Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Jutaan Orang Mencoba Rokok Elektronik, Tetapi Banyak yang Berhenti

Jutaan Orang Mencoba Rokok Elektronik, Tetapi Banyak yang Berhenti

16 Mei 2018 | Dibaca : 245x | Penulis : Slesta

Banyak orang mencoba rokok elektrik, tetapi tidak semua orang menempel dengan mereka, sebuah survei baru menemukan.

E-rokok, yang mengandung nikotin, telah dipasarkan sebagai cara untuk membantu perokok tembakau berhenti merokok dan sebagai alternatif untuk rokok. Meskipun jumlah orang dewasa AS yang mencoba mereka antara tahun 2014 dan 2016 melonjak, mereka yang terus menggunakannya menurun, para peneliti menemukan.

"Penurunan dalam penggunaan saat ini, tetapi peningkatan pada mereka yang telah mencoba e-rokok, mungkin menyarankan bahwa beberapa individu mencoba tetapi tidak melanjutkan penggunaan rokok elektrik," kata ketua peneliti Dr. Wei Bao. Dia asisten profesor epidemiologi di Universitas Iowa.

Mungkin terlalu cepat, bagaimanapun, untuk menarik kesimpulan tentang tren e-rokok dari hanya tiga tahun data, tambahnya.

"Penggunaan rokok elektronik di kalangan orang dewasa AS berubah seiring waktu," kata Bao. "Untuk memahami dampak kesehatan dari perubahan penggunaan e-rokok, diperlukan pengawasan lanjutan."

Untuk mengukur perubahan, Bao dan rekannya menggunakan data dari Survei Wawancara Kesehatan Nasional AS dari 2014 hingga 2016.

Tim Bao mengumpulkan data lebih dari 100.000 pria dan wanita yang ditanya tentang penggunaan e-rokok mereka, juga disebut "vaping."

Jumlah orang yang mencoba rokok elektrik tumbuh hampir 13 persen pada tahun 2014, 14 persen pada tahun 2015 dan 15 persen pada tahun 2016, para peneliti menemukan.

Tetapi selama periode waktu yang sama, jumlah yang masih menggunakan e-rokok turun 3,7 persen pada tahun 2014, 3,5 persen pada tahun 2015, dan 3,2 persen pada tahun 2016.

Penurunan itu signifikan di antara orang dewasa berusia 65 dan lebih tua, wanita, kulit putih, mereka yang berpenghasilan rendah dan mereka yang merokok biasa, temuan menunjukkan.

Namun, penggunaan rokok elektrik meningkat di kalangan mantan perokok dan orang dewasa yang tidak pernah merokok, kata Bao.

Greg Conley, presiden American Vaping Association, percaya bahwa temuan ini memberikan bukti bahwa rokok elektrik membantu orang berhenti dari tembakau.

"Studi ini harus memberikan jeda besar bagi mereka yang telah menggunakan sains buruk untuk mengklaim bahwa vaping tidak membantu perokok berhenti," katanya.

Menurut Conley, lebih dari 2,6 juta mantan perokok sedang melakukan vaping.

"Ini berarti ratusan juta bungkus rokok yang tidak diisap setiap tahun. Jumlah ini akan lebih tinggi tetapi untuk kampanye tanpa henti untuk menyesatkan publik tentang produk vaping," kata Conley.

Salah satu spesialis yang telah meneliti e-rokok tidak setuju.

"Ini baik bahwa penggunaan e-rokok mulai turun," kata Stanton Glantz, seorang profesor kedokteran di University of California, Pusat Pengendalian, Penelitian, dan Pendidikan San Francisco.

Tapi, "efek bersih e-rokok adalah untuk membuat orang-orang merokok," kata Glantz.

Peningkatan penggunaan e-rokok di kalangan mantan perokok dan mereka yang tidak pernah merokok adalah masalah, Glantz menambahkan. "Ini hanya memperluas epidemi tembakau," katanya.

Glantz juga mempertanyakan apakah e-rokok membantu orang berhenti merokok. "Bagi kebanyakan orang, rokok elektrik membuat lebih sulit untuk berhenti merokok," katanya.

Beberapa orang telah menggunakan e-rokok dan berhasil menghentikan tembakau. Tetapi di antara orang dewasa yang mencoba berhenti merokok, menggunakan rokok elektrik membuatnya 20 persen lebih kecil kemungkinannya untuk berhenti, dibandingkan dengan mereka yang tidak menggunakannya, kata Glantz.

"Jadi, sementara mereka dipromosikan sebagai bantuan berhenti merokok, mereka benar-benar membuat lebih sulit untuk berhenti merokok," katanya.

E-rokok juga populer di kalangan remaja, para ahli kesehatan terkemuka khawatir bahwa perangkat dapat menciptakan generasi baru perokok.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Pemanasan Global, Konversi Habitat Mengurangi Keanekaragaman Hayati, Mendorong Keseragaman
19 Agustus 2017, by Slesta
Alam menjadi homogenisasi, kata periset di University of California, Davis, dalam sebuah penelitian baru. Penelitian yang diterbitkan minggu ini di jurnal ...
Fadli Zon : "Indonesia Butuh Pemimpin yang Cerdas, Berwibawa, Visioner, Ngga Banyak Ngutak dan Ngga Planga Plongo"
1 April 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Cuitan Wakil Ketua DPR RI, Fadli Zon di akun Twitternya @Fadlizon yang mengatakan "Klu ingin bangkit n jaya, RI butuh pemimpin spt Vladimir ...
habibie
26 Juli 2017, by Gatot Swandito
Waktu SMA IQ saya dites. Hasilnya, saya ber-IQ 91. Karuan saja teman-teman langsung mengolok-olok saya. “Dasar IQ jongkok!,” olok teman-teman ...
Sukses Film Fast and Furious Seri ke 1 - 8
21 April 2017, by Devi
Siapa yang tidak kenal dengan Vin Diesel aktor laga yang membintangi rangakain Film fenomenal Fast and Furious,aktor hollywood yang satu ini sangat di minati ...
https://www.google.co.id/search?q=tio+pakusadewo+narkoba&source=lnms&tbm=isch&sa=X&ved=0ahUKEwjxy7Tblp7YAhXJq48KHb2KBqYQ_AUICigB&biw=1262&bih=781#imgdii=r-UZUEHC5fcTgM:&img
23 Desember 2017, by Jenis Jaya Waruwu
Penyalahgunaan narkoba di Indonesia saat ini sudah sangat mengakhawatirkan dimana telah merusak banyak generasi bangsa mulai dari anak muda hingga orang ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab