Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Iran: Akan Bekerja untuk Menyelamatkan Kesepakatan, atau Memulai Kembali Program Nuklir

Iran: Akan Bekerja untuk Menyelamatkan Kesepakatan, atau Memulai Kembali Program Nuklir

9 Mei 2018 | Dibaca : 385x | Penulis : Slesta

Marah terhadap keputusan Presiden Donald Trump untuk menarik Amerika Serikat keluar dari perjanjian nuklir, anggota parlemen Iran telah bersumpah untuk memulai kembali program nuklir mereka jika kebutuhan Teheran tidak dipenuhi.

Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan Rabu dia berharap negara-negara Eropa, Cina dan Rusia akan bekerja tanpa Amerika Serikat  untuk melestarikan Rencana Aksi Komprehensif Gabungan 2015. Namun, Rouhani memperingatkan kemungkinan Iran dapat sekali lagi memulai program nuklirnya.

"Jika Anda ingin memiliki kesepakatan, kami memerlukan jaminan praktis jika tidak mereka akan melakukan hal yang sama dengan AS," kata Rouhani. "Jika mereka tidak dapat memberikan jaminan definitif, itu tidak akan mungkin untuk dilanjutkan."

Pemimpin Revolusi Islam Iran Ayatollah Seyyed Ali Khamenei mengatakan Trump berbohong "setidaknya sepuluh kali" dalam pidatonya Selasa, mengatakan presiden AS membuat "kesalahan sialan."

Anggota parlemen Iran lainnya menanggapi dengan meneriakkan "kematian ke Amerika," dan membakar bendera AS di Parlemen di Teheran.

Seorang anggota parlemen, Ketua Parlemen Ali Larijani, mengatakan Trump mungkin tidak memiliki "kapasitas mental" untuk memahami kesepakatan era Obama.

"Di bawah situasi saat ini, Iran tidak memiliki komitmen apapun untuk ditempatkan pada posisi di masa lalu sehubungan dengan masalah nuklir," tambah Larijani. "Saya tidak yakin apakah penandatangan Eropa dari kesepakatan itu akan memenuhi janji mereka."

Sebagai bagian dari penarikan dari pakta itu, Trump mengatakan Amerika Serikat akan memberlakukan "tingkat tertinggi sanksi ekonomi" terhadap Iran, termasuk hukuman bagi negara manapun yang membantu Iran dengan program nuklirnya.

Perjanjian multilateral ditengahi pada Juli 2015 oleh pemerintahan mantan Presiden Barack Obama, China, Rusia, Jerman, Perancis, Inggris dan Uni Eropa - semuanya telah menyatakan kekecewaan pada penarikan Trump Selasa.

"Jangkauan internasional sanksi AS membuat AS menjadi polisi ekonomi planet ini, dan itu tidak dapat diterima," kata Menteri Keuangan Prancis Bruno Le Maire Rabu dalam sebuah wawancara di radio Kebudayaan Prancis.

Menteri Luar Negeri Prancis Jean-Yves Le Drian mengatakan kesepakatan itu "tidak mati," meskipun ada langkah Trump.

"Ada penarikan Amerika dari kesepakatan itu tetapi kesepakatan itu masih ada," kata Le Drian, yang mencatat pertemuan terjadwal antara Prancis, Inggris, Jerman dan Iran pada Senin.

Dalam pidatonya Selasa, Trump membiarkan pintu terbuka untuk terus bekerja dengan Teheran dan menemukan jalan yang lebih baik yang menguntungkan kedua negara.

Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Mass bersumpah Rabu untuk menyelamatkan kesepakatan itu, dengan mengatakan itu "bekerja."

"Tidak sepenuhnya jelas apa, menurut pandangan Amerika Serikat, bisa menggantikan perjanjian nuklir untuk mencegah Iran secara dapat diverifikasi memproduksi senjata nuklir," kata Mass.

Asosiasi bisnis Jerman yang berpengaruh, Federasi Industri Jerman, menyerukan kepada UE untuk melindungi perusahaan-perusahaan Eropa dari apa yang disebut sebagai penerapan "tidak sah" terhadap sanksi AS.

Rusia dan China telah mengkonfirmasi "dukungan tak tergoyahkan" mereka untuk JCPOA menjelang pernyataan Trump. Keduanya menekankan "kebutuhan mendesak bagi semua pihak" untuk "secara ketat" mematuhi ketentuan-ketentuannya.

Jika kesepakatan itu disimpan, belum jelas pemerintah mana yang akan mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh Amerika Serikat.

"China adalah negara yang paling mungkin untuk mengisi sepatu dari AS," kata Alex Vatanka, seorang rekan senior di Institut Timur Tengah, kepada Business Insider. "Ini mungkin bukan langkah yang buruk bagi China untuk berbicara dan menampilkan diri mereka sebagai satu aktor yang dapat masuk - bersama dengan orang Eropa dan Rusia - untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh AS"

#Tagar Berita

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Awas! Merokok Bisa Tingkatkan Risiko Tuli
18 Maret 2018, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Merokok dikenal berbahaya bagi kesehatan. Bahaya yang biasa dikenal adalah risiko kanker, penyakit jantung, gangguan janin, dan yang lainnya. ...
Zaskia " Luapakan Masa Lalu...."
17 Mei 2017, by titin
Beberapa tahun lalu, Zaskia dan Vicky sempat bertunangan namun batal melangkah ke jenjang pernikahan sehingga hubungan keduanya memburuk. Ketika harus bekerja ...
Dua Orang Polisi Ini Malah Bermain Seluncuran Air di Tengah Tugas
11 Juli 2017, by Rio Nur Arifin
Berita unik ini datang dari Asheville, North Carolina, dua orang petugas polisi menanggapi sebuah laporan atas sebuah seluncuran air yang diduga menghalangi ...
Daihatsu: Menjelang Lebaran Penjualan Meningkat
15 Juni 2017, by Ghilman Azka Fauzan
Tampang.com - Melewati periode lima bulan pada Januari–Mei tahun ini, penjualan dari pabrik ke dealer atau wholesales Daihatsu mencapai 80.878 unit, ...
fikri faturrahman
12 Mei 2017, by Fikri Faturrahman
“ Engkau patriot pahlawan bangsa tanpa tanda jasa” Sepenggal lirik, hymne guru Bangsa yang baik, adalah bangsa yang senantiasa menghormati ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab