Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Dukung Kampanye Global ‘Orange The World’, Borobudur Diterangi Lampu Orange

Dukung Kampanye Global ‘Orange The World’, Borobudur Diterangi Lampu Orange

10 Desember 2017 | Dibaca : 958x | Penulis : Rindang Riyanti

Candi Borobudur turut ambil bagian pada peringatan Hari Anti Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak Perempuan, Sabtu (12/12/17). Peringatan tersebut merupakan salah satu bentuk kampanye global dari UN Women dari Perserikatan Bangsa Bangsa (PBB).

Candi itu disinari lampu warna oranye selama 6 jam, mulai pukul 18.00-24.00 WIB.

"Ini adalah tahun kedua PT Taman Wisata Candi Borobudur Prambanan dan Ratu Boko ikut berpartisipasi dalam mendukung Hari Anti Kekerasan Terhadap Anak Perempuan dan Perempuan," ungkap Kepala Divisi Pengelolaan Kawasan dan Kemitraan PT TWCB, Irwan Suryanto, di Candi Borobudur, Sabtu (9/12/2017).

"Penyalaan lampu ini juga merupakan wujud kepedulian dalam upaya penghapusan kekerasan terhadap anak perempuan dan perempuan. Borobudur dengan warna oranye diharapkan mampu menginspirasi dunia untuk mendukung kegiatan ini," ungkap Irwan.

Warna oranye tersebut, menurut Irwan, melambangkan sifat optimisme yang mampu memberikan harapan ke depan.

"Penyalaan lampu ini dilakukan secara tertutup, hanya melibatkan pihak PT TWCB dan UN Women, karena ini hanya wujud partisipasi saja," katanya.

Sementara itu, Programme Specialist UN Women Indonesia, Lily Puspasari mengatakan, penyalaan lampu 'Orange The World' ini merupakan bentuk kampanye global Sekretaris Jenderal PBB dalam rangka 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan.

"Selama 16 hari, berbagai bangunan ikonik di berbagai belahan dunia diterangi lampu warna oranye. Salah satunya Candi Borobudur," ungkap Lily.

Dia menambahkan, kampanye 16 hari anti kekerasan terhadap perempuan berlangsung setiap tanggal 25 November hingga 10 Desember.

Selain itu, menurut Lily, kampanye ini bertujuan untuk meningkatkan perhatian publik dan bentuk solidaritas bagi korban kekerasan berbasis gender.

"Tema kampanye tahun ini Leave No One Behind, menekankan pada komitmen untuk sebuah dunia yang bebas kekerasan terhadap anak perempuan dan perempuan, termasuk menjangkau yang termarjinalkan," tandasnya.

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Terkait Puisinya Sukmawati Soekarnoputri Minta Maaf Sambil Menangis
4 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Seperti diberitakan yang sedang heboh di media, isi puisi Sukmawati yang diduga menista agama telah menimbulkan kontroversi dan mengundang reaksi banyak pihak ...
wisata luar negeri
1 Mei 2017, by Ayu
Berwisata memang ada kalanya baik dilakukan. Ada banyak sekali tujuan wisata menarik yang dapat kamu datangi. Selain di Indonesia yang sudah terkenal dengan ...
Deddy Mizwar : Debat Pilkada Berakhir Ricuh
16 Mei 2018, by Slesta
Tampang.com – Debat Pilkada Jawa Barat yang dilaksanakan beberapa hari yang lalu berakhir ricuh. Hal itu disebabkan oleh pernyataan yang disampaikan oleh ...
Waduh, Kapolda Metro Satu Meja dengan Pembacok Hermansyah? Ini Penjelasan Polri!
13 Juli 2017, by Zeal
tampang.com - jagad dunia maya digegerkan oleh foto yang sempat viral. Masih dengan kasus pembacokan Hermansyah, kali ini foto yang beredar menampilkan Kapolda ...
Permainan Fantasi dapat Asah Kreativitas Anak
18 Agustus 2017, by Rindang Riyanti
Terlibat dalam permainan fantasi bisa memberi keuntungan pada pemikiran kreatif pada anak-anak. Inilah salah satu temuan sebuah studi yang dipresentasikan oleh ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab