Tutup Iklan
Tryout.id
  
login Register
Dalam 10 Tahun Lagi, Trauma dan Kenangan Buruk Bisa Dihilangkan?

Dalam 10 Tahun Lagi, Trauma dan Kenangan Buruk Bisa Dihilangkan?

22 Agustus 2017 | Dibaca : 462x | Penulis : Rio Nur Arifin

Belajar untuk takut pada situasi atau objek yang berbahaya adalah keterampilan yang vital pada otak kita. Jika kita terluka oleh sesuatu, otak kita membentuk ingatan yang menghubungkan stimulus dengan produksi rasa takut, memastikan bahwa kita akan selalu menghindarinya di masa depan.

Mekanisme ini bekerja dengan baik pada semua hewan, mereka cepat belajar rangsangan apa yang berbahaya.

Terkadang, respons ketakutan yang dipelajari tidak sehat. Misalnya, pada kasus kecelakaan mobil, beberapa orang harus mengingat kembali pengalaman setiap kali mereka masuk ke mobil. Demikian pula, individu dengan gangguan stres pasca-trauma (PTSD) mungkin memiliki respons ketakutan yang tidak proporsional terhadap pemandangan, bau, atau suara tertentu.

Baru-baru ini, sekelompok peneliti dari University of California, Riverside merancang cara untuk mencegah rangsangan dari respons ketakutan yang mereka alami. Tim tersebut dipimpin oleh Dr. Jun-Hyeong Cho, asisten profesor biologi molekuler, sel, dan sistem, dan Woong Bin Kim, peneliti postdoctoralnya.

Singkatnya, tim ingin melihat apakah mereka bisa melemahkan hubungan antara neuron yang bertanggung jawab atas respons ketakutan yang tidak tepat. Penyelidikan, dengan menggunakan model tikus, dipublikasikan di jurnal Neuron minggu ini.

Tikus disajikan dengan nada tinggi atau nada rendah. Pada awal penelitian, tikus menunjukkan rasa takut untuk tidak bersuara. Kemudian, setiap kali suara bernada tinggi dimainkan, tikus tersebut mendapat sengatan listrik ringan ke kaki.

Suara nada tinggi menimbulkan respons ketakutan pada tikus, bahkan saat tidak ada kejutan yang diberikan, sementara suara nada rendah terus menunjukkan tidak ada respons ketakutan. Ketika otak tikus diperiksa, tim menemukan bahwa koneksi sinaptik yang menyampaikan nada tinggi ke amigdala diperkuat.

Menggunakan cahaya untuk menghilangkan rasa takut

Pada tahap berikutnya, tim ingin memahami apakah mereka bisa menghilangkan atau setidaknya mengurangi respons ketakutan yang baru dipelajari ini. Mereka melemahkan koneksi sinaptik menggunakan metode yang disebut optogenetics, yang merupakan prosedur dimana neuron yang dimodifikasi secara genetik dapat dinyalakan atau dimatikan oleh pulsa cahaya.

"Kami mampu untuk secara eksperimental merangsang  neuron yang merespons suara nada tinggi. Dengan menggunakan rangsangan frekuensi rendah dengan cahaya, kami dapat menghapus memori ketakutan dan secara artifisial memperlemah koneksi yang menyampaikan sinyal Isyarat sensorik (dalam kasus ini adalah nada tinggi) yang terkait dengan kejadian yang tidak menyenangkan, yaitu kejutan kaki." Kata Dr. Jun-Hyeong Cho.

Tentu saja, temuannya sangat menarik, namun hasilnya tidak mungkin digunakan pada manusia dalam waktu dekat. Ketika MNT bertanya kepada Dr. Cho berapa lama waktu yang dibutuhkan, dia berkata, "Berdasarkan kemajuan teknologi terkini untuk mengendalikan aktivitas saraf pada manusia (seperti stimulasi otak yang dalam dan stimulasi magnetik transkranial), kami berharap dapat melemahkan patologis. Dan kenangan ketakutan maladaptif di PTSD dalam 10 tahun ke depan. "

Artikel Terkait

Artikel Lainnya

Jokowi Menolak Intervensi Kasus Rizieq
28 April 2018, by oteli w
Jokowi Menolak Intervensi Kasus Rizieq   Johan Budi Saptopribowo selaku Staf khusus Presiden Bidang Komunikasi membenarkan bahwa adanya permintaan ...
Lakukan yang Terbaik yang bisa Kita Lakukan
27 Juni 2017, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com- salah seorang Profesor yang merupakan guru besar di Universitas Negeri Solo hendak melakukan perjalanan dari yogyakarta ke Jakarta dengan ...
Hasil Survei Indo Barometer, Meski Tetap Peringkat Peringkat Teratas Elektabilitas Rindu Menurun
20 April 2018, by Jenis Jaya Waruwu
Hasil survei teranyar Indo Barometer menyebut pasangan Calon Gubernur dan Wakil Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil-Uu Ruzhanul Ulum dikatakan elektabilitasnya ...
Pacaran Gaya SEXTING yang Perlu di Waspadai di Kalangan Remaja
3 Maret 2018, by Rahmat Zaenudin
Tampang.com - Guys,kalian tentu tahu yang namanya gaya pacaran SEXTING,kan yang lagi trend belakangan ini dikalangan remaja. Kalau di cermati pacaran gaya ...
Konsumsi Makanan Cepat Saji Dapat Meningkatkan Kesulitan untuk Hamil, Studi Menunjukan!
5 Mei 2018, by Slesta
Wanita yang makan makanan cepat saji empat kali atau lebih seminggu cenderung tidak hamil dalam setahun dan lebih sering mengalami ketidaksuburan dibandingkan ...
 
Copyright © Tampang.com
All rights reserved
 
Tutup Iklan
hijab