Tutup Iklan
powerman
  
login Register
Iran Mengharapkan Tantangan Produksi Minyak

Iran Mengharapkan Tantangan Produksi Minyak

21 Mei 2018 | Dibaca : 138x | Penulis : Slesta

Mungkin sulit bagi Teheran untuk terus mengejar tolok ukur produksi minyak dalam menghadapi kemungkinan tekanan sanksi, kata menteri perminyakan Iran.

Menteri Perminyakan Iran Bijan Zangeneh bertemu selama akhir pekan dengan Aksi Iklim Eropa dan Komisaris Energi Miguel Arias Cañete untuk membahas melanjutkan hubungan setelah fraktur dalam Rencana Aksi Komprehensif Gabungan.

Presiden AS Donald Trump mengundurkan diri dari JCPOA pada 8 Mei, menandatangani undang-undang yang menetapkan jam 180 hari berdetak pada perjanjian yang didukung U.N yang memberi Iran keringanan dari sanksi terkait minyak dalam pertukaran untuk komitmen nuklir. Trump mengatakan perjanjian itu salah, tetapi para pemimpin Eropa mempertahankannya penting untuk perdamaian.

Akhirnya, keputusan Trump dapat membatasi sebanyak 1 juta barel barel Iran di pasar. Perusahaan energi Perancis Total telah mengatakan bahwa mereka harus mempertimbangkan kembali hubungannya dengan Iran mengingat ancaman sanksi baru.

Zangeneh mengatakan klien minyak di India dan China belum menyatakan reservasi, meskipun ambisi untuk mencapai 4,2 juta barel dalam produksi harian bisa keluar dari jangkauan.

"Itu akan sulit tetapi kami tidak akan mengesampingkan itu," katanya seperti dikutip situs berita kementerian itu, SHANA. "Mungkin butuh lebih banyak waktu, tapi kami tidak akan melakukannya."

Sumber-sumber sekunder yang melapor kepada para ekonom di Organisasi Negara-negara Ekonomi Perminyakan memperkirakan bahwa Iran menghasilkan 3,8 juta barel per hari rata-rata bulan lalu.

Cañete dalam pernyataannya mengatakan kedua pihak akan memperkuat hubungan "di semua level." Iran telah bekerja sejak JCPOA ditandatangani pada tahun 2015 untuk mendapatkan kembali pangsa pasar yang kalah dari sanksi.

Analisis diemail ke UPI dari grup konsultan Verisk Maplecroft mengatakan investor Eropa mungkin dihadapkan pada pilihan antara memihak Iran atau Amerika Serikat, ekonomi terbesar di dunia. Torbjorn Soltvedt, analis politik utama regional untuk kelompok tersebut, menambahkan bahwa mungkin sulit bagi anggota JCPOA yang tersisa untuk melawan sanksi AS.

Komisi Eropa pekan lalu memperkenalkan langkah-langkah yang dapat mengurangi dampaknya. China, salah satu konsumen minyak terbesar Iran, sementara itu, "jauh di luar jangkauan Washington," kata Soltvedt.

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jelang Puasa, Bulog Adakan Operasi Pasar Serentak
14 Mei 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Sudah bukan hal yang aneh lagi ketika menjelang datangnya bulan puasa dan lebaran, harga-harga kebutuhan bahan pokok melonjak di pasaran. Ini ...
Pertumbuhan Ekonomi Merata, RI Butuh Strategi Jitu
17 Juli 2018, by Slesta
Tampang.com – Saat ini pemerintahan RI sedang berupaya untuk melakukan pemerataan dari segi pertumbuhan ekonomi melihat Indonesia terdiri dari berbagai ...
SBY, Belajarlah Perang pada Prabowo
15 Februari 2018, by Gatot Swandito
Melalui rekaman video yang diunggahnya lewat akun Twitter-nya, SBY mengomentari kemunculan akun Twitter SBY palsu. Dalam video berdurasi sekitar 1 menit 4 ...
Masjid Islamic Center Universitas Ahmad Dahlan Yogyakarta
4 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- Rangkaian safari Ramadhan Panglima TNI, Jenderal Gatot Nurmantyo di Yogyakarta diawali dengan kegiatan buka puasa bersama di Lanud Adisutjipto ...
Baterai Baru ini Diaktifkan dengan Ludah Anda
5 Oktober 2017, by Rio Nur Arifin
Peneliti di Binghamton University  telah mengembangkan langkah selanjutnya dalam sel bahan bakar mikroba (MFC): baterai yang diaktifkan oleh ludah yang ...
Berita Terpopuler
Polling
Vote untuk Presiden 2019-20124
#Tagar
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
JasaReview