Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Ketidakpuasan dengan Payudara Mungkin Berarti Pemeriksaan Diri Lebih Sedikit untuk Kanker

Ketidakpuasan dengan Payudara Mungkin Berarti Pemeriksaan Diri Lebih Sedikit untuk Kanker

11 Januari 2018 | Dibaca : 559x | Penulis : Slesta

Wanita yang tidak puas dengan ukuran payudara mereka - apakah terlalu besar atau terlalu kecil - mungkin kurang mungkin melakukan pemeriksaan sendiri untuk memeriksa tanda-tanda kanker payudara, saran penelitian baru.

Wanita-wanita ini juga lebih cenderung menunda menemui dokter jika mereka menemukan benjolan mencurigakan di payudara mereka, studi tersebut menemukan.

"Bagi wanita yang tidak puas dengan ukuran payudara mereka, harus memeriksakan payudara mereka mungkin dialami sebagai ancaman terhadap citra tubuh mereka dan karena itu mereka mungkin terlibat dalam perilaku penghindaran," kata rekan penulis penelitian Viren Swami. Dia adalah seorang profesor psikologi sosial di Anglia Ruskin University di Cambridge, Inggris.

"Ketidakpuasan ukuran payudara juga bisa mengaktifkan emosi self-conscious negatif seperti rasa malu dan malu yang berakibat pada menghindari pemeriksaan payudara sendiri," kata Swami dalam siaran pers universitas.

Sebagian besar dari 384 wanita dalam penelitian ini mengaku tidak puas dengan ukuran payudara mereka. Sekitar 31 persen menginginkan payudara yang lebih kecil dan ingin payudara mereka lebih besar.

Secara keseluruhan, sekitar sepertiga dari wanita mengatakan mereka jarang atau tidak pernah melakukan pemeriksaan payudara sendiri. Dari mereka yang melakukannya, wanita yang tidak puas dengan ukuran payudara mereka paling tidak melakukan self-exam.

Pemeriksaan diri secara teratur dianggap sebagai bagian penting dari pencegahan kanker payudara. Para periset mencatat bahwa wanita yang melakukan pemeriksaan ini secara rutin memiliki pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana payudara mereka terlihat dan dirasakan normal, yang membantu mereka mendeteksi perubahan yang berpotensi mengkhawatirkan.

Temuan mencurigakan selama ujian mandiri, bagaimanapun, tidak selalu mendorong peserta studi untuk segera menemui dokter mereka. Dari mereka yang melakukan self-exam, 8 persen mengatakan mereka akan menunggu selama mungkin sebelum menemui dokter jika mereka mendeteksi adanya masalah potensial, dan 2 persen mengatakan mereka tidak akan pernah membuat janji temu.

Sekitar setengah - 55 persen - mengatakan mereka akan mencari bantuan medis sesegera mungkin.

"Temuan kami menunjukkan bahwa ketidakpuasan ukuran payudara yang lebih besar berhubungan secara signifikan dengan pemeriksaan diri payudara yang kurang sering, kepercayaan diri yang rendah dalam mendeteksi perubahan payudara dan penundaan yang lebih besar dalam melihat dokter mengikuti perubahan payudara," kata Swami.

"Mempromosikan kepuasan ukuran payudara yang lebih besar dapat menjadi sarana untuk memberdayakan wanita untuk memasukkan pemeriksaan payudara sendiri dan kesadaran payudara ke dalam praktik kesehatan mereka. Dan mempromosikan kesadaran payudara yang lebih besar dapat menjadi cara yang berguna untuk membantu wanita melihat payudara mereka dalam kondisi yang lebih fungsional, daripada murni istilah estetika, "katanya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Rusia Memproduksi Baju Perang Stormtrooper, Terinspirasi Film Star Wars?
13 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Pertahanan militer suatu negara sangat penting bagi kedaulatan negara tersebut. Maka dari itu Negara-negara di dunia terus memperkuat kekuatan militernya mulai ...
Varane Mengaku Manchester United Tertarik Padanya
17 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Dua klub besar sepak bola dunia yakni Manchester United yang berasal dari klub Inggris dan Real Madrid dari Spanyol kerap memiliki hubungan di bursa transfer ...
Polisi Tangkap Sales Sepatu ingin Cabuli Anak di bawah Umur dalam Mobil Box
11 Juli 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Seorang yang diduga berprofesi sebagai sales sepatu dengan inisial AI (22) warga Ciamis, diringkus aparat kepolisian Polresta Kuningan saat ...
foto : Jawa Pos
29 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Nasib sial menimpa Muhammad Irfan (19) yang kepergok warga saat mencuri burung kacer milik Wahyu Firmanto (34) warga Lidah Wetan Gang 3 Rt 03 Rw ...
Jagoan Superhero Kid Jaman Now yang sudah Revolusi
19 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Seiring perkembangan jaman yang kiat pesat, dengan semua teknologi yang mendominasi semua aktivitas manusian saat ini. Ada satu yang tak bisa ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab