Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Gambar NASA Menangkap Kebakaran Siberia Terbesar dalam 10.000 Tahun

Gambar NASA Menangkap Kebakaran Siberia Terbesar dalam 10.000 Tahun

11 Juli 2017 | Dibaca : 595x | Penulis : Ihsan Ramadhani

Setiap tahun, Siberia diserang oleh kebakaran hutan yang menghancurkan sebagian besar hutan boreal. Namun perubahan iklim telah menyebabkan aktivitas api di Siberia meningkat secara radikal selama beberapa dekade terakhir.

Hutan boreal di Siberia terbakar dengan harga yang luar biasa, yang tidak pernah terdengar dalam setidaknya 10.000 tahun, dan proyeksi perubahan iklim memprediksi lebih banyak lagi kebakaran hutan yang akan datang.
Kebakaran hutan saat ini, yang dimulai pada akhir Juni, telah membakar sekitar 538 kilometer persegi (133.000 hektar) hutan di Siberia bagian selatan.

Perubahan iklim telah meningkatkan suhu di seluruh dunia, namun wilayah paling utara, seperti Siberia, mengalami kenaikan suhu dua kali lipat. Sejak November, suhu di Siberia selatan telah mencapai 4 ° C (7,2 ° F) dari rata-rata. Dan saat cuaca berubah menjadi lebih kering dan hangat, hutan di wilayah ini menjadi lebih dan lebih rentan terhadap kebakaran hutan.

Kebakaran hutan ini merupakan ancaman langsung terhadap peran hutan Siberia dalam menyerap emisi karbon.

Setiap tahun, hutan Rusia menyerap 500 juta ton karbon dari atmosfer.

Jumat lalu, dua satelit NASA menangkap dampak destruktif dan meluas dari kebakaran hutan di wilayah ini.
Gambar dari satelit Aqua mengungkapkan serangkaian kebakaran hutan dan menara asap, yang tersebar di seluruh Siberia bagian selatan.

Satelit kedua, Suomi NPP, mengukur kualitas udara di wilayah tersebut dan menemukan indeks aerosol mencapai lebih dari 19, yang mengindikasikan asap sangat padat di ketinggian.

Menurut Observatorium Bumi NASA, para ilmuwan juga saat ini sedang menyelidiki tiga kemungkinan formasi awan pyrocumulus di daerah tersebut, yang dapat mengubah iklim lokal dengan abu layu dan partikel yang tinggi ke atmosfer.

Tapi dampak paling dahsyat dari kebakaran hutan ini tidak dapat dilihat dari satelit.

Hutan boreal Siberia memainkan peran penting dalam siklus karbon, yang menghasilkan hampir 10 persen permukaan tanah planet ini dan menampung lebih dari 30 persen karbon di Bumi.

Itu berarti ketika hutan-hutan ini terbakar, mereka melepaskan sejumlah besar karbon ke atmosfer. Hilangnya penyerapan karbon dalam kombinasi dengan pelepasan karbon, menciptakan lingkaran setan yang mengarah pada pemanasan global yang lebih banyak dan, akibatnya, lebih banyak kebakaran hutan.
Belum lagi, kebakaran hutan ini juga bisa mempercepat mencairnya es Arktik, yang sudah lenyap dengan kecepatan yang mengkhawatirkan. Hal ini terjadi ketika api menghasilkan gerombolan jelaga yang jatuh di atas salju dan es, membuat permukaannya semakin gelap dan menyebabkan mereka menyerap lebih banyak sinar matahari.

Dan bukan hanya Siberia.

Selama dekade terakhir, pemanasan global telah menyebabkan serangkaian kebakaran hutan yang merusak di Kanada dan Alaska juga. Tahun lalu, kebakaran di Fort McMurray, Alberta menjadi bencana alam yang paling mahal dalam sejarah Kanada.

Dan, menurut penelitian Pusat Iklim, musim api di Alaska 40 persen lebih lama dan kebakaran besar dua kali lebih umum dari yang terjadi pada 75 tahun yang lalu.

Menemukan cara untuk menghentikan kebakaran hutan ini dari terjadi atau dari pembakaran di luar kendali akan sangat penting dalam perjuangan melawan perubahan iklim.

Para ilmuwan memiliki pekerjaan mereka cocok untuk mereka.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Gaya Kencan Unik si Introvert
13 Maret 2018, by Retno Indriyani
Tampang.com - Seseorang dengan kepribadian introvert bukan berarti tidak bisa mengajak kencan romantis pasangannya. Mungkin mereka memang akan bersikap lebih ...
Ingin Menjadi Guru Favorit? Simak 10 Hal Penting Berikut!
6 September 2017, by Zeal
tampang - Menjadi guru bukanlah hal yang gampang, karena sejatinya tugas guru bukan hanya mentrasfer ilmu pengetahuan atau akademik, tetapi guru juga merupakan ...
Resep Jelly Drink Ice Burger untuk Sajian Buka Puasa
19 Mei 2018, by Maman Soleman
Tidak terasa kita sudah memasuki bulan Ramadan. Di bulan yang istimewa ini segala sesuatu memang terasa berbeda sehingga hidangan berbuka pun tak jarang dibuat ...
Ini Alasan Ibu yang Menyusui Dilarang Minum Kopi
31 Juli 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Menyusui sang buah hati yang baru lahir adalah satu yang paling penting untuk menyalurkan nutrisi pada bayi agar bisa tumbuh sehat. Untuk itu kita tidak heran ...
Gonzales jadi Asisten Pelatih Timnas U-19 Dampingi Bim Sakti
25 November 2017, by Admin
Tampang.com - Publik sepak bola tanah air pada awalnya menaruh harapan besar bagi PSSI untuk menunjuk pelatih baru yang lebih berkompeten menukangi Tim ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab