Tutup Iklan
powerman
  
login Register
obesitas

Kanker: 40 Persen dari Semua Kasus Berhubungan dengan Obesitas

6 Oktober 2017 | Dibaca : 303x | Penulis : Rio Nur Arifin

Sebuah laporan baru memperingatkan kita tentang peran obesitas terhadap kanker. Sebanyak 40 persen dari semua kanker ternyata berkaitan dengan obesitas, menurut penelitian baru, yang menunjukkan bahwa kanker ini dapat dicegah jika berat badan tetap terkendali.

Laporan tersebut berjudul Vital Signs, disusun oleh para periset dari Centers for Disease Control and Prevention (CDC) bekerja sama dengan peneliti dari National Cancer Institute.

C. Brooke Steele, dari Divisi Pencegahan dan Pengendalian Kanker CDC, adalah penulis laporan pertama dan yang sesuai.

Temuan ini sangat penting mengingat statistik yang mengkhawatirkan tentang obesitas di Amerika Serikat. Antara tahun 2013 dan 2014, catatan CDC, sebanyak 2 dari 3 orang dewasa dianggap kelebihan berat badan atau obesitas.

Kelebihan berat badan didefinisikan sebagai memiliki indeks massa tubuh (BMI) antara 25 dan 29,9 kilogram per meter persegi, dan obesitas didefinisikan memiliki BMI 30 kilogram per meter persegi dan lebih.

Steele dan rekannya meneliti tingkat kejadian kanker dengan menggunakan data dari Statistik Kanker A.S. 2014, serta melihat tren antara tahun 2005 dan 2014.

Lebih khusus lagi, para periset melihat 13 jenis kanker yang secara tradisional dikaitkan dengan kelebihan berat badan dan memiliki obesitas. Ini termasuk jenis kanker kerongkongan yang disebut adenokarsinoma esofagus, kanker payudara pascamenopause, kanker kolorektal, kanker endometrium, kanker kandung empedu, dan kanker kardi perut.

Selain itu, para peneliti melihat kanker ginjal, hati, dan tiroid, serta kanker ovarium dan pankreas. Laporan tersebut juga meneliti meningioma, yang merupakan tipe tumor otak yang lambat berkembang, dan multiple myeloma.

Steele dan tim mengelompokkan dan menganalisis data berdasarkan jenis kelamin, usia, etnisitas, wilayah geografis, dan tempat munculnya kanker.

Para peneliti menganalisis tren baik dengan dan tanpa kejadian kanker kolorektal. Seperti yang mereka jelaskan, ini karena fakta bahwa skrining untuk kanker kolorektal dapat mengurangi kejadian karena prosedur ini sering mendeteksi polip kolorektal sebelum menjadi ganas.

Secara keseluruhan, pada tahun 2014, sekitar 630.000 orang di A.S. menerima diagnosis salah satu dari jenis kanker tersebut di atas, yang merupakan 40 persen dari semua jenis kanker yang didiagnosis.

Tingkat kejadian sangat tinggi di kalangan orang dewasa berusia di atas 50 tahun ke atas. Faktanya, 2 dari 3 kanker ini terjadi pada mereka yang berusia antara 50 dan 74 tahun.

Jender, kanker lebih banyak dikaitkan dengan obesitas pada wanita daripada pada pria. Dan lebih khusus lagi, 55 persen kanker yang menyerang wanita dan 24 persen pria yang menyerang terkait dengan obesitas.

Mengenai kanker terkait obesitas, ini meningkat sebesar 7 persen antara tahun 2005 dan 2014. Sebagai perbandingan, kejadian kanker yang tidak terkait dengan obesitas menurun sebesar 13 persen selama masa itu. Kanker kolorektal juga menurun sebesar 23 persen, kemungkinan besar karena praktik skrining.

"Beban kanker dengan kelebihan berat badan dan obesitas tinggi di Amerika Serikat," kata para penulis.

Mereka menambahkan bahwa hal itu "dapat dikurangi melalui usaha untuk mencegah dan mengendalikan kelebihan berat badan dan obesitas," dan mereka menyimpulkan bahwa "strategi pengendalian kanker menyeluruh, termasuk penggunaan intervensi berbasis bukti untuk meningkatkan berat badan yang sehat, dapat membantu mengurangi kejadian kanker ini di Amerika Serikat. " kata Dr. Brenda Fitzgerald, yang adalah direktur CDC, mengomentari temuan tersebut.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Inilah Tempat – Tempat yang Bagus untuk Menggelar Pernikahan di Bali
17 Agustus 2017, by Slesta
Tampang.com – Apakah Anda sedang mencari tempat untuk menggelar pernikahan di tempat yang berkesan, indah dan keren? Tentunya bukan hanya Anda, diluar ...
Bayi Lebih Mungkin Meninggal Akibat SIDS di Beberapa Negara Bagian
13 Februari 2018, by Slesta
 Sindrom kematian bayi mendadak, atau SIDS, menewaskan sekitar 3.500 bayi di Amerika Serikat setiap tahunnya, namun jumlah korban jauh lebih berat di ...
Juventus Raih Poin Penuh Tandang ke Kandang Inter Milan
29 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Nyonya Tua, Juventus raih poin penuh saat bertandang ke markas Inter Milan, Stadion Giuseppe Meazza, Sabtu (28/04) waktu setempat dengan skor 2 - ...
Hindari Kebiasaan-Kebiasaan Ini Jika Ingin Kulit Kamu Tetap Sehat
1 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Meskipun kulit telah dirawat dengan baik, namun kok masih terlihat tidak sehat, kenapa ya? Hal ini bisa saja terjadi karena kebiasaan yang sering ...
6 Cara Ampuh Atasi Sakit Kepala
27 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Ada dua tipe sakit kepala yang paling sering diderita yaitu sakit kepala akibat tegang dan sakit kepala sebelah atau migrain, baik sebelah ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
ObatDiabetes