Tutup Iklan
hijab
  
login Register
Hidup di Lingkungan Miskin Sangat Sulit Didengar

Hidup di Lingkungan Miskin Sangat Sulit Didengar

10 Januari 2018 | Dibaca : 530x | Penulis : Slesta

Tempat tinggal Anda dapat mempengaruhi seberapa besar kemungkinan Anda mengembangkan gagal jantung, demikian sebuah penelitian A.S. yang baru.

Selain tingkat pendapatan dan pendidikan masyarakat, lingkungan tempat mereka tinggal membantu memprediksi risiko mereka, menurut para periset. Orang yang tinggal di daerah paling miskin berisiko tinggi mengalami gagal jantung, para peneliti menemukan.

Ketersediaan gym, tempat untuk membeli makanan sehat dan fasilitas kesehatan menyumbang hampir 5 persen dari peningkatan risiko gagal jantung di daerah berpenghasilan rendah, studi tersebut menyarankan. Para peneliti mencatat bahwa memperbaiki akses terhadap sumber daya ini dapat menguntungkan orang-orang yang tinggal di lingkungan ini.

"Ada bukti yang ada yang menunjukkan adanya asosiasi independen dan kuat antara status sosioekonomi pribadi - seperti pendidikan, tingkat pendapatan dan pekerjaan - dan risiko gagal jantung dan banyak penyakit kronis lainnya," kata penulis studi Loren Lipworth. Dia adalah seorang profesor epidemiologi di Vanderbilt University Medical Center di Nashville.

"Apa yang ditambahkan studi ini adalah bukti yang menunjukkan bahwa karakteristik tempat tinggal Anda sebenarnya juga memainkan peran penting dalam mempengaruhi risiko gagal jantung melebihi dan di atas peran karakteristik sosioekonomi individu Anda sendiri," katanya dalam siaran pers dari Amerika Asosiasi jantung "Ini membuka pintu untuk kemungkinan intervensi yang berpusat pada tindakan pencegahan di masyarakat."

Para peneliti menggunakan data Sensus pada lebih dari 27.000 penduduk paruh baya, untuk membandingkan variabel lingkungan sosial ekonomi di 12 negara bagian tenggara. Data tersebut mencakup kekayaan penduduk, pendidikan, pekerjaan dan pola perumahan.

Sebagian besar peserta kekurangan asuransi dan tinggal di daerah dengan sumber daya terbatas. Lebih dari setengah tinggal di lingkungan yang paling kekurangan, dan 75 persen memperoleh kurang dari $ 15.000 setahun. Hampir 39 persen tidak memiliki ijazah SMA, dan 44 persen mengalami obesitas.

Selama masa tindak lanjut rata-rata lebih dari lima tahun, 4.300 orang didiagnosis menderita gagal jantung.

Mereka yang tinggal di daerah berpenghasilan rendah beresiko tinggi mengalami gagal jantung. Para peneliti mencatat bahwa karena status sosial ekonomi turun dari satu komunitas ke masyarakat berikutnya, risiko untuk kondisi tersebut meningkat 12 persen.

Setelah memperhitungkan faktor-faktor lain, para peneliti menyimpulkan bahwa 4,8 persen perbedaan risiko gagal jantung disebabkan oleh faktor lingkungan.

Namun penelitian tersebut tidak membuktikan bahwa tinggal di daerah miskin justru menyebabkan risiko jantung meningkat, hanya saja ada asosiasi.

Para peneliti berpendapat bahwa memperbaiki akses terhadap sumber daya masyarakat - seperti fasilitas kebugaran dan rumah sakit - akan memperbaiki kesehatan jantung penduduk setempat.

"Peningkatan dan peningkatan akses terhadap sumber daya tingkat masyarakat dapat mengurangi faktor risiko penyakit kardiovaskular seperti obesitas, hipertensi dan diabetes," kata penulis studi pertama Dr. Elvis Akwo. Dia adalah seorang peneliti postdoctoral di Vanderbilt.

"Peningkatan sumber daya tingkat masyarakat pada akhirnya dapat mengurangi risiko gagal jantung di komunitas ini," tambah Akwo.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Bripda Yoga Terima Penghargaan karena Kesabarannya Hadapi Serda Wira
12 Agustus 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Polisi ganteng yang menjadi korban pemukulan oknum TNI, Bripda Yoga Vernando, mendapatkan hikmah yang besar dari kasus ini. Setelah sabar dalam ...
Obat Herbal Batu Ginjal Yang Berkhasiat
8 Juli 2018, by Maman Soleman
Salah satu penyakit kronis yang banyak diderita oleh masyarakat Indonesia adalah batu ginjal. Penyakit ini ditimbulkan oleh timbunan garam dan mineral yang ...
Pplanter, Toilet Bambu dengan Sentuhan Teknologi Modern dan Ekologis
17 Juli 2018, by Maman Soleman
Bila Anda belum pernah pergi ke Amerika Serikat, hati-hati bila hendak membuang hajat karena di negara adi daya itu toilet umum sangat sulit ditemukan. Namun, ...
Neuron Pengendali Jam Biologis Berhasil Ditemukan
18 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Neuron di otak yang menghasilkan neurotransmiter dopamine juga mengendalikan pusat sirkadian otak, atau "jam biologis", yaitu area yang mengatur ...
Karena Foto Selfi  Anak – Anak Indonesia Kena Kecaman Dunia.
12 November 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Lagi, kelakuan anak jaman now yang menjadi viral. Ini ternyata terjadi di Indonesia Negara kita sendiri guys karena selfi kena kecaman ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab