Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Jus Buah Dapat Mempengaruhi Kenaikan Berat Badan yang Lambat Dari Waktu ke Waktu

Jus Buah Dapat Mempengaruhi Kenaikan Berat Badan yang Lambat Dari Waktu ke Waktu

15 Februari 2018 | Dibaca : 334x | Penulis : Slesta

Jus buah tidak melakukan apapun untuk pinggang Anda, sebuah laporan studi baru.

Orang yang minum segelas kecil jus buah setiap hari dapat berharap untuk terus mendapatkan sedikit berat badan selama bertahun-tahun, menurut data dari studi kesehatan wanita jangka panjang.

Ini tentang kenaikan berat badan yang sama dengan yang Anda harapkan jika seseorang minum soda manis dalam jumlah yang sama setiap hari, catat para penulis penelitian.

Di sisi lain, seseorang yang meningkatkan konsumsi buah utuh dengan satu porsi sehari dapat berharap kehilangan sekitar satu pon selama tiga tahun, para peneliti menemukan.

Satu per satu jus harian 100 persen per hari setiap hari mendorong kenaikan berat badan rata-rata sekitar setengah pon selama tiga tahun, kata pemimpin peneliti Dr. Brandon Auerbach, seorang dokter di Virginia Mason Medical Center di Seattle.

"Jumlahnya mungkin tidak seperti ukurannya yang besar, tapi ini dalam konteks rata-rata orang Amerika menghasilkan sekitar satu pon setiap tahun," kata Auerbach. "Dari segi kenaikan berat badan, ada perbedaan mencolok antara jus buah dan buah utuh."

Jumlah besar gula yang terkandung dalam jus buah berkontribusi pada epidemi obesitas Amerika Serikat, para peneliti menyimpulkan.

Jus 6-ons jus buah murni mengandung antara 15 dan 30 gram gula, dan 60 sampai 120 kalori, penulis penelitian mencatat.

Buah utuh juga mengandung gula, tapi gula itu tersimpan di dalam bubur kertas dan serat buahnya, kata Auerbach. Bahkan jus jeruk tinggi 100 persen tidak merupakan sumber serat yang signifikan.

Tanpa menambahkan serat, gula dalam jus buah menghantam aliran darah Anda jauh lebih cepat, mendorong sentakan insulin yang mengubah metabolisme Anda, kata Auerbach.

"Jus buah memang memiliki vitamin dan mineral yang sama seperti buah utuh, tapi seratnya hampir tidak ada," katanya. "Gula dalam jus buah terserap dengan sangat cepat, dan kami pikir itu sebabnya tindakan itu berbeda di tubuh."

Laporan baru ini mengandalkan data dari lebih dari 49.000 wanita Amerika pasca menopause yang merupakan bagian dari Women's Health Initiative, sebuah studi kesehatan nasional, antara tahun 1993 dan 1998.

Rata-rata, peserta memperoleh sedikit lebih dari 3 pound selama tiga tahun masa tindak lanjut, para periset melaporkan.

Setelah mengendalikan faktor lain dalam penambahan berat badan - misalnya, olahraga, total kalori yang dikonsumsi sehari, pendidikan dan pendapatan - para peneliti menemukan bahwa wanita yang sering minum jus buah lebih cenderung menambah berat badan.

Jus buah manis merupakan faktor penyebab obesitas, kata Dr. Reshmi Srinath, namun "sulit untuk ditunjukkan sebagai satu-satunya pelakunya" yang bertanggung jawab untuk penambahan berat badan.

"Umumnya, hubungannya dengan pola makan sehat dan gaya hidup sehat," kata Srinath, asisten profesor endokrinologi, diabetes dan penyakit tulang di Icahn Medicine Medicine di New York City.

"Mereka yang makan lebih banyak buah segar umumnya memiliki gaya hidup sehat atau lebih aktif daripada mereka yang minum jus," tambah Srinath. Dia tidak terlibat dalam penelitian ini.

Srinath mencatat bahwa, rata-rata, wanita dalam penelitian ini minum kurang dari satu porsi jus buah murni sejak awal, "yang membuat lebih sulit untuk menemukan perbedaan yang signifikan, dan membuatnya menjadi studi yang lebih menantang untuk ditafsirkan."

Baik Srinath dan Auerbach sepakat bahwa ibu harus membatasi jus buah anak-anak, dan sebaliknya pop sepotong buah utuh pada makan siang mereka.

"Saya akan mengatakan untuk membatasi jus, terutama melalui masa kanak-kanak, karena pola itu bisa berlanjut sampai dewasa," kata Srinath.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Yuk.. Sucikan Hati dan Pikiran Kita agar Bermanfaat untuk Orang Lain
14 Oktober 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Memberikan manfaat untuk orang lain atau orang banyak merupakan salah satu ajaran Islam, sebaliknya menjadi penyebab masalah bagi orang lain ...
Strategi Baru Uni Eropa  Memerangi Presiden Suriah Bashar Assad
1 September 2017, by Zana Apriyatna
Memang tidak mudah memberi pemahaman apa yang terjadi pada pengungsi Suriah yang banyak di tampung di Eropa, sehingga banyak yang salah paham. Berikut gambaran ...
Stress atau Depresi Rawan akan Selingkuh
16 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Tekanan hidup ( Depresi/ stress ) yang terjadi belakangan ini di masyarakat sangatlah marak, dari faktor ekonomi yang sangat sering kali terjadi ...
6 Tips Sederhana Merawat Kulit Wajah
14 Maret 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Kesehatan kulit pada wanita merupakan hal yang sangat penting. Tidak heran jika setiap orang berusaha melakukan perawatan pada kulitnya.perawatan kulit untuk ...
HUT RI Ke-72 : Bendera Merah Putih Terbalik!
23 Agustus 2017, by Indah Nur Etika
Masih dalam suasana memperingati hari kemerdekaan republik Indonesia yang ke-72, terjadi insiden yang tak mengenakkan datang. Insiden ini berasal dari ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab