hanya mendukung penggelaran sistem pertahanan rudal A.S. THAAD di semenanjung, namun telah mengecam keras provokasi rudal Korea Utara sambil mempertahankan latihan gabungan dengan Amerika Serikat.

Surat kabar Partai Pekerja Pyongyang Rodong Sinmun mengecam Moon dalam editorial langka yang tidak hanya menggambarkan kebijakan Korea Utara Moon sebagai sebuah kegagalan, tetapi juga menuduh pemimpin Korea Selatan mengkhianati orang Korea kesatuan.

Menggambarkan "realitas bencana" dari "tolongisme pro-Amerika" pemerintah Korea Selatan, Rodong menyatakan kekecewaannya dengan tiga bulan pertama pemerintahan Bulan.

"Setelah 100 hari berkuasa, laporan karakternya lusuh, tidak ada yang bisa mengecewakan," kata Korea Utara. "Secara khusus, hubungan Utara-Selatan telah gagal."

"Hanya dengan kata-kata mereka berbicara tentang melaksanakan Deklarasi Bersama Utara-Selatan, namun dalam tindakan mereka menerapkan kebalikannya," tulis pernyataan Korea Utara tersebut. "Mereka tidak bisa melepaskan kuk ketergantungan pada kekuatan asing, dan ditarik oleh rantai subordinasi ke Amerika Serikat."

"Strategi anti-rakyat rezim Korea Selatan jelas terungkap dalam seruannya kepada Korea Utara untuk melepaskan senjata nuklirnya," editorial tersebut menyatakan. "Program nuklir muncul karena ancaman nuklir Amerika Serikat, dan merupakan masalah yang harus diselesaikan antara Korea Utara dan Amerika Serikat."

"Pihak berwenang Korea Selatan tidak memenuhi syarat untuk melakukan intervensi."

Korea Utara juga menyatakan seruan untuk dialog cincin berongga dalam menghadapi sanksi, dan perdamaian dan stabilitas hanya akan berlaku ketika "Amerika Serikat mengakhiri kebijakan invasi Korea Utara."

UPI.com

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Dani Mardani : Saya Siap Pimpin Kota Cirebon
12 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Ketua Dewan Pimpinan Daerah ( DPD ) PAN Kota Cirebon, Dani Mardani, SH.MH, hari ini, Rabu,12-07-2017 mengambil formulir pendaftaran bakal Calon ...
protein tinggi
30 Juni 2017, by Zeal
tampang.com - Memiliki perut yang six pack merupakan harapan banyak orang. Namun, sebagian besar orang, setelah terlalu banyak makan akan meninggalkan perut ...
Indonesia Akan Menjadi Pusat Ekonomi ASEAN “Ujar Menkominfo”
29 Agustus 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Menteri Komunikasi dan Informatika Rudiantara menyebut bahwa Indonesia akan menjadi pusat dari ekonomi digital di kawasan ASEAN. Ia memprediksi, hal itu akan ...
Anggaran Kemendikbud Akan di Kurangi Sampai 1,88 Triliun Akan dipotong DPR
14 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Pemotongan anggaran Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan telah disetujuan oleh Komisi X DPR RI. Pemotongan anggaran ini sebesar Rp 1,88 triliun ...
Harga batu bara acuan
7 Juli 2017, by Retno Indriyani
Tampang.com - Harga batu bara acuan (HBA) Indonesia pada bulan Juli 2017 mengalami kenaikan sebesar 4,62% menjadi US$ 78,95 per ton. Informasi akurat mengenai ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab