Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Korea Utara Mengancam Akan Keluar Dari KTT AS

Korea Utara Mengancam Akan Keluar Dari KTT AS

16 Mei 2018 | Dibaca : 507x | Penulis : Slesta

Korea Utara mengatakan Rabu, akan membatalkan pembicaraan tingkat tinggi dengan Korea Selatan dan mengancam akan keluar dari KTT dengan Amerika Serikat mengenai latihan militer yang sedang berlangsung.

Kantor Berita Pusat Korea Utara mengatakan latihan Max Thunder antara Korea Selatan dan angkatan udara AS adalah latihan untuk invasi Korea Utara dan provokasi di tengah hubungan antar-Korea yang menghangat.

Ini juga dipertanyakan apakah KTT bulan depan antara pemimpin Korea Utara Kim Jong-un dan Presiden AS Donald Trump dapat berjalan sesuai rencana.

"Latihan ini menargetkan kami, yang dilakukan di seluruh Korea Selatan, merupakan tantangan nyata bagi Deklarasi Panmunjom dan provokasi militer yang disengaja bertentangan dengan perkembangan positif di Semenanjung Korea," kata laporan KCNA. "Kami tidak punya pilihan selain menangguhkan pembicaraan tingkat tinggi Utara-Selatan yang direncanakan untuk ke-16 di tengah situasi yang mengancam ini di mana keributan membabi buta untuk menyerang Utara dan kekacauan konfrontatif sedang terjadi di Selatan."

Kepada AS, negara itu mengatakan: "Amerika Serikat juga harus melakukan musyawarah hati-hati tentang nasib KTT Korea Utara-AS yang direncanakan sehubungan dengan keributan militer provokatif yang dilakukan bersama dengan pemerintah Korea Selatan."

Latihan dua minggu dimulai Jumat, melibatkan sekitar 100 pesawat tempur, termasuk delapan pesawat tempur F-22 yang menghindari radar dan sejumlah pembom B-52 dan jet F-15K yang tidak ditentukan.

Perundingan tingkat tinggi itu dimaksudkan untuk berlangsung Rabu di sisi selatan desa gencatan senjata Panmunjom untuk membahas langkah-langkah tindak lanjut ke dua puncak para pemimpin Korea bulan lalu.

Perjanjian puncak, yang ditagih Deklarasi Panmunjom, menyerukan secara resmi mengakhiri Perang Korea 1950-53 dalam tahun ini dan mengejar "denuklirisasi lengkap" dari Semenanjung Korea.

Kedua pemimpin - Presiden Korea Selatan Moon Jae-in dan Kim - juga setuju untuk menghentikan semua tindakan bermusuhan terhadap satu sama lain, membuka kantor penghubung bersama di kota perbatasan Utara Kaesong dan mendorong berbagai proyek kerjasama ekonomi.

Kantor berita negara Korea Utara menuduh Seoul dan Washington melakukan latihan udara besar-besaran terhadap Pyongyang sebelum "tinta pada deklarasi itu memiliki kesempatan untuk mengering."

Korea Selatan dan AS akan membuat kesalahan serius jika mereka yakin mereka bisa lolos dengan "latihan perang" mereka karena upaya terakhir Korea Utara untuk meningkatkan hubungan dengan Korea Selatan dan mengadakan pembicaraan dengan AS, kata peringatan itu.

"Ada batasan jumlah kemauan baik dan peluang (kita) bisa memberi," kata laporan itu. "Kami akan sangat memperhatikan perilaku masa depan dari AS dan pihak berwenang Korea Selatan."

Kementerian unifikasi Seoul mengatakan diberitahu tentang "penundaan tak terbatas" pada 12:30, dalam pemberitahuan yang dikirim oleh Ri Son-kwon, ketua Komite Reunifikasi Damai Negara, sebuah badan Korea Utara yang bertanggung jawab atas inter Pertukaran Korea.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Youtube TV Gandeng Penonton Muda
26 Agustus 2017, by Alfi Wahyu Prasetyo
Alphabet Inc (GOOGL.O) YouTube, anak perusahaan dari Google meluncurkan layanan TV yang menampilkan siaran dari jaringan dan saluran tv kabel Amerika Serikat ...
Ini Respon Prabowo Soal Kritikan Anak Buahnya Terhadap AHY
23 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Waketum Partai Gerindra Arief Poyuono mengkritik Kogasma Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono (AHY), karena dianggap belum pantas menjadi cawapres Prabowo ...
Di Hotel Ini, Kamu Hanya Perlu Bayar Rp 2.000 Saja
24 Juli 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Hotel biasanya digunakan untuk beristirahat dengan dilengkapi beberapa fasilitas yang mampu memanjakan pemakainya. Harga yang ditawarkan biasanya ...
McDonald's Merencanakan 2.000 Restoran Baru di China Pada Tahun 2022
9 Agustus 2017, by Slesta
Rencana McDonald's mengumumkan pada hari Selasa untuk meningkatkan jumlah restoran di China dari 2.500 menjadi 4.500 dalam waktu lima tahun. Perusahaan ...
5 Makanan Ini Dulunya Terkesan Murahan, Kini ...
15 September 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Berbeda jenis makanannya, berbeda pula harganya. Makanan yang mahal dipatok karena ada alasan yang melatarinya.   Namun, ternyata ada ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview