Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Kita Tidak Bisa Memilih di Keluarga Mana Kita Dilahirkan, Tapi ...

Kita Tidak Bisa Memilih di Keluarga Mana Kita Dilahirkan, Tapi ...

24 Juni 2018 | Dibaca : 9090x | Penulis : Dika Mustika

Aku pernah membaca sebuah kata bijak yang menarik. Kurang lebih kata bijaknya menyebutkan, “Kita tidak bisa memilih dilahirkan di keluarga mana, namun kita bisa memilih bagaimana kita bisa menebarkan cinta di dalamnya.” Ada juga yang menuliskan kata bijak yang isinya hampir sama, “Kita tidak bisa memilih dilahirkan di keluarga mana, namun kita bisa memilih ingin menciptakan keluarga yang seperti apa kelak.” Membaca kata-kata bijak tersebut membuatku berpikir dengan keluarga di mana aku dilahirkan. Jadi terpikir juga, “Apakah ini keluarga terbaikku?”, “Apa jadinya jika aku dilahirkan di keluarga yang berbeda?”, bisa ada banyak tanya di kepala.

Dalam hidup, ada banyak peristiwa yang terjadi pada kita juga keluarga kita. Mungkin dalam keseharian, ada kalanya kita tidak selalu intens berinteraksi dengan seluruh anggota keluarga kita. Ada kalanya kita hanya berinteraksi ketika sarapan atau makan malam saja. Tapi, disadari atau tidak, apa yang kita alami dalam keseharian kita (di luar rumah) berhubungan juga dengan keluarga kita. Bagaimana kita bereaksi ketika kita dihadapkan dengan target-target kerja di kantor, dipengaruhi oleh keluarga kita. Bagaimana kita bereaksi, dipengaruhi oleh kepribadian kita. Kepribadian kita ya terbentuk dari pola asuh orangtua kita (baca: keluarga).

Allah sudah mengatur di keluarga mana kita dilahirkan dan yakinlah itu keluarga terbaik untuk kita. Lantas apakah keluarga terbaikku adalah keluarga yang broken home? Lantas apakah keluarga terbaikku adalah keluarga dengan anggota keluarga yang individualistis? Lantas apakah keluarga terbaikku adalah keluarga yang ... . Sama seperti tadi di awal, akan banyak tanya mengenai versi keluarga terbaik kita. Di sebuah kajian yang pernah kuhadiri, ustadz menyebutkan bahwa Allah adalah Maha Pengatur, Dia lah Sang Maha Perencana, Dia juga Maha Penyayang. Percayakah kalian bahwa Allah sudah mengatur sedemikian telitinya bagaimana Dia menempatkan kita (dengan kepribadian kita) di keluarga dengan karakteristik yang memang cocok untuk kita. Jika pun kita merasa tidak cocok dengan kondisi keluarga kita, ingatlah bahwa ada sesuatu yang perlu kita pelajari dari kondisi tersebut. Dari ‘pelajaran’ itu lah kita akan berkembang menjadi pribadi yang lebih baik ke depannya dalam menghadapi setiap episode kehidupan kita. Tanpa disadari juga, kondisi-kondisi keluarga yang (dirasa) tidak ideal inilah justru yang menjadi ‘pelindung’ dan ‘pendukung’ kita bisa bertumbuh menjadi pribadi yang lebih tangguh.

Keluarga adalah pelindung, rumah, guru, kita dalam menjalani hidup ini. Cintai ibumu, sayangi ayahmu, jaga selalu hubungan dengan kakak juga adikmu. Mereka  adalah keluarga terbaik yang sudah diaturkan Allah untuk kita.  

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Inilah Kode Rahasia Untuk Jenazah yang Ada di Dalam Pesawat
4 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Dilansir dari Liputan6.com, Pesawat adalah sebuah transportasi udara yang memindahkan penumpangnya dari daerah satu ke daerah lain. Namun, ...
Johannes dan Macy Marliem, Donatur Terbesar Kampanye Obama
12 Agustus 2017, by Risa Suadiani
Tampang.com - Nama Johannes Marliem mendadak menjadi perbincangan masyarakat dan Netizen, setelah kematiannya di Amerika mencuat. Johannes Marliem adalah saksi ...
Ingin Menenangkan Diri? Ini 5 Wisata yang Memenuhi Keinginan Kamu di Selandia Baru
17 November 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Liburan tak melulu hanya untuk bersenang-senang. Namun, liburan pun bisa juga digunakan untuk menenangkan diri. Jika kamu berlibur dengan tujuan ...
Jeremy Thomas Jadi Tersangka. Ada Apa?
11 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Keluarga Jeremy Thomas tengah dilanda permasalahan. Setelah sebelumnya anak Jeremy Thomas, Axel telah ditangkap karena dugaan terlibat ...
Bagaimana Menjaga Otak Tetap Sehat Selama Masa Penuaan?
30 Agustus 2017, by Rio Nur Arifin
Penuaan otak tak terelakkan sampai batas tertentu, tapi tidak seragam; Ini mempengaruhi semua orang, atau setiap otak, berbeda. Memperlambat penuaan otak atau ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab